Ahad, 30 November 2008

Paint My Life

Once I lived in a small dark world
There is no light
Only pain and loneliness
Then I saw a small white light
As I get closer a few hands hold me
They bring me to a new life
Life colored by lough and smiles
Full of sound and meanings
They are my family and friends
With them I know who I am
I know who my God
And I know what my life value for.

Kembali melihat diri.

Setelah meninggalkan alam persekolahan kini tiba masanya kita melayari kehidupan tanpa kongkongan dari guru2, pengawas, warden mahupun ibubapa. Di mana kita sendiri yang perlu mengatur waktu tanpa ada laungan siren dan jeritan warden , menyusun program bagi memenuhi waktu2 senggang dan berusaha mencapai impian dengan jalan yang kita sendiri pilih.







Persoalannya , sepanjang langkah yang kita ambil selepas meninggalkan alam persekolahan sejauh mana tahap keimanan kita?? Adakah berbaloi hidup kita yang sebentar ini dihabiskan dengan mengejar diploma?? Ijazah?? Adakah masa depan akhirat berbaloi digadai dengan semua ini??Atau dihabiskan dengan keseronokan?? Kemanakah semua panduan dan pedoman yang selama ini diberikan??


Di sinilah sebenarnya kita harus bertanya kepada diri sendiri. Bertanya dengan ikhlas kepada sudut hati kita yang paling dalam sejauh mana kita menjaga hubungan kita dengan ALLAH S.W.T? Bagaimana kita ingin berhubung dengan manusia sekiranya hubungan dengan ALLAH S.W.T tidak kita jaga? Bagaimana kualiti solat kita??





Sebagai manusia kita tidak akan lari dari melakukan kesilapan. Tetapi sebaik-baik orang yang melakukan kesilapan adalah orang2 yang bertaubat. Ayuh kita berkira-kira semula dalam 24 jam yang ALLAH berikan berapa banyak yang kita peruntukkan bagi membeli masa depan kita di akhirat.



Tidakkah kita malu kepada ALLAH yang memberikan kita nikmat penglihatan dan kita menggunakannya bagi memuaskan hawa nafsu. Kesihatan yang dikurniakan digunakan untuk memuaskan nafsu. Masa yang diberikan diwaktu muda tidak digunakan bagi bagi membela agama. Lidah yang dikurniakan tidak basah dengan zikir dan kelu membaca firman2NYA.



Kita bersungguh-sungguh bangun awal menyiapkan diri untuk menghadiri kuliah. Tapi subuh kita dimana?? Dimanakah keberkatan ilmu sekiranya fardhu tidak dijaga?? Adakah solah berseorangan sama nilainya dengan nilai memenuhkan saff disurau?? Ketahuilah salah satu kumpulan yang akan mendapat naungan ALLAH dimana hari yang tiada naungan selain naunganNYA adalah pemuda yang hatinya terikat dengan masjid.







Marilah kita nilai kembali hari2 yang kita lalui di IPT. Marilah kita atur semula kehidupan kita ,ayuh kita jadualkan semula tilawah Al-Qur'an kita menyusun semula langkah ke surau yang selama ini tidak konsisten. Marilah kita beristiqamah dalam menjaga hubungan kita dengan Al-Khaliq agar seluruh kehidupan kita diredhai dan semoga kita akan mendapat janji syurga ALLAH di akhirat nanti. Ketahuilah bahawa ALLAH tidak pernah memungkiri janjiNYA.

Isnin, 3 November 2008

Sahabatku pergi lagi

Setelah Fawwaz , Abdul Muhaimin pula berlepas ke Tanah Mesir bagi menyambung pelajaran dalam bidang perubatan. Bersamanya adalah Imran Mohamed abang kepada Muslim Mohamed yang turut menyambung pelajaran ke sana.Alhamdulillah sebelum Muhaimin berlepas saya bersama Radhi dan Luqman sempat melawatnya.



Dari kiri Luqman , Imran , Saya , Radhi dan Muhaimin.


Kemudian yang terbaru adalah Abdullah Luqman yang berlepas ke Sudan . Waktu hantar Albo paling meriah sekali sebab ramai yang turun. Antara yang hadir Tengku Fahmi , Najmi , Afifi , Qayyim Hamdan , 'Afif , Ihsan Zakaria , Aiman Mahzuz , Umar Muhajir , Amin Roseli , Syahmi dan tidak dilupakan Muslim . Semoga Sahabat yang belajar diluar negara sentiasa dalam lindungan dan rahmat ALLAH S.W.T.