Khamis, 28 Jun 2018

Catatan Baitul Muslim 14: Surat Buat Matahari



Sebagai permulaan saya ingin state the obvious. Sebagaimana seorang tidak dapat menerangkan bagaimana rasa manisnya epal atau masamnya limau mandarin kepada orang lain yang tidak pernah merasainya, begitulah rumah tangga. Kita boleh baca jutaan helaian makalah, hadiri jutaan ceramah, malah mungkin buat kajian doktor falsafah berkenaan dengan baitul muslim. Kita tetap tidak dapat memahami maknanya jika kita sendiri tidak merasainya, melaluinya.

Bermula dari titik itu saya ingin bermula, agar minda kita sedar bahawa tulisan ini tidaklah banyak atau berat maknanya melainkan kita sendiri melalui prosesnya.

Sehebat manapun manusia, dia bermula dari permulaan yang sama. Bayi kecil yang lemah tanpa sebarang pakaian. Apabila dia keluar dari perut ibunya, masing-masing bermula dengan permulaan yang berbeza. Ada yang disambut dengan kain emas di dalam istana, ada yang disambut di pondok usang di desa, ada juga yang dibalut kain putih oleh jururawat di hospital. Setiap orang mempunyai pengalaman hidup berbeza, membaca perkara yang berbeza, bersosial dengan watak yang berbeza, semua akhirnya mempunyai pandangan yang berbeza, cara fikir yang berbeza. Sekuat manapun perasaan cinta dua insan yang bersatu itu, mereka adalah insan yang berbeza.

Perbezaan bukanlah membawa makna kebencian, pergaduhan, dan penceraian. Perbezaan perlu difahami sebagai suatu anugerah yang membentuk percintaan. Hidup tidak akan indah jika warnanya hitam dan putih. Tetapi disebalik kepelbagaian warna, kepelbagaian bentuk, kepelbagaian suasana, membuatkan kita merasai keindahan alam. Begitu jugalah kehidupan baitul muslim, tidak semuanya manis, tidak semuanya pahit, kadangkala sakit, kadangkala bosan, kadangkala benci, itulah warna warninya. Semuanya perlu diterima.

Dalam baitul muslim biasanya cinta akan memuncak diawalnya, semakin hari ia akan meninggi. Namun hukum tuhan tetap sama, tiada yang kekal kecuali zat yang Esa. Seperti burung yang terbang bebas tinggi akhirnya perlu turun kembali hinggap di dahan bumi. Cinta akan turun, mendatar, pudar, mungkin juga hilang selamanya. Namun ketahuilah walaupun cinta telah hilang, tanggungjawab akan terus kekal. Cinta adalah emosi yang mustahil kita kawal, tetapi tanggungjawab adalah kontrak yang kita telah terima sebagai sesuatu yang kekal. Hanya batal apabila dipisah nyawa atau penceraian.

Sebagaimana dia menerima baik dan buruk kita, kita juga perlu menerima baik dan buruk mereka. Akan tiba masa kita akan berkata dengan gembira, ada juga ketika kita akan berbicara dengan air mata. Pujangga mengingatkan kita agar tidak berjanji tika suka dan berkeputusan ketika duka. Apabila tiba di persimpangan duka, elakkan dari berkata yang boleh meluka, carilah teduh, sehingga rasional tiba semula. Dalam membuat keputusan sedarilah hidupmu adalah hidupnya dan keluargamu adalah keluarganya.

Helaian-helaian kehidupan akan terselak satu persatu. Akhirnya kau akan tiba di sebuah helaian dimana akan lahir insan ketiga. Keluar dari perutnya lahir ke dunia. Ketika itu sifirnya sudah berbeza. Kala itu cinta akan bertambah, namun cukup untuk dibahagikan kepada tiga. Kemudian mungkin empat, lima, dan seterusnya sesuai dengan tulisan takdir.

Jadilah pasangan yang sentiasa memberi. Jangan sibuk bertanya hak, tapi sibuklah menilai tanggung jawab. Jadilah pasangan yang memahami. Jangan malu memasak, membasuh baju, menukar lampin anak, pasangan kamu adalah sama seperti kamu. Dia peneman hidup bukan bibik atau hamba. Kau ketua keluarga bukan raja. Sang nabi juga tidak malu menjahit capal sendiri, tidak jatuh kemuliaanmu menolong pasanganmu.

Kemuncaknya, yang paling penting saya kira adalah matlamat baitul muslim. Ombak dan badai akan berlalu, jika kita tiada matlamat akhirnya bahtera akan sesat. Tidak tahu hendak ke timur atau barat. Jika matlamatnya selain tuhan, ia tidak akan kekal, kerana semuanya akhirnya akan hancur, semuanya fana. Jika yang dikejar adalah dunia, akhirnya penat, dan kecewa jika hujungnya bukan taubat. Sama-samalah memimpin tangan ke syurga dengan ilmu dan kasih sayang.

Sebagaimana permulaan begitulah akan kembali pengakhiran. Jadi di perenggan akhir nota khutbah tidak rasmi ini, saya ingin mengucapkan selamat merasai sendiri episod cinta dalam helaian-helaian singkat kehidupan. Tiada pengalaman yang sama, sebagaimana buku resepi yang sama melahirkan masakan dengan rasa yang berbeza apabila dimasak oleh tukang berbeza. Maaf jika penulisan ini terlalu lirikal. Cuma mengambil hikmah rangkap lagu UNIC, teman itu ibarat si matahari. Jadi selamat menyulam cinta dalam rumahtangga wahai sang matahari.

Khamis, 14 Jun 2018

Merindui renyai hujan



Sedetik bunyi guruh
Biarpun hujan tidak tiba
Aku tetap kan menunggu

Dalam hidup kadang kala aku merasakan aku telah cuba melakukan yang terbaik, segala keringat telah dicurahkan dan peluh telah kering. Kaki sudah lenguh berlari dan hati sudah lelah mencuba, akhirnya aku tiba di penghujung perjalanan usaha. Namun fikiran ku masih ketakutan, masih belum berani melepaskan usaha dan mengharapkan balasan kejayaan. Seolah-olah aku sudah tiba ke penghujung perjalanan, namun kaki tidak mampu melangkah lagi, masih terikat dengan perasaan.

Maka dipenghujung ini aku pejamkan mata. Menanamkan azam dan meninggalkan usaha. Perlu dikosongkan ruang perasaan dan digantikan dengan keyakinan pada tuhan. Masa lalu tidak mungkin dapat aku raih kembali, ia telah mengalir sesuai dengan arus sungai masa. Yang ada hanyalah masa depan yang masih kabur di sebalik tabir takdir. Saat ini aku sudah tiba di jurang keputusan. Buanglah takut dan waspada. Di penghujung jurang ini pejamkanlah mata.

Terjunlah, biar graviti takdir memutuskan segalanya.

Hanya aku dan udara, bebas.

Ahad, 13 Mei 2018

Kelahiran Kronisme Baru di Malaysia



Orang kata mata pena mampu menggegar dunia. Sebenarnya yang menggegarkan dunia itu bukan lah mata pena itu semata-mata, namun perspektif dan idea baru yang berjaya di tanam ke dalam masyarakat umpama benih-benih baru, subur, yang bakal tumbuh memberi salam kepada dunia baru, membawa angin baru menghembus dan menghancurkan kuasa korup seyakin mana pun mereka.

Saya sejak awal tidak lagi meletakkan harapan yang tinggi jika perlawanan pemilihan ini antara syaitan besar dan kecil. Ramai yang bertempik gembira, meraikan kemenangan angin baru, seolah-olah mereka kini bebas merdeka. Namun tanpa mereka sedar, mereka masih lagi berstatus hamba, yang bertukar hanya tuan mereka. Politik bukan lagi pentas menguasakan rakyat, hanya arena sempit menawarkan nama-nama besar dalam politik, golongan bangsawan, elitis, kapitalis ekonomi dan tauke kaya.

Saya sememangnya seorang yang sentiasa skeptik, malah sering digelar 'purist' yang mengimpikan kuasa bersih utopia yang tidak akan muncul tiba. Mungkin mereka benar, tapi saya yakin mereka salah. Kita mengimpikan kepimpinan yang ideal, bukan kerana kita tidak tahu yang ideal itu hanya boleh wujud dalam bentuk teori, bukan praktis. Tapi sekurang-kurangnya tampuk kepimpinan itu hampir kepada ideal, tidak tertonjol secara jelas sisi busuk dan bobrok. 

Kelihatan kebanyakan mereka kini seperti lembu yang berjaya di khayalkan. Mengikut, tunduk patuh atas semua langkah dan hilang minda kritis. Semuanya di puji, semuanya bagus. Namun di balik tabir kegembiraan dan sorakan, kronisme baru telah lahir. Umpama harimau kecil yang comel dan tidak berbahaya. Dibesarkan, dibelai, diberi segala ketaatan. Saatnya akan tiba apabila mereka akan tersentak semula, apabila harimau yang mereka sangka akan kekal comel, bertukar ganas dan membaham sang lembu, sang lembu yang berangan seolah-olah kini menjadi tuan.

Bukan tiada petunjuk, malah petunjuk nya sangat jelas. Prinsip sanggup digadai demi kerusi takhta. Siulan angin perubahan umpama candu yang mengkhayalkan, sandiwara tangisan di tayangkan. Terlalu mudah mereka terpesona, gembira seolah mereka berjaya, namun yang berjaya hanyalah ahli politik. Akhirnya yang mengisi kerusi teratas adalah kroni lama, tauke gula dan suku sakat mereka. Terpedaya konon nya suara mereka adalah suara rakyat, tembolok mereka adalah tembolok rakyat. Tidak sama sekali. Tidak sama sekali. Besar bezanya antara kehendak sang pengemis kudung menadah tangan dengan kehendak bangsawan elit menadah undi. Bukalah mata mu, bacalah buku bangsaku. 

Dahulunya katanya mereka hanya membantu kempen, tidak bertanding. Naif, tidak lah sukar kroni di beri kerusi. Kini terserlah sudah, sang kroni kembali duduk di atas, tinggi, terbang, lebih tinggi dari awan, tak tercapai oleh hamba-hamba pengemis yang menghirup kuah.

Segala langkah membelakangkan prinsip sebelum pemilihan satu-persatu kita akan lihat berulang kembali. Bayi kronisme ini akan membesar dengan sekelip mata. Satu persatu harapan akan hancur, janji akan di khianati, kekayaan di rampas dan di bahagi. Bersorak lah, berseronoklah semampunya sekarang. Kau akan bangun apabila matahari tiba, tersedar dari mimpi, kau bukan raja kau hamba.

Sabtu, 12 Mei 2018

PRU14: Politik adakah sekadar pilihanraya



Saya bukan lah siapa-siapa. Sekadar anak muda pengundi kali pertama. Saya juga bukan merupakan ahli parti Islam, jikalau masuk syurga perlu nombor ahli, mungkin saya tidak dapat masuk. Cuma sekadar ingin mencoret sedikit rasa hati.

Ramai yang menulis "Ha itulah dulu suka sangat kafirkan orang terima lah apa terjadi". Kebanyakan nya merupakan kata-kata yang keluar dari golongan muda, yang mungkin tidak merasai hari-hari perjuangan masa lalu. Saya bukan lah pro ideologi takfiri, cuma saya mahu cuba beri pandangan yang lain.

PAS bukan lah parti baru. Bukan parti reaksionari yang tertubuh atas dasar peristiwa, seperti pada tahun 1998. Bukan juga parti yang tumbuh bagai cendawan hasil perpecahan serpihan dari parti lain. Tetapi ia adalah parti yang tertubuh berdasarkan ideologi. Faham kita akan perkara ini, akan membantu kita faham mengapa ia jarang bersama dengan gerakan-gerakan yang populis, kerana ia terikat dengan dasar ideologi.

Ideologi takfiri ini lahir kerana zamannya. Zaman ideologi ini dipegang bukan seperti zaman sekarang, zaman sekarang sudah banyak berubah, anak-anak ke sekolah bertudung satu benda yang biasa. Zaman dahulu, hatta ustazah pun ada yang tidak bertudung.

Zaman dahulu, cengkaman autoriti cukup kuat. Silap bicara ke penjara di bawah ISA. Pelajar juga dibendung menggunakan AUKU. Sebab itu ideologi dizaman itu radikal, kerana lawannya merupakan autoriti yang tiada toleransi. Antara kemuncaknya adalah tragedi berdarah Memali. Luka yang sepatutnya di biar sembuh dan tidak di bawa ke generasi baru.

Benarlah kata-kata As-Syahid Hassan Al-Banna "masa adalah sebahagian dari rawatan". PAS bukan sahaja berlawan di Parlimen, PAS bersama gerakan-gerakan Islam yang lain menubuhkan jaringan tadika, sekolah, kolej. Anak-anak dihantar ke luar negara, yang akhirnya lahir generasi seperti hari ini. Perdana menteri yang mahu menjadi perdana menteri sekali lagi hari ini, cuba menyekat dengan menarik bantuan kepada sekolah agama rakyat. Masyarakat hari ini sudah berubah, kita bukan sahaja ada sekolah Islam, kita ada universiti, malah bank dan sebagainya.

Oleh itu, sesuai dengan peredaran zaman, ideologi keras ini mula pudar. Ia merupakan pendekatan yang baik, walaupun ramai memerli "dulu kafirkan sekarang berkawan", tetapi ia adalah sudut positif. Dan usaha cendiakawan seperti Dr. MAZA harus dipuji, dalam menerangkan bahawa parti bukan agama. Saya yakin walaupun ideologi keras itu masih tersisa, lama kelamaan ia akan berubah sesuai dengan zaman nya.

Jasa PAS akan sentiasa terpahat dalam lembaran sejarah. Mungkin bagi sesetengah pihak atau parti, kehendaknya hanya kuasa, politiknya adalah politik Machiavelli, langkah Kajang, langkah Kijang, semua digunakan. Tetapi saya yakin bahawa PAS faham, politik bukan sekadar pilihanraya. Bagi PAS politik adalah untuk mengubah masyarakat agar lebih mesra dengan Islam.

Orang kata saya tidak handal berhujah, saya terima. Ada yang kata, saya sekarang bukan saya yang dulu, saya juga terima. Cuma harapan saya, kita faham politik adalah lebih dari sekadar kuasa, politik lebih dari sekadar keluarga saya sudah maafkan keluarga awak. Politik lebih dari sekadar anak pemimpin ini adalah waris yang sebenar.

Politik impian anak muda adalah politik yang mendidik. Menguasakan rakyat, bukan sekadar menukar perdana menteri. Selamat memilih rakyat Malaysia. Di harap siapa pun menang, kita terima dengan rasional, menyambung semula perpaduan, dan sama-sama bina negara yang kita cinta ini.

Sungai Petani, 4 Mei 2018

Ahad, 6 Mei 2018

Perjuangan Reformasi Kroni



Bangsaku pagi nanti engkau bangun setelah terang
Mencari rezeki bagi mengisi tembolok anak tersayang
Tiada apa yang berbeza segalanya akan berulang
Engkau bertanya kemana harapan hilang?

Bangsaku ketahuilah, negara ini bukan milikmu

Tanah yang dipijak milik mutlak kroni
Komisyen projek milik penuh kroni
Dari beras ke penjanaan tenaga semuanya untuk kroni
Kini reformasi juga reformasi kroni

Begitu erat, tiada apa yang tinggal untuk mu lagi
Sedarlah bangsaku negara ini milik kroni

Sudah lah kau mati di tembak di bunuh
Kuburmu dijadikan bahan jenaka di cemuh
Begitulah murahnya harga maruah
Kau miskin hanya layak menghirup kuah

Engkau tidak boleh merosak kan kertas dengan hitam
Kerana fatwa telah disabda oleh sang imam
Maka kembalilah kau memerah keringat
Ciumlah kaki mereka, kau hamba harus taat

Jika engkau melawan kau pemecah undi
Jika berkata-kata kau tidak mengenang budi
Kata-kata mu adalah biadap untuk mempertikaikan
Hanya kepada kroni hidup perlu di abdikan

Jangan ditempuh jalan yang panjang
Harus segera kroni di beri menang
Jangan lah engkau ragu lagi bangsa madani
Mari kita bersama dalam reformasi kroni

Tiup lah, tidurkan anak-anak ku
Negara ini milik kroni.

Khamis, 22 Mac 2018

Meniupkan angin bagi memadamkan api perjuangan


Prof. Venkatesh memerhatikan aktiviti Bhushnam di universiti. Beliau tahu bahawa dia merupakan seorang Naxalite tegar yang mempunyai cita-cita menegakkan masyarakat dengan sistem communism dan socialism. Tapi beliau percaya apabila dia sudah mendapat ijazah universiti, pekerjaan yang baik, dan isteri yang cantik, cita-cita ini akan hilang ditelan masa. 

Babak ini adalah sedutan dari novel Hindi 'Ujale ki Talash' atau terjemahan ke dalam Bahasa Inggeris berjudul 'When faith turned red' yang ditulis oleh Sharad Pagare. Ia merupakan analisa umum tentang bagaimana golongan muda di cicirkan dari mana-mana perjuangan. 

Dalam hiraki sosial, golongan tertinggi adalah golongan pemerintah, bangsawan dan ahli perniagaan kaya. Golongan pertengahan adalah masyarakat pekerja di kenali sebagai middle class. Manakala yang menduduki strata terbawah adalah golongan miskin, mereka yang tertindas dan terpisah dari arus pembangunan.

Dalam mengekalkan sistem pemerintahan sedia ada golongan middle class adalah golongan yang paling penting untuk dijaga. Sejarah menunjukkan apabila golongan pertengahan ini tidak diberikan hak, mereka akan menyertai golongan di strata bawah bagi menggerakkan revolusi bagi menyusun semula sistem masyarakat yang lebih adil.

Dalam buku monumental tulisan Howard Zinn 'The People's History of the United States' beliau meletakkan golongan ini sebagai pengawal kepada sistem pemerintahan sedia ada, dalam bab-bab terakhir, belia menulis perihal 'Revolt of the guard', di mana apabila golongan ini berhenti tunduk dan patuh, maka perubahan akan tiba.

Di Malaysia golongan pertengahan kebanyakan nya merupakan penjawat awam, pekerja di syarikat-syarikat GLC dan syarikat swasta. Sebab itu di Malaysia kita mempunyai jumlah penjawat awam yang besar, ia merupakan strategi bagi membentuk golongan pertengahan yang lebih besar. Golongan ini akan menjadi benteng untuk menghalang proses menukar pemerintah. Kerana mereka membantu menanamkan persepsi bahawa kebanyakan rakyat Malaysia berada dalam tahap kehidupan yang baik, well off dengan izin.

Mereka mempunyai gaji yang cukup, makanan yang cukup, dan kehidupan yang aman. Maka tidak ada motivasi untuk menukar keadaan sedia ada. Sebagaimana doktrin Milton Friedman, dimana perubahan hanya akan berlaku apabila masyarakat berada dalam krisis, sama ada krisis tersebut adalah benar atau hanya persepsi. Keadaan Malaysia sekarang tidak mencapai tahap krisis, dan golongan pertengahan masih boleh hidup dalam keadaan selesa.

Begitu juga dalam pergerakan revival Islam. Kita melihat trend yang sama. Seorang aktivis itu dilihat sebagai sangat proaktif semasa zaman remaja dan zaman mereka di universiti. Kerana mereka tidak punyai apa-apa, dan mereka mudah relate keadaan mereka dengan golongan susah. Apabila sudah memasuki alam pekerjaan dan perkahwinan, sedikit demi sedikit mereka dibawa oleh arus kehidupan. Tiada lagi semangat membara yang panas membakar, ia telah ditiup angin dan dipadamkan.

Sabtu, 10 Mac 2018

Syair duka gurka




Ada kalanya aku ingin berbisik pada awan,
Mengadu tentang keresahan ku dalam kehidupan,
Aku ingin berkongsi curahan air mata dengan sang lautan,
Moga-moga dapat sedikit meringankan beban.

Kadang hidup terasa sesak,
Ibarat pasu seribu retak,
Bagai awan mengandung penuh,
Ke bumi juga air mata jatuh.

Sesekali terasa hidup ini tidak ada yang tersisa lagi,
Yang ada cuma lorong-lorong hati yang sunyi,
Kota ini tiada lagi tawa dan gembira,
Yang ada cuma perahan tenaga manusia.

Perahan tenaga bagi menyambung talian nyawa,
Terpaksa jiwa dan tiada rela yang dibawa.

Esok mentari pagi kan muncul lagi.

Isnin, 11 Disember 2017

Anak-anak MATRI pulanglah



Wajahnya kian pudar, 
kulitnya tidak lagi muda segar,
rambutnya putih, 
suaranya perlahan sayu merintih.

Langkahnya perlahan,
matanya kian kabur melihat permandangan,
usia sudah melebihi persaraan,
menunggu hari bersama di pusaraan.

Namun langit disini masih biru,
tiang-tiangnya masih lagi berdiri tanpa ragu,
angin nya masih nyaman membelai jiwa,
suasana sepi memanggil anak-anaknya,
yang pernah membesar disini pada suatu ketika,
bermandikan air kolah dan telaga,
Tiadakah lagi ada secebis rasa cinta untuk kembali bersama?

Sibuk. 

Pentingnya dunia sehingga tidak sempat memberi sesaat dua,
Dahulu menaiki bas sekarang sudah berkereta,
Tetapi tidak juga ada waktu yang sempat, 
Tempat ini seolah sudah terlalu asing untuk kembali berehat.

Untuk kembali duduk penuh sopan,
Untuk sujud di musolla yang penuh kenangan,
Untuk kembali melihat senyuman,
Untuk kembali hidup berteman.

Tanah ini telah melahirkan ribuan manusia,
Terus mencetak generasi dengan pelbagai usia.

Ada yang cerah ada yang gelap,
Ada yang bersinar ada yang malap,
Ada yang hidup ada yang gugur,
Ada yang masih berjuang ada juga yang telah tersungkur.

Anak-anak MATRI, pulanglah

Siapa pun kau hari ini, 
Disini masih setia menanti,
Merindui petah bicaramu,
Merindui keazaman mu menuntut ilmu.


Pulanglah sebentar mengubat rindu,
kembali ke langkah asal mu.

Pulanglah dengan senyuman di hati, 
memeluk erat segala memori. 

Kemanapun kau telah terbang pergi, 
siapa pun kau hari ini,
bumi ini setia menerima kau kembali,
pulanglah selalu ke laman tarbiyah ini. 

Anak-anak MATRI, pulanglah.

Reunion Batch 13 MATRI 
9 & 10 Disember 2017
"10 Tahun dalam memori"

Sabtu, 12 Ogos 2017

Berfikir tentang pemikiran




Pemikiran merupakan sesuatu yang berubah, tidak statik tetapi dinamik. Seusia kita berubah, seputar zaman berlalu, banyak fakta berubah menjadi sejarah, banyak idea menjadi lesu dan basi. Sepanjang zaman suasana akan berubah, orang yang tidak mahu berubah akan ketinggalan, orang yang berani melihat perubahan sebagai satu pengembaraan dan sedia berubah akan kekal relevan.

Saya bukan lah peminat tegar Thomas Friedman, tetapi saya kira pemikiran nya ada betulnya. Banyak pekerjaan 10 tahun lalu telah pupus, dan banyak pekerjaan hari ini tidak ada 10 tahun yang lalu. Kata Friedman "Pekerja yang mempunyai kebolehan mempelajari perkara baru akan terus kekal relevan." Anda mungkin bagus pada pekerjaan anda sekarang, tetapi jika anda tidak mampu belajar perkara baru, anda akan menjadi tidak relevan beberapa tahun lagi.

Saya melihat ramai orang yang hidup dalam satu budaya, bangsa dan agama, dan sering menganggap dia telah berada dalam kebenaran. Dia tidak membaca pemikiran lain, tidak bergaul dengan masyarakat. Menjadikan minda mereka begitu sempit, seolah dunia ini hanya dihuni oleh mereka sahaja. Padahal dunia ini diwarnai pelbagai bangsa, agama, pemikiran, budaya, semuanya berharga dan menyumbang kepada warna warni dunia.

Saya merasakan sudah tiba masanya untuk kita mengambil langkah-langkah kecil untuk memahami dunia di luar konteks kefahaman kita.

Carl Sagan apabila melihat bumi yang diambil oleh camera Voyager-1 mengatakan "Manusia begitu sombong, membunuh dan berperang hanya untuk merebut sebahagian dari habuk dalam lautan kegelapan Cosmos". Ya, dari kapal angkasa yang telah jauh meninggalkan bumi, apa yang kita panggil bumi hanyalah satu pixel kecil cahaya, berbanding angkasa raya yang luas.

Jika kita tidak merubah pemikiran kita, kita akan melihat generasi akan datang sibuk dengan gosip-gosip artis, sementara manusia lain membina fusion reactor bagi menghasilkan tenaga hijau tanpa limit. Kemudian kita akan bertanya, mengapa kita tidak boleh maju?

Khamis, 22 Jun 2017

Camp De Calais



Penulis: Izzat Ibrahim
Penerbit: Must Read, 2017

Apabila kita melihat dunia hari ini, kita akan mendapati seolah-olah ia terpisah kepada dua blok. Blok pertama adalah negara-negara aman, makmur, damai dan hidup dalam keadaan yang selamat dan tersusun. Rakyatnya boleh belajar, bekerja dan berlibur. Satu blok lagi adalah negara-negara yang hancur dimusnahkan oleh perang, negara yang menjadi medan kuasa-kuasa besar dunia menguji kekuatan tentera mereka dan senjata-senjata moden mereka. Negara-negara yang dimusnahkan ini, dilindungi oleh pelbagai jenis alasan untuk memberi justifikasi kepada misi ketenteraan. Antara justifikasi tipikal adalah menjatuhkan tirani, membawa demokrasi, dan memerangi pengganas dan ekstrimism.

Namun apa yang menyedihkan adalah manusia-manusia yang tersepit ditengah-tengah konflik ini. Anak-anak yang hilang masa depan dan menjadi mangsa percaturan peperangan geo-politik. Keluarga-keluarga yang musnah tempat tinggal mereka, kehidupan mereka hari ini tidak seperti semalam. Malah mereka bertanya “Adakah keadaan ini layak di panggil kehidupan?”

Hasil dari pada peperangan dan perebutan kuasa ini adalah ‘mass migration’. Di mana kehidupan sudah tidak lagi viable, manusia cuba keluar dari kawasan konflik dan mencuba nasib menjadi pelarian di negara orang. Cuba untuk hidup semula. Namun laluan mereka tidak lah mudah, ada yang berjaya, namun kebanyakan nya akhirnya tersangkut di kem-kem pelarian di pelbagai pelusuk dunia.

Buku ini mengisahkan seorang anak muda bangsa Johor, yang meninggalkan kehidupan selesanya, untuk merasai sendiri penderitaan pelarian ini. Izzat Ibrahim yang merupakan siswa di universiti di Kaherah, mengambil keputusan menghabiskan cutinya untuk berkhidmat di sebuah kem pelarian di Calais, Perancis.

Di Calais beliau menyertai pasukan ‘Kitchen in Calais’ bagi menyediakan makanan panas kepada para pelarian yang terdiri dari warga Sudan, Afghanistan, Iraq, dan Syria. Beliau berkongsi pengalaman melihat bagaimana peperangan meragut kehidupan mereka dan meninggalkan trauma mental yang tidak mudah di pulihkan. Izzat cuba sedaya upaya yang beliau ada untuk mengembalikan pelarian yang ada kembali bergantung kepada Allah dengan berpegang dengan ajaran Islam.

Apa yang lebih menarik adalah diversiti para sukarelawan yang datang berkhidmat. Ada yang datang dari Brazil, Scotland, Belanda dan England. Walaupun kebanyakan mereka bukan beragama Islam, mereka tetap memberikan harta dan tenaga mereka bagi membantu pelarian ini atas dasar kemanusiaan. Peluang ini digunakan oleh Izzat bagi mempelajari budaya mereka disamping menonjolkan akhlak Islam sebagai salah satu usaha dakwah. Diakhir buku ini, Izzat meluahkan perasaan jatuh cintanya kepada seorang gadis sukarelawan dari Morocco. Namun setelah beristikharah dan berfikir panjang, Izzat memutuskan untuk terus setia mencari gadis Melayu, kerana baginya ada sesatu yang istimewa pada gadis Melayu yang lebih sesuai dengan perwatakan beliau.


Buku ini merupakan catatan yang penuh inspirasi, ia seharusnya dibaca oleh golongan muda agar mereka dapat menyumbang kepada kerja-kerja sukarela. Ia juga menjadi satu pengajaran dan pelajaran kepada kita semua berkenaan dengan kehancuran yang dibawa oleh peperangan. Kesengsaraan manusia seharusnya menggerakkan hati kita, untuk sama-sama memberi bantuan, baik kecil mahupun besar. 

Dapatkan naskah buku ini melalui link ini.

Ahad, 26 Mac 2017

MATRI: Satu hari untuk 30 tahun



Fikiranku terbang dalam perjalanan dari Changlun ke Perlis.

"Syed, lepas keluar Matri aku tak nak jumpa hang, kita jumpa balik lepas 10 tahun" kata Abu Asri kepadaku dengan wajah serious dan confident. Dalam banyak-banyak rakan, Abu antara sebahagian kecil yang memanggilku dengan panggilan Syed, kawan lain kebanyakannya memanggilku Fathi. Seolah-olah dia mahu aku tahu dia kawan yang berbeza berbanding yang lain.

Abu memakai baju biasanya, tshirt berkolar, separuh merah separuh biru dan berkain pelikat. Kami sama-sama berjalan dibawah malam gelap di lorong Taman Melati, disimbahi cahaya lampu jalan dan ditemani bintang. Tamat SPM tiada lagi kawalan ketat oleh warden, malam itu kami keluar untuk makan di restoran di Taman Melati.

"Kau jangan confident sangat atuk" jawabku sambil membuat muka mengejek dan berseloroh. Kami sama-sama ketawa. Tamat SPM seolah-olah dunia ini kami yang punya, terasa ringan, tiada lagi risau dan resah. Usia masih muda, dunia menunggu kami dengan segala cabaran, ketika itu kami yakin mampu mengatasinya sebagai mana kami mengatasi SPM.

Tahun ini sudah sepuluh tahun kami keluar dari Matri. Sekiranya Abu masih hidup, tahun ini sepatutnya kami berjumpa semula. Duduk dibelakang bangunan asrama, di tembok di tepi padang, dibawah cahaya bintang, bersembang tentang kehidupan, seolah subuh tidak akan tiba. Namun, Allah lebih menyayanginya, Abu terlibat dengan kemalangan bot karam tahun lalu. Tubuhnya dijumpai oleh skuad penyelam di dasar Empangan Sembrong di Johor. Ketika mendengar berita itu aku terkedu, seolah-olah separuh hidupku telah pergi.

Jalan ke Perlis hari itu tenang sahaja. Pokok-pokok getah di tepi jalan yang telah gugur separuh daun nya memujuk hatiku. Aku cuba menahan air mata, mencari sisa memori di Matri yang lebih ceria.

Aku teringat akan bangunan akedemik baru yang siap antara kantin dan asrama putera. Ketika di tingkatan 1, kelas kami dibawah musolla, dipanggil kelas terapung sebelumya. Bermula tingkatan dua kami berpindah ke bangunan baru. Kami duduk di tingkat 2 semasa tingkatan dua dan tiga. Tingkat bawah pada tingkatan empat. Dan tingkat 3 pada tingkatan 5.

Sejak awal aku akan memilih meja yang paling belakang di tepi tingkap. Dari tingkap itu tersergam Bukit Tunjung dipagari oleh ladang getah di sekelilingnya. Aku suka melihat pemandangan dari tingkap itu, pada waktu pagi biasanya akan berkabus, ketika angin bertiup pokok getah akan bergemersikan. Indah. Pemandangan yang sempurna bagiku untuk termenung, apabila pembelajaran mula masuk ke bab-bab yang membosankan. Seolah-olah permandangan ini membantuku meneruskan kehidupan.

Aku teringat akan Cikgu Asmah. Cikgu yang tidak berputus asa mengajar Matematik Tambahan kepada pelajar lembab sepertiku. Dengan kesabaran dan sikap beliau yang tidak putus asa, beliau berjaya membantuku dari pelajar yang gagal hinggalah berjaya mendapat A1 semasa SPM. Keputusan yang aku sendiri tidak percaya hingga ke hari ini. Saat aku mula hilang minat, dan termenung melihat permandangan kegemaranku, beliau akan singgah ke mejaku, bertanya akan latihan yang diberi. Ya, beliau menggangguku melayan perasaan dan melihat permandangan, tapi aku bersyukur. Atas gangguan beliau aku mendapat keputusan yang baik.

Bukit Tunjung menyimpan pelbagai memori. Aku sedikit sedih melihat nya hari ini, kebanyakan pokoknya telah mati, dan kelihatan puncaknya yang berbatu-batuan, dahulu ia hijau dilitupi pepohon hijau. Teringat ketika di tingkatan tiga aku memanjat Bukit Tunjung, diatas puncak aku mengukir di sebatang pokok kalimah 'Fathi PMR 9A'. Kononya aku ingin mengabadikan cita-citaku di puncak tinggi. Selepas PMR ternyata ukiranku masih ada. Aku tergelak sendiri ketika itu. Ternyata impian itu tak tercapai. Aku hanya mendapat 8A. Keputusan yang membuatkan aku malu berjumpa Ustaz Hadi, beliau begitu suka berdialog denganku dalam Bahasa Arab sejak tingkatan 1. Namun aku gagal memberi keputusan yang baik buat Ustaz, Bahasa Arab sekadar C sahaja. Mungkin walaupun namaku Syed, aku tidak mempunyai darah Arab.

Bukit Tunjung merupakan tempat yang sangat kami minati. Hampir setiap hujung minggu aku akan mendakinya bersama Abu dan Rijal. Kami akan menyelinap di pagi Sabtu atau Ahad tanpa meminta kebenaran warden. Sir Abduh sering berpesan bahawa Matri tiada pagar, kerana pelajarnya mempunyai pagar iman. Mungkin bagi kami Bukit Tunjung masih lagi termasuk dalam lingkungan pagar. Abu memikul tilam lusuh dari asrama untuk dibawa keatas, agar kami dapat berehat dan berbaring. Hingga hari ini tilam itu masih ada namun sudah separuh reput. Rijal seperti biasa merupakan biro makanan. Beliau akan memastikan bekalan meggi dan air minum mencukupi. Dari puncak Bukit Tunjung kami melihat Matri dibawah, pekan kecil Beseri, dan Taman Melati. Pemandangan indah yang tidak dapat dilupakan seumur hidup.

Perjalanan dari Changlun ternyata tidak memakan masa yang lama. Sekitar 30 minit aku sudah sampai ke Matri, aku masuk melalui lorong berdekatan Sekolah Tengku Sulaiman. Ladang getah sudah tiada lagi di depan Dorm Huffaz. Dorm huffaz juga sudah direnovate, tidak lagi seperti dahulu, binaan bawah dari batu, manakala tingkat atas dibangunkan dengan kayu. Dan ada pondok pengawal baru bersebelahan bengkel kemahiran hidup. Bengkel dimana aku belajar membuat meja kecil hasil tunjuk ajar Arwah Cikgu Zainuddin.

Wacana PLM telah bermula ketika aku tiba. Ustaz Hadi sedang memberi ucapan perasmian. Aku merasakan setelah 10 tahun keluar Matri, aku masih pelajar bermasalah yang sama, masih datang lewat ke program. Ustaz Mahadzir melihat ku dari jauh, tersengih. Aku meraba bibirku, ternyata luka bekas tumbukan padu Ustaz 8 tahun dahulu telah sembuh. Tapi hingga hari ini perasaan gerun terhadap warden lagenda ini masih ada.

Aku tunduk dan bejalan laju mengambil tempat duduk di belakang. Dahulu  di dataran inilah aku berkawad kaki, dari tingkatan satu hingga tiga bersama KRS dan tingkatan empat dan lima dalam Kadet Bomba. Semua sijil-sijil kawad masih aku simpan ke hari ini. Sekarang dataran Matri telah dipasang khemah dan mempunyai kipas. Jika berkawad tidak perlu lagi takut kulit menjadi hitam. Aku bersyukur, bangunan Musolla tidak banyak berubah, masih dengan binaan kayunya. Sungguh nostalgia.

Dalam ucapan nya Ustaz berpesan, "Sahabat Matri perlu kahwin dengan Sahibah Matri". Aku sedikit berbangga mendengar harapan ustaz ini. Walaupun aku menghampakan ustaz dengan mendapat C dalam Bahasa Arab semasa PMR, sekurang-kurangnya isteriku juga adalah lepasan Matri.

Selain itu ustaz juga turut berpesan bahawa iman lah yang menggerakkan hati kita untuk hadir ke program. Kasih sayang kita kepada Matri seharusnya menggerakkan kita untuk hadir menziarahi Matri. Sekurang-kurangnya sekali setahun. Ustaz juga berpesan pentingnya kita membaca. "Tidak rugi menjadi ulat buku. Ustaz dulu belajar tak ada duit, selalu pinjam buku kawan sahaja. Tabiat Ustaz dalam membaca adalah dengan meletakkan buku di kepala. Baca sedikit sebelum tidur, baca sedikit apabila bangun tidur."

Tema wacana pada tahun ini adalah 'Satu hari untuk 30 tahun', satu tema yang sangat indah dan mendalam bagi ku. Walaupun penyertaan kali ini tidak lah dihadiri ramai alumni, namun bagi ku ia sangat menyelesakan. Santai dan sesuai untuk ku termenung. Melihat bayang-bayang ku yang masih kecil, 15 tahun lalu di tingkatan satu berlari-lari memakai baju raihan hijau dan berkopiah putih. Disini lah tempat aku belajar mengenal erti kehidupan. Tiba-tiba pipi ku basah, air mata muncul tanpa aku sedar. Ya, setelah 10 tahun, satu hari ini, aku masih rindu.

Jumaat, 10 Mac 2017

2016 - A personal reflection

Photo by: Michael Juliano

I always thought of writing this blog as something others can relate, so this article will not collate all my past events for this year, but what I gain and learn from them, so it can be a beneficial lesson for you and me.

On Reading 

I've read 14 out of 20 books that I targeted this year, although I ended below my target, I am unapologetic about it. The practical reason for this under-achievement was time-constraint. My time is divided for family, day job, volunteer works, exercise, part time job, ICS and dozen more things. But this under achievement is not so bad, because books differ in length, if my reading this year is measured by pages, its surpassed pages I've read in 2015. My longest read this year was a lifetime's work of Adam Smith, The Wealth of Nation which is 1264 pages long and equal to 4 typical paperback books. It took me 8 months to finish.

Well, there is also a moral reason behind this under-achievement. As Noam Chomsky put it in his book, Power System (I'm paraphrasing): "that reading should be an intellectual exercise, we should think about it, go back and reflect and try not to forget what we read". So, after that encounter, I've changed my approach when it come to reading. Instead of racing to finish more books, I am more concern now on analyzing the content, to critically reflect on the ideas presented. 

Out of my 2016's book. 5 were on politics, 2 on economics, 4 novels, other 3 were on women and work, the future of human in space, and on the philosophy of existence. I'm thinking of writing my recommendation on reading for this year (I'll try). So, looking forward, I'll keep 20 books as my target for 2017.

On Family

My daughter became 1 year old this year. Flashing back, she grew up very fast. I watched her learn how to stand on her own feet, making her own baby steps, now she can run already. From just feeding on milk, now she already have her own teeth and can eat durian with me. Sometimes it feel magical watching a baby grow. Of course raising a child is hardwork, I learn how to shoulder the financial commitments, making time for her. During the early months, having a child made me appreciate a good sleep, something seems so precious during those period.

I also very grateful that my daughter and my wife sleeps very early. At night, when I boiled water to brew my coffee, they usually already fast asleep. This would give me extra time to flip through pages of my piling-to-read books, also gave me some space to type some of my thought.

On writing

I find it harder now to write in Malay. Not that I am not proud of my mother-tongue, or not patriotic, its just my surrounding was totally different now. Most of the book I read is in English, I also have to converse in English in the office, I speak Malay now only at home, or with my old friends. This changes has changed the language inside my head. I had thought in Malay previously, now they speak English. As I write what I think, its very hard to resist on writing in English.

On happiness 

I discovered 1 good book in my office's pantry, written by Michael Gill Gates. On his reflection, he once wrote of his French friend who take life on much more easier way. The idea that life is not a game or examination, you cannot fail in life. Its true sometimes bad thing happen in life, you lost your job, divorced, fail an exam, infected with disease, but these were not failure. Its just life in action, happening. Life has it twist and turns.

When I was a young kid, I remember once, I made a promise to myself. That I want to be a happy person, I will never get sad and will make sure that people around me always happy, I will help them to be happy. This is true, I don't make this up. Its a naive childhood dream, but as I getting older, I realized that maybe I should try make that dream of mine come true. I should try to be happy and not taking life very seriously. I was not competing against anyone, I have nothing to lose.

Final words

To be honest, I started writing this piece on the eve of the new year early this year. It should be published on 1st January as my new year resolution and reflection. But then, life happens. I was drown with work. I then realized its better that this piece come out incomplete, rather stuck in the draft folder forever. Although by society's standard this is very late, I'm still happy to announce that for 2017, my resolution is to be thankful and live happily.    

Jumaat, 3 Mac 2017

The five people you meet in heaven



Penulis: Mitch Albom
Penerbit: Hyperion, 2003

Saya membaca buku ini selepas saya membaca tulisan Albom dalam Tuesdays With Morrie. Pada mulanya saya memikirkan bahawa buku ini merupakan catatan non-fiksyen sebagaimana buku pertama yang saya baca. Helaian-helaian terawal, membuatkan saya merasakan bahawa buku ini tidak menepati citarasa saya, saya memutuskan untuk berhenti membaca.

Kemudian apabila saya teliti semula, baru saya sedari bahawa ia adalah sebuah novel. Jadi saya merendahkan expectation saya dan membacanya dengan santai sahaja. Ia ditulis dengan bab yang pendek-pendek, jadi pembaca mudah sahaja berhenti dimana-mana kemudian menyambungnya semula. Buku ini mengisahkan pengembaraan Eddie di syurga selepas dia mati dalam satu kemalangan di tempat dia bekerja. Dalam pengembaraan nya Eddie bertemu lima manusia yang pernah mempunyai connection dengan kehidupannya. Mereka menerangkan kepadanya pengajaran disebalik peristiwa yang dilaluinya semasa hidup.

Orang pertama adalah The Blue Man. Pekerja sarkas yang mati kerana cuba mengelak Eddie yang pada masa itu masih kanak-kanak, mengejar bola ditengah jalan raya. Dia menceritakan kepada Eddie tentang hidupnya dan memberitahu bahawa kita semua mempunyai perkaitan antara satu sama lain. Apa juga tindakan kita, kecil atau besar memberi kesan kepada sejarah kehidupan.

Orang kedua adalah kapten unit semasa Eddie bertugas sebagai tentera di Filipina. Beliau menceritakan semula kisah bagaimana mereka berjaya keluar dari tawanan tentera. Dia juga memberitahu bahawa dia lah yang menembak kaki Eddie kerana cuba menyelamatkan nya dari mati dibakar api. Eddie yang baru mengetahui hal ini berasa marah, kerana kecacatan kaki itu menghantuinya seumur hidup. Namun kemudian dia sedar bahawa untuk mendapatkan sesuatu, sesuatu yang lain perlu dikorbankan. Kaki yang cacat itu merupakan satu pengorbanan agar dia dapat terus hidup.

Orang ketiga adalah Ruby, yang merupakan wanita yang menjadi punca tempat Eddie bekerja dibina. Ruby menceritakan sejarah disebalik Ruby Pier dan kisah ayah Eddie. Eddie yang pada mulanya marah terhadap ayahnya yang membesarkannya tanpa kasih sayang akhirnya memaafkan beliau mendengar kisah hidupnya yang diceritakan oleh Ruby. Orang keempat adalah isterinya. Dimana beliau diberitahu bahawa cinta terus hidup walaupun orang yang dicintai telah meninggal dunia.

Orang yang terakhir yang berjumpa dengan Eddie adalah Tala. Kanak-kanak Filipina yang mati dibakar Eddie hidup-hidup ketika perang. Tiba ke bab terakhir ini, saya tertanya-tanya bagaimana penulis ingin memberi pengajaran dari kisah sadis ini. Ternyata Tala, tidak marah kepada Eddie kerana membakar dan menghancurkan hidupnya. Sebab? Kerana Eddie kemudian bekerja sebagai maintenance guy di pusat permainan kanak-kanak. Tala tidak marah kerana Eddie memastikan kanak-kanak lain dapat bermain dengan selamat. Saya merasakan pengajaran terakhir ini sangat kelakar, Mungkin penulis terpengaruh dengan fahaman American exceptionalism, dimana kamu masih boleh ke syurga walaupun membakar kanak-kanak hidup-hidup.

Anda boleh dapatkan buku ini melalui Amazon dengan link dibawah. Jika anda tidak dapat melihat link dibawah, anda boleh cuba disable ad-blocker pada browser anda.





Ahad, 19 Februari 2017

Heart and brain



Penerbit: Andrews McMeel, 2015
Penulis/ Pelukis: Nick Seluk

Komik strip ini merupakan koleksi paradoks yang dilalui oleh manusia setiap hari. Manusia mempunyai akan yang berfikir secara rasional. Manusia juga mempunyai hati yang melahirkan perasaan dan bersikap emosional.

Komik ini menggambarkan percanggahan yang sering berlaku dalam kehidupan harian kita apabila akal rasional bertembung dengan perasaan emosional. Dipersembahkan dalam lukisan yang kemas, dengan dialog yang melucukan, ia adalah resepi istimewa yang mampu membuat anda tersenyum ketika penat mengharungi kehidupan harian.

We all need a cup of humor everyday!

Rabu, 15 Februari 2017

Dear Leader oleh Jang Jin-Sung



Penerbit: Rider, 2014

Sehari selepas saya tamat membaca buku ini, Kim Jong Nam telah dibunuh oleh pembunuh upahan Korea Utara di Malaysia. Ia merupakan peristiwa yang mengabsahkan kekejaman parti buruh komunis dalam usaha mempertahankan kuasa mereka.

Buku ini merupakan sorotan pengalaman seorang penyair yang berkhidmat untuk Kim Jong-Il. Beliau mendapat anugerah khas dari Kim Jong-Il atas puisinya yang patriotik pada usia yang muda. Beliau kemudian berkhidmat di jabatan kerajaan yang bertanggung jawab untuk menyebarkan propaganda ke luar negara juga dalam negara.

Beliau mendapat kebenaran khas untuk membaca bahan-bahan terlarang termasuk bahan penerbitan Korea Selatan. Dari pengalaman beliau melihat keadaan ekonomi dalaman Korea Utara dan dibandingkan dengan kemajuan ekonomi Korea Selatan, Jang tidak dapat lagi menafikan pemikiran beliau bahawa polisi ekonomi sosialis dan ideologi komunis telah gagal di Korea Utara. Beliau berkongsi bahan bacaan terlarang dengan rakan beliau Young-min, namun akhirnya diketahui oleh pihak berkuasa.

Akibatnya mereka berdua terpaksa melarikan diri dengan menyeberangi sungai Tumen dan berlindung di Yanbian, China. Namun di China mereka masih diburu atas tuduhan bunuh, mereka di kejar oleh pihak berkuasa China dan juga Agen korea Utara. Mereka terpaksa bersenbunyi di kaki-kaki bukit.

Di China, etnik Korea diiktiraf sebagai etnik minoriti. Mereka inilah yang banyak membantu saudara mereka yang melarikan diri dari Korea Utara. Kebanyakan rakyat Korea Utara melarikan diri kerana keadaan ekonomi yang buruk, kelaparan, juga undang-undang yang kejam. Keadaan ekonomi yang mundur ini hingga ke tahap seorang ibu terpaksa menjual anaknya dengan harga 100 Won. Jang kemudian ke Shenyang , sebelum akhirnya berjaya sampai ke konsul Korea Selatan di Beijing dan mendapat perlindungan. Jang kemudian dipindahkan ke Seoul.

Selain kisah pelarian mereka, buku ini mendedahkan pelbagai polisi dalaman Korea Utara yang didedahkan oleh Jang selaku pegawai atasan dalam Parti Buruh Komunis. Antara polisi ini adalah strategi penculikan warga Jepun  bagi dijadikan agen Korea Utara, bagaimana ‘Sunshine Policy’ oleh Korea Selatan dimanipulasikan Korea Utara, bagaimana parti memanipulasikan sejarah, juga didedahkan kemewahan dinasti Kim.


Buku ini juga berjaya menyampaikan nilai kemanusiaan. Sepanjang pelarian mereka di China dan diburu oleh Agen Korea Utara, banyak pihak telah membantu mereka. Ada yang baik hati memberikan mereka makanan percuma, tempat tinggal, juga memberikan mereka wang untuk membeli tiket bas. Ia merupakan pengajaran bahawa kita perlu melihat seseorang itu lebih dari sekadar ideologi, agama, bangsa, tetapi sebagai seorang manusia yang mempunyai hak untuk hidup dalam keadaan aman dan bebas.