Ahad, 31 Januari 2016

Cikgu, saya nak drop Addmath



Akhirnya tiba waktu yang aku sangat harap ia tidak berlaku, aku perlu pergi meneruskan kehidupan ke alam baru. Selepas ini tiada lagi suasana kemeriahan, riuh rendah pelajar yang mewarnai hidup. Ramai juga pelajar yang datang berjumpa pada hari terakhir. Ada yang mahu bergambar, ada yang datang meminta maaf dan mengucapkan selamat jalan, juga yang memberi hadiah dan surat perpisahan. Namun, yang paling membekas di hati adalah apabila datang seorang pelajar menyapa.

"Cikgu" seorang pelajar memanggil. Dia menyorok disebalik pintu, seingatku aku mengajarnya ketika dia di tingkatan satu, subjek matematik.

"Saya dengar cikgu nak pindah, saya ada 50 sen sahaja. Cikgu ambil lah, hadiah dari saya" sambil menyerahkan kepingan duit syiling 50 sen kepada ku. "Terima kasih" jawabku sambil tersenyum padanya. Dalam hati saya menangis.

Sebenarnya aku telah jatuh hati dengan kerjaya pendidik. Kerjaya yang aku kira sangat mulia, mengajar di sekolah agama tidak semewah mengajar di sekolah kebangsaan, pengorbanan yang diperlukan adalah lebih besar. Masih aku ingat tahun lalu.

Aku bersiap-siap untuk pulang, sudah lewat petang, setelah semuanya dimasukkan didalam beg, dan dikumpulkan buku untuk dibawa pulang, aku ke pejabat untuk menghantar claim bulan itu. Waktu itu aku masih lagi guru sementara, gaji dibayar mengikut hari.
Semasa di pejabat untuk menghantar dan mengisi claim, datang seorang pelajar.
"Cikgu saya ada soalan add math nak tanya". Aku melihat jam, sudah hampir jam 6 petang.

"Mana soalan?" jawab ku berseloroh. Terus dia hilang kemudian membawa kertas masuk pejabat. Hati ku sayu, tak sampai hati untuk berkata " Nanti kita bincang dalam kelas". Aku pun berkata padanya " Kamu duduk di kelas mana? Lepas habis urusan pejabat cikgu datang". Dia lantas memberitahu dan kembali ke kelasnya.

Petang itu aku pulang lewat. Hati ku sayu semula.
Mereka disini beberapa kali bertukar guru. Ada ketika beberapa bulan berlalu tanpa guru. SPM pula tinggal beberapa minggu. Maklumlah sekolah agama rakyat tidak mendapat bantuan kerajaan. Gaji kecil sahaja untuk guru. Jadi, guru selalu sahaja berhenti.
Tapi petang itu hati ku sayu, pelajar seperti ini gagal bukan kerana mereka malas. Mereka dinafikan hak untuk mendapatkan guru. Guru yang mampu setia mengajar dengan gaji yang rendah. Guru yang mampu berkorban. Air mata ku menitis dalam kereta petang itu. Aku juga keluaran sekolah agama rakyat. Guru ku dahulu juga gajinya rendah, tetapi anak muridnya dapat masuk universiti di luar negara dengan biasiswa. Sekarang tiba giliran ku pula, menangis. Aku mahu melihat anak-anak dalam rahim tarbiyyah ini terjaga akademiknya. Tidak merasa lekeh dan rendah diri bila keluar sekolah nanti.

Bagi ku mengajar merupakan satu kepuasan bukan sekadar pekerjaan. Mereka bukan aku lihat sebagai pelajar, tetapi sebagai anak-anak sendiri. Pernah juga ketika dalam satu kelas lewat petang seorang pelajar bertanya kepada ku.

"Cikgu dah lewat petang ni, cikgu tak nak balik ke? Cikgu tak sayang kat baby cikgu?"

Sebenarnya dia mahu balik awal dan tidak mahu menyiapkan latihan. Aku ketika itu baru beberapa hari mendapat anak sulung. Aku menjawab. "Kamu pun anak cikgu". Dia tersipu malu dan kembali membuat latihan.

Di ketika lain seorang pelajar datang berkata "Cikgu, saya dari dulu lagi fail Fizik, cikgu tak berputus asa ke dengan saya?" Aku menganggap kalian ibarat anak sendiri. Bagaimana seorang ayah mampu berputus asa dari berusaha untuk melihat anaknya berjaya?

Sesiapa yang menjadi guru matematik tambahan, ayat yang anda akan sentiasa dengar dari para pelajar adalah "Cikgu, saya nak drop addmath" Tugas guru bukan hanya perlu mengajar, guru juga perlu memberi motivasi kepada anak-anak didik agar berjiwa kental dan berani menyahut cabaran. Tidak kalah sebelum berjuang. Andai ada peluang, aku ingin menjadi pendidik lagi.

Jumaat, 29 Januari 2016

Tumbuhlah tinggi mencapai angkasa



Masih segar dalam ingatanku saat kawanan burung terbang selepas subuh
Embun pagi masih basah dan mentari juga belum tumbuh
Ku gagahkan diri pada awal waktu merentasi sempadan negeri yang jauh
Ku rintis pagi agar dapat bersama anak-anak ku bersama melentur buluh

Hari-hari kita lalui bersama mengembara ke muara ilmu
Aku gembira saat melihat anak-anak ku petah membaca wahyu
Aku mahu menyiapkan kalian untuk mentadbir dunia yang kian buntu
Agar kalian mampu menjadi generasi cemerlang yang baru

Jika keras bicaraku padamu saat kita besama dalam perahu ilmu
Bukanlah membekas kan luka menjadi nawaitu
Cuma mahu melihat anak-anak ku pantas tidak keliru
Agar tidak tersesat dalam perjalanan jauh menuju alam yang baru

Aku ingin kalian tumbuh besar menjulang tinggi ke angkasa waktu
Biar pucuk naik tinggi hingga ke persada langit biru
Aku ingin kalian terbang bebas laksana sang helang sedang memburu
Dengan sayap keimanan dan ilmu menjadi pemandu

Jangan kalian anak-anak ku hanyut dengan arus longkang dunia
Pegang eratlah tangan - tangan sesamamu merentas remaja
Ketahuilah bukan kata manusia yang membuatkan kau mulia
Tetapi tangismu di tikar sujud yang akan membantu kalian di sana

Hari-hari yang kita lalui kini harus ku simpan di dalam kotak memori
Berat hatiku untuk meninggalkan kalian anak-anak ku sendiri
Seolah-olah usia tidak pernah cukup untuk di isi dengan ilmu dan bakti
Cinta ku masih tertinggal di dalam ruang ini seolah tidak mahu pergi

Aku merenung jauh melangkaui ufuk lapangan sawah jingga
Pergi ku meninggalkan kalian bukan kerana terluka
Bukan juga kerana benci dan tidak cinta pada anak-anak semua
Masakan aku lupa pada kalian barisan pewaris agama

Tanganku akan sentiasa menadah doa kepada kalian anak-anak ku tercinta
Tumbuh lah tanpa ragu dengan penuh semangat dan ilmu bercahaya
Moga satu hari nanti masa akan membawa kita kembali bertemu gembira
Sehingga waktu itu tiba ku pohon ampun atas semua dosa-dosa

Sekolah Menengah Agama Ibrah
Jumaat 29 Januari 2016.

Ahad, 24 Januari 2016

MATRI : Nasihat buat Guru & Apa yang tersisa setelah 9 tahun



"Kalau macam ini perangai kamu, ustaz yakin Allah tak akan bantu kamu masa peperiksaan" ujar seorang ustaz yang meletakkan semula tangan nya kebawah, tidak jadi mahu menampar mukaku. Ustaz yang berbadan gempal, berkaca mata, bibir tebal dan rambut tersikat rapat itu memandang wajahku dengan penuh kebencian. Aku masih ingat detik itu, ia sering berputar dalam ingatan ku, setiap kali ia bermain semula dalam kepala, aku tidak dapat menolak dari bertanya, "Siapakah ustaz ini yang boleh menentukan bantuan Allah kepada hamba-hambanya?".

Ya, aku akui zaman menduduki PMR bukan merupakan zaman terbaik ku. Aku masih terlalu muda untuk faham soal hidup, soal tarbiyah. Apatah lagi soal dakwah. Remaja muda yang masih mencari erti dan belajar dari kesilapan-kesilapan. Sesetengah guru tidak dapat menerima pelajar sebegini, suka memberontak, mereka di golongkan sebagai pelajar bermasalah.

Namun bukan semua guru memandangku dengan kebencian.

"Fathi mari sini sekejap, betul ke teacher dengar kamu ikut kawan-kawan keluar sekolah" soal arwah Teacher Basimah. Aku malu, tidak menjawab hanya tersengih.

"Kamu ni pelajar pandai, jangan kawan dengan pelajar-pelajar yang bermasalah itu" nasihatnya lembut. Pandangan nya penuh kasih sayang, menyimbah api muda dalam diriku untuk memberontak.

Semasa di tingkatan tiga juga kami pernah bermain bola pada jam 3 pagi di dalam kelas. Seorang senior datang menegur "Wei ustaz datang, baik blah cepat". Kami ingat ia cuma gertakan kosong agar kami berhenti bermain. Rupa-rupanya warden benar-benar datang. Satu per satu dari kami mendapat hadiah. Aku mendapat satu tumbukan di muka. Bibirku pecah berdarah, seminggu rasanya baru aku dapat makan dengan normal semula tanpa ada kesakitan.

Malam itu kami didenda untuk membersihkan sekolah. Habis denda Ustaz membawa kami makan. Semasa di restoran masing-masing malu, diam membisu. Akhirnya ustaz yang order nasi goreng untuk kami. Malam itu, ustaz bercerita berkenaan hidupnya, tidak ada kata-kata yang menghina kami. Seolah-olah ustaz faham, kami sedang membesar, dan kesalahan adalah perkara biasa. Kami perlu didenda agar dapat membezakan kesalahan, bukan dihina atau di hilangkan penggantungan pada Allah. Kami perlu di tunjukkan jalan. Ustaz dan guru-guru yang seperti ini yang akhirnya menjadikan kami manusia.

Semasa tingkatan satu aku merupakan pelajar kegemaran Ustaz Abdul Hadi Osman, masih aku ingat Ustaz sering sahaja menegurku apabila jumpa di jalanan "Maza taf'alun?" , "Ila aina tazhabun?" . Ustaz senang dengan ku kerana aku antara pelajar tingkatan 1 yang baik bahasa arabnya. Aku juga senang dengan Ustaz, senyum ustaz sahaja kepadaku sudah buat aku gembira untuk 1 minggu.

Antara titik perubahan dalam diri ini adalah apabila Ustaz menegurku semasa tingkatan 3. Waktu itu aku baru dijatuhkan hukuman rotan di khalayak ramai. Cuma aku lebih bernasib baik dari teman lain dan tidak digantung sekolah. Selepas zohor Ustaz Hadi duduk disebelahku, bertanya khabar dan memberi nasihat kepada ku atas tindakan-tindakan salah ku. Dari nada nasihatnya aku sayu, aku sedar ustaz kecewa dengan ku, aku bukan lagi muridnya yang baik yang petah berbahasa Arab semasa di tingkatan satu. Aku bertanya kepada diri, sekarang aku sudah jadi siapa?

Memori-memori inilah yang masih segar dalam ingatanku setelah 9 tahun meninggalkan MATRI. Renungan kasih sayang arwah Teacher Basimah, kisah hidup Ustaz Mahadzir di restoran pada larut malam, permandangan Ustaz Hadi bersimpuh di sebelahku selepas Solat Zohor di musolla dan kasih sayang guru-guru lain, perkara inilah yang sentiasa menjadi pencorak hidupku. Ketika aku mula tersasar meninggalkan tarbiyah dan dakwah, mereka datang semula dalam bentuk memori menasihatiku. Aku sudah tidak ingat topik 2 subjek Geografi tingkatan 3 ataupun sajak bahasa inggeris dalam buku antologi tingkatan 1, tetapi sentuhan dan didikan mereka berbekas pada diriku. Nasihat mereka segar dalam ingatan.

Oleh itu, sekiranya anda kini bergelar guru ketahuilah. Bukan helaian-helaian buku teks itu nanti yang akan di ingati oleh anak didik anda dalam kehidupan mereka. Itu hanya akan menjadi ilmu akal sahaja. Sebaliknya kasih sayang dan nasihat akan mereka bawa seumur hidup mereka. Jangan pernah sekali melihat pelajar dengan kebencian. Sebesar mana pun kesalahan mereka jangan putuskan pergantungan mereka dengan Allah. Sebaliknya balaslah kesalahan itu dengan hukuman yang berbentuk kasih sayang. Agar mereka sedar mereka salah, dalam masa yang sama mereka merasakan diri mereka di sayangi.

Pelajar bermasalah hari ini mungkin doktor 10 tahun lagi, mereka mungkin menjadi Ustaz dan guru, mereka akan menjadi ibu dan bapa. Seharusnya guru melihat mereka dengan masa depan yang jauh, usia remaja penuh masalah hanyalah episod kecil dalam kehidupan mereka, episod yang bakal berlalu. 

Masa persekolahan adalah masa yang sangat penting dalam kehidupan seseorang. Masa itu akan sentiasa dikenang bahkan digenang dengan air mata. Maka isilah masa itu dengan nasihat dan kasih sayang. Jangan berputus asa dengan mereka. Nasihat kita mungkin tidak terkesan pada masa itu, ia mungkin akan memberi kesan 10 tahun lagi apabila dia sudah mula matang. Bersabarlah.

Sembilan tahun terasa sangat jauh. Andai ada kereta api masa, sungguh aku mahu berpatah balik kesana, merasai segalanya semula, meski hanya sesaat sahaja. Sungguh aku rindu.

Sabtu, 2 Januari 2016

Politik, Facebook & Kebenaran



Apabila saya menulis posting di Facebook berkenaan dengan politik, atau isu yang berlaku dalam negara. Ramai yang tersilap anggap, mereka merasakan saya percaya apa yang saya kongsikan. Walhal saya langsung tidak percaya kepadanya, tapi apa yang saya cuba lakukan adalah memberi dimensi baru terhadap sesuatu isu, dan menggalakkan orang lain berfikir secara kritikal dan membuang sifat percaya membuta tuli.

Politik dan isu-isunya bukan merupakan fakta sains. Sebagai contoh proses fotosintesis memerlukan cahaya dan karbon dioksida, ia adalah fakta sains dan menjadi kebenaran setelah dibuktikan. Tetapi posting facebook seperti "PAS bakal bergabung dengan UMNO" bukan fakta, malah dalam banyak segi ia sukar dibuktikan. Oleh itu, saya melihat berhujah panjang lebar di facebook mengenai politik merupakan satu perkara yang membuang masa seperti mencurahkan air ke laut dengan tujuan meningkatkan paras air laut dunia. Walaupun kadang kala saya membalas juga hujah sekadar melayani keinginan melakukan provokasi dan memanaskan dewan.

Namun ada perkara utama yang saya suka ketengahkan dalam provokasi posting politik saya di Facebook. Iaitu pentingnya berfikiran skeptikal dan kritikal dalam apa juga isu. Bak kata Dan Senor dan Saul Singer dalam buku mereka "Question everything". Saya tidak yakin posting saya adalah benar, malah saya tidak tahu apa yang benar, tapi saya mahu orang berfikir dan bertanya dan mencari kebenaran.

Tugas posting saya adalah melakukan provokasi agar timbul keraguan. Saya tidak mahu masyarakat mempercayai apa yang dilaporkan Utusan, Malaysiakini juga The Malaysian Insider. Saya mahu timbulkan keraguan, agar masyarakat membaca dari pelbagai sumber, mencari ilmu, dan mencari apa yang mereka rasakan kebenaran. Dengan ilmu, kita lebih dekat dengan kebenaran. Seperti kata Dr. Glade B. Curtis dalam bukunya "Knowledge is power". Semua media politik baik pro UMNO atau pro DAP atau pro PKR, akan melaporkan perkara yang menguntungkan kepentingan politik mereka, dan menyorokkan perkara yang merugikan kepentingan politik mereka. Kesan nya, masyarakat mendapat 'half-truth' bukan 'the truth'.

Oleh itu pentingnya sikap skeptikal dan kritikal. Sekiranya orang bertanya kepada saya berkenaan stand politik saya, saya akan jawab 'I sit on fences'. Ketika parti A salah saya akan sokong Parti B. Sekiranya Parti B salah saya akan sokong Parti A. 

Sekiranya PKR menfitnah menteri besar Selangor saya akan mengkritik mereka. Sekiranya UMNO menyalahgunakan wang rakyat saya akan mengkritik mereka. Sekiranya DAP menentang undang-undang Islam saya akan mengkritik mereka. Saya tidak akan melenggok mengikut hembusan angin yang di tiupkan oleh media, baik pro kerajaan atau pro pembangkang.

Sekali lagi saya ulang, saya tidak minat dengan kebenaran. Kerana saya tidak tahu apa yang benar dalam politik. Tetapi saya mahu semua orang berfikir, bertanya, mengkritik agar kebenaran dapat dicari. Setiap orang berhak mencari kebenaran dan berpegang dengan apa yang dia rasakan benar mengikut kemampuan fikirnya dan informasi yang ada padanya. Aristotle mengatakan matahari mengelilingi bumi (geocentrism) sementara Copernicus menyatakan bumi mengelilingi matahari (heliocentrism). Kita tidak mengatakan Copernicus lebih hebat dari Aristotle. Masing-masing berpegang dengan kebenaran yang sesuai dengan kemampuan fikir dan informasi di zaman mereka.

Namun isu politik bukan fakta sains ia lebih terdedah pada manipulasi media, bias, dan sensationalism. Kita perlu lebih kritikal dan skeptikal apabila mendepani isu. Sekiranya kita terus percaya, kita akan menjadi orang bodoh. Seperti orang yang menyebarkan isu penculikan wanita sebelum ini, lengkap dengan rakaman suara. Terbukti wanita itu bersama boyfriend nya. Juga isu villa Nabila, konon nya hilang secara misteri, semua orang menyebarkan nya. Apa yang hilang sebenarnya adalah kemampuan berfikir secara kritikal dan bersikap skeptikal.

Kadang kala saya melihat media pembangkang bukan melaporkan kebenaran. Sebaliknya mereka melanggar etika kewartawanan untuk membina persepsi, membuatkan saya geram dan ingin melakukan provokasi, agar masyarakat berfikir. Kita perlu masyarakat yang berfikir dan cakna dengan politik, kerana politik menentukan masa depan, cuma kita perlu bezakan antara 'politik' dan 'parti politik'.

Terima kasih kerana membaca sehingga habis. Saya hadiahkan anda video Adam Poswolsky atas kesetiaan anda membaca.

Selasa, 15 Disember 2015

Masalah pada teori evolusi



Dalam melihat kehidupan, terdapat pelbagai jenis sudut pandang dan cara fikir yang boleh digunakan. Sebahagian manusia menggunakan sudut pandang agama, sudut pandang sains, sudut pandang falsafah dan pelbagai jenis lagi. Salah satu sudut pandang yang saya kira semakin membesar pengaruhnya dalam masyarakat moden adalah sudut pandang sains.

Golongan terpelajar lebih cenderung dengan perkara yang logikal, rasional, fizikal dan boleh dibuktikan melalui penyiasatan dan eksperimen. Kebanyakan saintis barat mengimani sudut pandang ini dan mengisi ruang kosong yang ditinggalkan Tuhan dengan sains.

Namun sains sendiri bukanlah satu cabang ilmu yang pasti betul. Apa yang kita anggap sebagai fakta sains 1000 tahun yang lalu mungkin tidak dapat lagi diterima pada masa sekarang. Contohnya kajian saintis tua yang mengatakan bumi adalah di tengah dan planet lain mengorbit bumi, kita tahu sekarang matahari adalah objek di tengah manakala planet lain beredar mengorbitnya.

Sesuatu teori boleh dikatakan sebagai teori yang baik jika ia dapat memberi alternatif yang lebih logikal dan rasional berbanding dengan pemikiran dan teori sedia ada. Namun, sesuatu teori hanya akan menjadi teori sehingga ia dapat dibuktikan, barulah ia dapat diterima sebagai fakta sains.

Dalam memahami pemikiran kejadian alam tanpa campur tangan Tuhan, saya membaca pelbagai buku seperti The Selfish Gene tulisan Richard Dawkins juga The Brief History of Time tulisan Stephen Hawking. Yang pertama berkenaan dengan evolutionary biology dan yang kedua berkenaan theoretical physics, persamaan keduanya adalah mengetengahkan bagaimana kehidupan dan alam ini boleh wujud jika tiada campur tangan Tuhan.

Pada artikel kali ini saya ingin mengutarakan masalah-masalah berkaitan dengan evolutionary biology, perkara-perkara yang saya kira tidak dapat diterima sekiranya kita ingin menggantikan Tuhan dengan Sains serta menyahut seruan Atheisme. Evolusi merupakan satu proses yang sangat perlahan, bahkan perubahan yang berlaku mungkin pada skala mikro dan ia mengambil masa jutaan tahun. Saya tiada masalah dengan perkara ini, ia boleh terjadi mungkin dengan adaptasi dan mutasi, masalah yang saya hadapi adalah seperti berikut:

1. Kehidupan pertama

Sekiranya kita mahu menerima teori evolusi, bagaimana kehidupan pertama yang mungkin merupakan unisel pada skala miro itu muncul? Teori evolusi menyatakan ia berkemungkinan besar berlaku hasil tindak balas kimia. Namun ia hanyalah andaian yang mungkin sama karut dengan cerita Thor atau Superman. Sehingga hari ini tiada eksperimen yang dapat dibuat bagi membuktikan benda hidup boleh terhasil dari benda bukan hidup.

2. Kepupusan

Kita semua tentu pernah mendengar berkenaan dengan spesis burung Dodo yang telah pupus. Sekiranya hidupan berupaya untuk berevolusi kenapa Dodo tidak berevolusi sehingga ia boleh terbang dan menyelamatkan diri dari menjadi mangsa buruan. Kenapa Dodo memilih untuk pupus dari berevolusi?

3. Mengapa monyet, chimpanzee, gorilla dan orang utan masih ada

Sekiranya nenek moyang kita berasal dari spesis monyet, kenapa monyet masih ada lagi pada hari ini. Fungsi evolusi adalah untuk menjadi organisma yang lebih lengkap. Mengapa monyet tidak pupus setelah terdedah kepada natural selection seperti evolusi spesis lain.

4. Bukti fossil

Sekiranya evolusi berlaku , kenapa kita tidak menjumpai banyak bukti fossil? Mengapa tulang manusia hari ini sama sahaja dengan tulang manusia berjuta tahun lalu? Mengapa kita tidak menjumpai fossil-fossil haiwan sparuh kuda separuh rama-rama, atau separuh buaya separuh kucing. Mengapa fossil yang dijumpai sangat sedikit, dijumpai ditempat-tempat tertentu sahaja, dan kebanyakan nya palsu?

Sehingga soalan-soalan ini terjawab, sehingga itulah saya merasakan sangat sukar untuk menerima teori evolusi.

Selasa, 8 Disember 2015

Why Men Don't Listen and Women Can't Read Maps: How We're Different and What to Do About It



Penulis: Allan Pease dan Barbara Pease
Penerbit: Broadway Books, New York. 1998

Benarlah kata-kata yang berbunyi : Sekiranya anda mahukan akhirat adalah dengan ilmu, sekiranya anda mahukan dunia adalah dengan ilmu, sekiranya anda mahu keduanya adalah juga dengan ilmu! Begitu juga dalam hubungan terutamanya dengan jantina berlawanan, ia juga memerlukan ilmu.

Persepsi pertama saya pada buku ini adalah ia merupakan buku cliche yang akan hanya mengulangi tulisan John Gray dalam perkataan dan ayat yang berbeza. Saya akui, saya tersilap. Buku ini sangat provokatif, menarik dan logikal. Ia membentangkan thesis bahawa pemikiran lelaki dan wanita sangat berbeza serta membawa bukti dari kajian-kajian yang dibuat ke atas otak manusia.

Walaupun saya tidak bersetuju dengan hujjah evolusi biologi, namun kajian terhadap kemampuan otak wanita dan lelaki serta perbezaan nya merupakan satu kajian yang penting dan dapat membantu kita memahami perbezaan pemikiran spesis yang sama namun berlainan jantina.

Pelopor-pelopor gerakan feminis sedunia harus membaca buku ini. Mereka harus sedar dan mengakui bahawa lelaki dan wanita merupakan ciptaan yang sangat berbeza. Mereka mempunyai keupayaan yang berbeza, mereka berfikir dengan cara yang berbeza. Dominasi kaum lelaki pada sesetengah jenis pekerjaan dan dalam arena politik adalah bukan kerana konspirasi yang dibuat oleh kaum lelaki, tetapi ia adalah hasil dari sifat biologi yang telah diprogramkan.

Bagi mereka yang ingin berpisah atau sudah buntu mencari penyelesaian pada pertikaian rumah tangga, saya sarankan anda berhenti dahulu dari mengambil tindakan dan meluangkan masa untuk membaca buku ini. Inshallah anda akan menjadi lebih toleran dan memahami. Tahniah diucapkan kepada Allan dan Barbara Pease.

Sabtu, 5 Disember 2015

In the early hours : Reflections on spiritual and self development



Penulis: Khurram Murad
Penerbit: Revival Publications , United Kingdom

Kedengaran pintu besi asrama di ketuk oleh pengawas. Pelajar lain telah pun mengosongkan asrama, kemas berbaju sekolah. Saya seperti biasa, menjadi orang yang terakhir turun. Sementara orang lain sudah bersedia untuk memulakan sesi pembelajaran, saya turun bertuala, membawa barangan mandi, dan baju sekolah yang masih pada penyangkut baju. Tahun itu adalah tahun 2006, dan saya sudah di tingkatan 4. Pengawas asrama melihat saya dengan muka menyampah, saya bersahaja, maklumlah sekarang sudah senior.

Sementara pelajar lain sudah menunggu di kelas saya masih di bilik air untuk mandi. Namun saya kebiasaan nya  sempat sampai sebelum guru tiba untuk masa pertama. Hari itu adalah hari rabu, subjek pertama adalah pendidikan jiwa, subjek yang saya kira tidak diajar di sekolah kebiasaan. Guru kami adalah Tuan Hj. Rosdi Baharom, trainer yang sudah tidak asing lagi di Malaysia. Walaupun saya dikelaskan sebagai pelajar bermasalah, subjek itu antara yang sangat membekas dihati.

Lapan tahun selepas saya melangkah keluar dari sekolah saya masih ingat akan subjek tersebut, hingga akhirnya saya dapat membeli sendiri buku yang sering dijadikan rujukan oleh guru kami itu iaitu buku 'In the early hours : Reflections on spiritual and self development' yang merupakan koleksi kuliah Khurram Murad di Leicester, United Kingdom.

Saya mula membaca buku ini empat hari selepas kelahiran putri pertama, saya kini sudah berkahwin dan bukan lagi pelajar sekolah. Terkejar-kejar antara tugas menjaga anak, berkerja, buku ini dibaca agak perlahan dan lambat dihabiskan meskipun nipis sahaja.

Buku ini sedikit sebanyak menyedarkan saya, setelah sekian lama membaca buku worldview Barat, alignment pemikiran saya sedikit lari. Peringatan dalam buku ini terutamanya ketika membahaskan sudut pandang kehidupan sedikit sebanyak menyedarkan saya mengenai perlunya melihat kehidupan dunia dengan kacamata akhirat. Ustadh Khurram Murad juga memperingatkan kita bahawa pentingnya sikap optimistik dalam memohon apa jua daripada Allah. Beliau memetik kata-kata Sufyan ibn Uyayna, "Meskipun seseorang tahu akan hal dirinya, hendaklah dia sentiasa meminta dari Allah, kerana Allah menjawab hatta kepada permintaan iblis yang merupakan sejahat-jahat makhluk seperti yang diungkapkan dalam Surah Al-Araf ayat ke-14."

Kita juga hendaklah sentiasa menjaga niat kerana ia merupakan jiwa kepada badan, umpama benih. Kebanyakan biji benih kelihatan sama, tetapi apa yang ada di dalamnya yang akan membezakan apa yang akan tumbuh, dan buah apa yang akan dihasilkan. Begitu juga dengan niat, andai niat jahat yang tertanam, buah buahan kejahatan lah yang akan dihasilkan.

Banyak lagi nasihat-nasihat yang saya kira sangat mengesankan hati. Sekiranya anda sudah lelah mengharungi kehidupan ini, mari duduk termenung sebentar sambil menyelak halaman tulisan Ustadh Khurram Murad ini!