Ahad, 15 September 2019

Memaknai Rumi: Siri 7



Ignorance is God’s prison.
Knowing is God’s palace.
When you are with everyone but me,
you’re with no one.
When you are with no one but me,
you’re with everyone.– Rumi.

Kita suka tinggal di kampung kita, makan makanan kita, minum minuman kita, bercakap dengan masyarakat kita, dalam bahasa kita, di negara kita. Kita selesa dengan ke-kita-an, tak mampu keluar dari kampung halaman. Biar kita dilontar di cerok dunia manapun, baik di teluk Finland, atau di seberang Atlantik, kita kembali mencari ke-kita-an.

“Ah! Adakah kau benci dirimu sendiri?”

Bukan teman, ilmu adalah keluasan. Alam adalah buku kurniaan tuhan, buatmu kembara dalam mukasuratnya. Lalu kau akan temui teluk-teluk baru, rasa-rasa baru, warna-warna baru, suara-suara baru, mereka bukan bermaksud membunuhmu teman, mereka adalah kitab yang terbuka bagi kita belajar dan kenal-kenalan.

Kita takut akan kegelapan, namun bagaimana mahu berjumpa emas yang tertanam di pelusuk dunia? Bukankah kita perlu menggalinya? Menyusur lombong-lombong gelap agar beroleh butir emas dan permata yang tersimpan. Jangan cemuh mereka yang berani menempuh kegelapan, engkau sendiri harus belajar menjadi berani. Tidakkah engkau bosan hai teman dengan keterangan, walaupun idea-ideanya telah basi dengan beredarnya gerabak zaman.

Tatkala menyusur gelap peganglah tali Tuhanmu, biarkan air mata itu tumpah di helaian sejadah, dukamu luruskan dengan keheningan subuh, dalam sujud dan ibadah. Jika Tuhan bersamamu apakah lagi yang perlu kau takutkan teman? Bisa ular? Gigitan harimau? Semuanya dibawah telapak kakinya. Maka merebahlah sujud, peganglah tali itu, kau akan banyak dikala sedikit, kuat dikala lemah, teguh dikala runtuh.

Jangan sengketa lagi, jangan ragui hati. Tebarlah mencari ilmu, kemanapun teluknya, sedalam manapun gelapnya. Asalkan kau berpegang akan tali Nya, masakan kau kan binasa.

Memaknai Rumi: Siri 6



This is not a day for asking questions,
not a day on any calendar.
This day is conscious of itself.
This day is a lover, bread, and gentleness,
more manifest than saying can say.  – Rumi.

Ada satu perkara menarik pada ‘minda’ manusia. Ia sering bertanya soalan, berfikir, sehingga manusia itu penat dengan berfikir sahaja! Hari ini bukan lagi hari berfikir, kita harus tutup minda, berhenti berfikir. Hari ini kita perlu merasa hidup dan bertemu dengan jiwa. Tinggalkan minda dan soalan-soalannya yang tidak kunjung putus. Hiduplah dengan jiwa!

Hiduplah sekarang, jangan biar mindamu melayang tetapi hayatilah angin yang bertiup. Sedarkan jiwa dan nikmatilah makanan dengan sebenar-benar nikmat, setiap kunyahan, setiap rasa di lidah, setiap gumpalan yang melepasi kerongkong, jangan berfikir sekarang, sekarang masa makan.

Hari ini hari untuk kita mencintai, rasailah kebahagiaan mencintai manusia lain, baik yang besar mahupun kecil, yang kita gelar kawan, atau yang kita bisikkan sayang. Bercintalah tanpa berfikiran, kerana berfikiran akan membuatkan kau lelah lagi, hingga percintaan itu tidak dapat dinikmati. Jadikan mindamu seperti mesin, ia alat buat kau berfikir, namun setelah kau berfikir berkenaan dengan kerja atau pelajaran atau apa pun, tutuplah ia, tekan butang kuasa, biarkan ia rehat. Tidak perlu berfikir sepanjang masa, hanya ketika perlu sahaja.

Dengan ini, kau bisa nikmati bahagia.

Memaknai Rumi: Siri 5



But don’t be satisfied with stories, how things
have gone with others. Unfold
your own myth, without complicated explanation,
so everyone will understand the passage,
We have opened you. – Rumi.

Kita sering hidup dalam angan-angan, kita membaca kisah-kisah manusia lain yang ‘berjaya’, mengagumi mereka, mengulang-ulang kisah, bahkan kita menghafal kisah-kisah mereka. Tetapi sekadar kenangan untuk motivasi itu tidak cukup.

Kita perlu menyentuh mentari dengan jari sendiri untuk merasai kesejukan. Kita harus tidur di dalam ribut salji sendiri bagi mengetahui maksud kepanasan. Kisah-kisah itu tidak cukup, kita perlu mengorak langkah sendiri, melukis sendiri lukisan kisah hidup, merasa sakit, merasa kalah, merasa pedih, untuk memahami makna hidup, makna bahagia, dan makna berjaya.

Jika kita hanya termenung dengan kisah orang lain, sehingga lupa menulis kisah sendiri, kita menjadi seperti ayam dan lembu sahaja, sepanjang sejarah peradaban tidak pernah dikenang, sekadar hidup dan mati sahaja dalam sejarah yang panjang. Sepatutnya ada kisah yang kita tulis bagi mencubit jiwa-jiwa generasi mendatang, agar mereka mempunyai kisah-kisah baru, jika tidak mereka hanya mengulang hafal kisah yang sama yang kita hafal, keilmuan tidak berkembang, kemanusiaan tidak bertambah kemajuan budayanya.

Namun tika kita menulis itu tidak perlulah kita hebahkan pada manusia, cukup kejayaan kita menjadi penyampai berita. Mereka bertanya “mengapa usahamu begini tidak begitu?”, maka janganlah kau sibuk menjawab dan memberi penerangan, kelak kau lelah, sementara tulisan kisahmu tak sudah! Biar kisah itu siap dahulu, dan mereka tidak akan bertanya lagi selepas itu. Kerana soalan itu enggak lagi pantas, apabila engkau sudah berjaya diatas pentas!

Jumaat, 13 September 2019

Bagi semua, tidak aku tembak!


Pagi itu seperti pagi-pagi biasa, tiada apa yang mencurigakan jiwa. Aku bangun jam 5.30 pagi seperti biasa dan bersiap-siap. Setelah siap, aku pun berjalan kaki ke masjid yang jaraknya lebih kurang 200 meter sahaja dari rumah. Subuh pada pagi itu jam 5.53 pagi, selepas azan sahaja aku terus menunaikan solat Subuh. Selesai solat ada pakcik kampung menegur.

"Anak sapa tak tau?" soalnya. Saya beritahu nama mak dan arwah bapa mertua padanya.

"Ooo, duk rumah mana satu tak tau?" soalnya lagi. Saya beritahu rumah yang sebelah rumah Pakwan.

"Ooo, Pakwan sakit noh la nih, sakit cam tu payoh nak elok" tambah pakcik tersebut. Saya mengiyakan, kemudian pakcik tersebut beredar masuk ke dewan solat utama. Aku pun keluar mendapatkan kasut untuk pergi menunggu bas.

Kelihatan makcik pakcik kampung mula tiba ke masjid. Ada yang menaiki motor, ada yang menaiki kereta, dan banyak juga yang menaiki basikal. "Mereka ini pemburu Subuh" gumam hati ku. Di awal pagi mereka telah bangun mencari tuhan, menceritakan masalah mereka di dunia pada Sang Pencipta. Melihat mereka asyik dengan ibadah dan solat mereka, hati ku sedikit sebanyak diruntun tenang.

Aku pun menyeberang jalan, menunggu bas sambil membelek telefon bimbit. Ada berita seorang wanita mati dibunuh dan dibalut di dalam selimut di Damansara pagi itu, aku menekan link tersebut namun berita itu tidak dapat dibaca kerana data Celcom aku telah habis. Mungkin disebabkan hanya satu cahaya telefon bimbit yang bersinar di dalam gelap pagi di depan hentian bas tersebut, menarik perhatian sebuah motor yang ditunggangi dua lelaki Melayu. Mereka berhenti di depanku.

Pembonceng motor itu turun dan mula menjerit kepadaku "Bagi handphone tidak aku tembak!". Belum sempat aku ingin mengatur strategi dia telah mara dan merampas telefon bimbit di tanganku. Aku tersentak dan baru sedar sekarang aku sedang dirompak. "Bagi dompet tidak aku tembak!" jeritnya sekali lagi sambil tangan kanannya dimasukkan ke dalam sebuah beg seolah-olah ada senjata di dalamnya.

Aku terfikir banyak urusan yang aku perlu lakukan jika aku serahkan dompet. Kena ke JPN, JPJ, dan telefon setiap bank-bank yang aku punyai kad debit dan kredit. Itu belum kira IC anak-anak yang ada di dalam dompet. "Kalau bagi duit je boleh?" soal ku pada perompak. Bila difikirkan balik, rasa kelakar pula mahu cuba nego dengan perompak. "Bagi semua tidak aku tembak!" jeritnya berulang kali sambil menggagau beg seperti ada pistol atau senjata di dalam. Oleh kerana dia masih tidak keluarkan apa-apa senjata, aku nekad, dan terus lari. Melihat aku lari, pembonceng tadi bergegas semula mendapatkan motor dan mereka memecut laju. Aku pun kembali ke hentian bas, menunggu.

Kali ini sebuah kereta Kelisa pula berhenti, seorang lelaki keluar dan cuba menghampiriku dalam keadaan yang mencurigakan. "Masih belum habis rupanya" gumam hatiku. Ketika itu juga bas tiba, aku terus pantas menaiki bas. Melihat aku sudah menaiki bas lelaki tersebut bergegas masuk semula ke dalam kereta. 

"Sapa tu, diorang nak apa" tanya abang bas kepadaku, dia juga curiga. Entah, jawabku sambil terus masuk dan mencari tempat duduk.

Petang itu, selepas kerja, baru aku sempat ke IPD Kuala Muda untuk membuat laporan polis. Lama juga aku disoal siasat oleh inspektor bertugas. Sekitar jam 9.30 malam baru selesai semuanya.

Ahad, 8 September 2019

Memaknai Rumi: Siri 4


I've said before that every craftman
searches for what's not there
to practice his craft.

A builder looks for the rotten hole
where the roof cave in. A water carrier
picks the empty pot. A carpenter
stops at the house with no door. - Rumi.

Manusia sentiasa mencari kekosongan, ia datang kepadanya dan mengisinya. Begitulah canda Rumi, seorang tukang kayu mencari lautan kosong, dia menjumpainya dan mengisinya dengan perahu. Kita kata kita bencikan kekosongan tetapi kita menjumpai tenang di dalam hening subuh. Kita kata kita bencikan kesepian tetapi kita menjumpai jiwa dalam perpustakaan yang sunyi jauh dari hiruk pikuk manusia.

Kita kata kita bencikan miskin, tapi kita selalu menghabiskan ratusan ringgit untuk meninggalkan kota dengan segala kekayaannya, lalu termenung di pondok usang miskin yang sederhana menghayati tenggelamnya cahaya suria.

Rumi terus bercanda tentang bencinya manusia pada mati, lalu dia bercerita tentang si Attar. Buat apakah si Attar itu? Ah mungkin itu akan kita candakan lain kali.

Tetapi jiwamu yang hilang, carilah dia dalam kosong dan kesunyian.

Selasa, 3 September 2019

The Meaning of Marxism - Paul D'Amato




Akhirnya setelah lebih dari dua bulan akhirnya berjaya menghabiskan pembacaan buku The Meaning of Marxism tulisan Paul D'Amato. Saya membaca buku ini agak perlahan, mungkin kerana kandungannya yang berat (atau mungkin saya malas), ia banyak membuatkan saya berhenti dan berfikir.

Pada asalnya saya membaca buku ini bagi memahami aspek ekonomi yang diketengahkan oleh pemikiran kiri sebagai alternatif sistem ekonomi kapitalis dan neo-liberal. Namun buku ini tidak ditulis bagi tujuan itu, perbahasan ekonomi hanya dibincangkan dalam satu bab kecil yang berkisar tentang Labour Theory of Value (LTV) yang mengetengahkan idea bahawa yang memberi nilai kepada sesuatu produk adalah tenaga kerja manusia. Konsep keuntungan dalam LTV adalah jumlah gaji yang dibayar kepada pekerja adalah kurang dari nilai sebenar produk yang pekerja hasilkan, perbezaan ini (surplus value) adalah keuntungan. Ia adalah asas kepada ketidakadilan dalam perjuangan proletariat atau pekerja. Berbeza dengan mainstream economics, yang mana mengetengahkan idea nilai ditentukan pasaran melalui supply and demand.

Bagi saya D'Amato memberi sumbangan berharga dalam memudahkan pemahaman tentang konsep-konsep pemikiran kiri. Bermula dengan Hegelian Dialectic, Dialectical Materialism, apa yang dimaksudkan dengan Sosialisma, strategi perubahan sosial - reformasi atau revolusi? dan banyak lagi.

Antara topik yang berharga bagi saya secara personal adalah berkenaan dengan Revolusi Russia. Bagaimana ia berjaya, dan bagaimana ia kemudiannya gagal. Walaupun tidaklah diceritakan dengan panjang lebar, bagi saya ia cukup untuk memberi gambaran asas (untuk sejarah Revolusi Russia secara detail perlu baca buku Trotsky - saya sudah beli tapi belum berani buka kerana terlalu tebal, mungkin kena devoted one whole year untuk satu buku itu sahaja).

Saya berazam nak membaca buku-buku ekonomi tahun ini, tetapi buku ini saya kira sangat dense oleh itu saya perlu sedikit distraction. Jadi rasanya akan baca buku pasal sains politik balik.

Sabtu, 31 Ogos 2019

Pilih Satu Makanan Seumur Hidup



Michael bertanya kepadaku sekiranya aku hanya diberi pilihan untuk memilih satu makanan sahaja, makanan apa yang akan aku pilih untuk dimakan sepanjang hayat. Mencabar juga soalan dari sahabatku yang berwarga negara Afrika Selatan tetapi berketurunan Inggeris ini. Aku mengambil masa beberapa saat untuk berfikir.

"Durian, I can eat durian for the rest of my life" jawabku sambil ketawa, Michael turut ketawa. Banyak lagi makanan yang sedap di Malaysia ini, entah kenapa aku pilih durian. Mungkin rasa durian dari Pasar Payang, Terengganu beberapa bulan yang lalu masih melekat dalam aku punya Corpus Callosum. Juga durian Muar dan Chiku yang aku nikmati bersama ibu ketika pulang ke Gombak bulan lalu.

"Have you taste one?" tanyaku kepadanya. Lebih dua tahun duduk di Malaysia aku pasti dia pernah rasa, saja aku tanya untuk dapatkan maklum balas pandangan beliau berkenaan durian. Aku masih ingat beberapa tahun lalu, ketika John datang ke rumahku dari Crawley, UK, dia hanya rasa durian secubit sahaja, sebelum berkata "I can't". Michael pula lain review yang diberikan berkenaan dengan durian. Katanya kebiasaannya orang sama ada akan cakap durian sangat sedap, atau sangat tak sedap, somewhere between two extremes, dia berpendapat bahawa durian ini di tengah-tengah, dia boleh makan tapi tak la sampai jadi favorite.

Giliran aku pula tanya dia, apa makanan pilihan dia.

"Egg, I can eat egg for the rest of my life" jawab Michael.

Kehidupan Seorang Puisi


Di dalam pekat malam, di dalam hening sunyi, orang kata pukul dua adalah masa berkarya. Ia merupakan masa yang paling sesuai untuk berkenalan dengan jiwa, bercakap dengan idea, meninggalkan sebentar minda pejabat dan kerja. Masa itu kita sendiri, bebas menukil emosi atau bermuhasabah diri.

Seperti manusia, puisi juga mempunyai tarikh dan tempat kelahiran. Cuma bezanya puisi yang ditulis diatas lembaran, hayatnya lebih lama dari bapanya yang menulis. Dia mungkin mengembara dalam umur masa yang lebih lama, berhijrah dari satu generasi ke generasi yang lain. Dia mungkin lahir di sebuah kampung kecil ketika teknologi manusia masih primitif, tetapi kekal hidup hingga ke zaman kereta terbang.

Seorang puisi itu dikandungkan di dalam minda, selalunya ia disenyawakan dari akal dan emosi. Seperti bayi-bayi lain, puisi ketika dalam kandungan sangat sensitif, ia mesti dijaga selalu, dan apabila tiba saat kelahiran ia perlu disegerakan, jika tidak, ia akan hilang mati.

Kehidupan puisi setelah itu bukan lagi bergantung kepada si bapa penulis. Tetapi dia akan bersosial dengan minda-minda pembacanya. Jika puisi itu membawa idea, dia boleh jadi berbahaya. Mungking boleh mengubah minda, mungkin juga boleh mengubah negara. Mungkin membebaskan hamba, mungkin juga revolusi boleh menyala.

Kerana puisi itu asalnya perasaan, ia mampu membawa pada tangisan. Tatkala kalbu kecil tersentuh, seorang puisi boleh menyebabkan pembacanya bersimpuh, merenung dalam kepada kehidupan, bertanya erti kejadian, atau menyepi dalam selimut kerinduan. Seorang puisi boleh jadi dilihat sekadar sebagai dakwat-dakwat yang melekat di atas kertas, boleh jadi juga ia difahami sebagai barisan nasihat, yang akan kekal menasihati umat. Boleh jadi seorang puisi boleh mengubah seekor kambing menjadi berani, tidak mustahil kerana serangkap puisi satu bangsa bisa menang perang.

Oleh itu waspadalah dengan seorang puisi, sengatnya boleh kekal beberapa generasi. Idea yang dibawa ada potensi menjadi api, menghidupkan hati-hati yang telah mati, atau menyirami akal-akal yang kehausan imaginasi. Jika sejarah kita jadikan murabbi, bukan sedikit impak seorang puisi, dalam membangun peradaban, dalam membina ketamadunan, dalam pembentukan karakter dan identiti, jadi jangan berhenti disini. Jangan bunuh puisi dalam kandungan, lahirkanlah dia, dia harus diberi peluang untuk hidup. Biar masa dan sejarah yang menjadi hakim, bagaimana dia akan hidup dan bermukim.

Kata masharakat dahulu kata-kata boleh jadi setajam pedang, inikan pula seorang puisi, dia bukan sahaja boleh menjadi pedang, dia juga boleh menjadi ubat, merawat perasaan-perasaan yang gawat. Atau membelai jantung-jantung yang gundah, atau merehatkan minda yang lelah. Puisi boleh hidup di kota, boleh juga di desa, di tepi pantai, atau di lereng gunung-ganang.

Tetapi bagaimana jika ada kawan-kawan kita bertanya, mungkinkah seorang puisi itu mati menemui ajalnya?

Kita harus jujur kepada kawan kita itu. Kita katakan pada dia bahawa kita pun tidak tahu bagaimana seorang puisi itu boleh mati, mungkin jika manusia semuanya mati, atau telah sampai hari akhirat. Kita katakan dengan jujur, kita tidak tahu. Mungkin juga perpustakaan-perpustakaan semunya terbakar, hangus ditelan zaman, pupus dimamah peradaban. Tapi yang pasti, kita perlu bisikkan pada telinga kawan kita tadi, seorang puisi itu bukan tuhan, dan sebagaimana makhluk-makhluk fana yang lain, dia juga akan bertemu dengan hari akhirnya.

Sabtu, 17 Ogos 2019

Dualisme bagi membaca



Saya tak pasti sama ada saya ini pencinta buku atau tidak sebenarnya, ya saya masih membaca, tapi seingat saya tidak sekuat dahulu dimana saya boleh menghabiskan hampir 20 buku setahun. Ketika itu saya membaca hampir setiap masa, sebelum tidur, selepas tidur, masa makan, masa menunggu lampu merah semasa memandu, semasa naik bas. Sekarang tidak lagi, mungkin usia sudah tua, beberapa helai muka surat sudah layu, mungkin masa dan tenaga sudah habis disedut oleh pejabat dan dua anak kecil yang sedang membesar di rumah. Tapi ya, saya masih membaca.

Seingat saya, saya bukanlah minat membaca secara natural sejak kecil. Waktu kami di sekolah rendah, ibu ada beberapa kali membawa kami ke Perpustakaan Negara, mendaftarkan kami sebagai ahli, namun saya lebih gemar ke sudut multimedia dan menyaksikan filem The Lord of The Ring semasa di perpustakaan. Semasa saya kecil memang kempen membaca sering dilakukan kerajaan, sampai hari ini saya masih hafal lagu Membaca Gaya Wawasan yang dinyanyikan secara bersama antaranya oleh Siti Nurhaliza, Nazrey Johani (Raihan), Amy Mastura, Dayang Nurfaizah dan lain-lain, hari ini bila tengok semula video lagu tersebut memang nostalgia, dan sedikit kelakar melihat muka-muka artis masa mereka masih muda. Semasa sekolah rendah pernah juga sertai pertandingan nilam, dimana pelajar perlu pinjam buku di perpustakaan, baca, dan buat sinopsis, siapa paling banyak dia menang.

Ok kembali ke topik asal.

Baru-baru ini seorang sahabat saya, Akif (bukan nama sebenar) berkongsi berkenaan dengan apa yang pencinta buku suka lakukan, antaranya membaca banyak buku dalam satu masa, mengumpul timbunan buku, menulis senarai buku yang ingin dibeli, berasa gembira bila teringat akan buku yang dibaca, berasa sedih apabila tamat membaca buku kegemaran, berhenti dan menghayati ayat yang indah ketika membaca, berasa nostalgik melihat buku lama yang pernah dibaca, gembira membaca semula buku, dan rasa bahagia bila memasuki ke kedai buku dan perpustakaan. Ya, saya boleh relate dengan kebanyakan dari sifat-sifat ini. Tetapi ada satu sifat penting yang tidak disenaraikan.

"Apa? Bookmarking pakai resit, sampul gula-gula? Bau buku, sniffing?" soal Akif.

Bagi saya apa yang tertinggal adalah dualiti bagi membaca. Menulis.

Saya masih ingat apa yang dikatakan oleh antara penulis kegemaran saya, Carl Sagan, 'membaca adalah magik, kita boleh berkomunikasi dengan manusia yang hidup di era yang berlainan dari kita' (bukan quotation verbatim). 

Tetapi untuk itu berlaku, perlu ada orang yang menulis buku. Saya tidaklah mewakili semua penggemar buku. Tetapi bagi saya secara personal, seperti malam dan siang, cinta dan lara, suka dan duka, muda dan tua, salah dan benar, besar dan kecil, panjang dan pendek, perlu dan rindu, hitam dan putih, merah dan biru, kanan dan kiri, kapitalis dan sosialis, tawa dan tangis, dualiti untuk membaca adalah menulis.

Bagi saya apabila membaca minda akan terisi, penuh, mendung, dan terasa berat. Dengan menulis, ia membuka floogate di dalam minda, melepaskan idea dengan analisa, memberi komentari pada idea, membahas wacana, berhujah melawan idea, natijahnya minda kembali ringan, kosong dan dapat diisi dengan idea-idea dari pembacaan baru. 

Apabila saya membaca, ada idea yang sangat mengesan jiwa, kadang ia menyentuh sudut hati yang paling dalam, yang saya sendiri tidak tahu ia wujud dalam diri. Kadang ia merupakan ayat dan kisah yang sangat indah. Semua ini akan membuahkan perasaan ingin berkongsi, menulis. Kerana itulah hakikat ilmu, ia berkembang bila dikongsi melalui tulisan.

Jadi bagi saya secara personal (kita boleh berbeza pendapat dalam hal ini, ia tidak dikira bid'ah), seseorang itu belum betul-betul gemar buku jika dia tidak menulis. Kerana seperti siang dan malam, pahit dan manis, dualiti membaca adalah menulis. Dengan membaca kita berbicara dengan generasi lalu, dengan menulis kita berbicara dengan generasi akan datang.


Jumaat, 16 Ogos 2019

Surat dari Aniep Mail



Assalamualaikum Syed Ahmad Fathi.

Sahabatku yang disayangi, aku harap masa sedang baca surat ini dalam keadaan yang sihat dan gembira. Aku ucapkan tahniah kepada kamu kerana dapat merealisasikan impian untuk pergi belajar di luar negara. Aku harap dengan peluang yang diberikan akan membuatkan kamu terus belajar dengan lebih yakin. Fathi mungkin ini kali terakhir kita bertemu, sebelum kamu bertolak ke Rusia. Mungkin aku tak kesempatan untuk hantar kamu di KLIA masa tu aku di KTD. Aku amat rindu dengan detik waktu kita bersama dulu semasa di MATRI. Makan, main, tidur dan belajar bersama. Kamulah sahabat yang paling aku sayangi di dunia ini. Aku merasakan pertemuan kita selepas keluar dari MATRI hanya hadir pada waktu HIMEGA, masa aku pi Shah Alam dan waktu di sini (MATRI). Tak tahulah pada waktu bila kita akan bertemu lagi, mungkin pada waktu kamu dah habis belajar di sana aku dah tak ada dan mungkin dah kahwin. Pada masa itu, semuanya dah berubah. Fathi belajarlah dengan bersungguh-sungguh demi mendapat keredhaan Allah dan membuatkan semua orang gembira dengan pencapaian kamu termasuk aku. Ingat kita berada di negara orang, jadi jagalah tata tertib, akhlak dan segalanya. Ingat juga jangan mudah terpedaya dengan hasutan syaitan ketika di sana. Yang paling penting carilah kawan yang baik dan jadikanlah mereka sebagai mad'u kita. Jadi belajarlah dengan sebaiknya. Ingatlah Allah selalu dan selalu hubungi ayah dan ibu kamu di rumah kerana mereka mengharapkan yang terbaik dari kamu. Ok la Fathi, setakat ini saja yang aku dapat tulis. Harap kamu dapat belajar dengan cemerlang dan gigih & doakan kejayaan aku juga. Ok wassalam.

Ikhlas dari Aniep Mail.
Pelajar KTD semester 2 nak masuk semester 3.

Khamis, 15 Ogos 2019

Kisah dari Bairro da Boavista


During the 1975 Portuguese Revolution, the families living in the shantytown of Bairro da Boavista in the outskirts of Lisbon took over a housing estate that had stood empty for three years...An army company...was deployed to force the families back to the corrugated lean-tos of the shantytown. The officer in charge...went straight to what he thought was the weakest link, an old widow who had just moved with her six sons to a two-bedroom flat with electricity. She replied: "You better shoot me right here. All my life I have had the earth for a floor. At least I will die on a proper floor." The officer stood there for a moment. Outside, the men, women, children who had assembled to resist any eviction were speaking to the soldiers: "This could be your shantytown! Remember that you, too, are the people! Turn the guns on speculators and not your brothers and sisters!" The officer understood, and, taking the company with him, left the estate.
Democracy, Reform, and Revolution. From 'The Meaning of Marxism' by Paul D'Amato. Haymarket Books, 2014. Pg. 128.

Seronok membaca literature kiri yang menekankan punca kuasa adalah dari rakyat, orang kebanyakan, masyarakat biasa. Tak kira apa pun struktur pemerintahan, ia akan cair dan lebur apabila punca kuasa berhenti memberi kepercayaan. Ia memberi kita kekuatan dan semangat bila kita melihat suasana politik hari ini dan berasa hopeless.



Jika baca thesis Bruce Bueno de Mesquita dalam Dictators Handbook, yang merupakan buku yang sangat realis dalam membincangkan wacana politik Machiavellian, untuk dapat kuasa dan kekal berkuasa perlu mempunyai loyalti dari tentera dan polis, tanpa mereka mana-mana kuasa akan gagal. Begitulah cerita jatuhnya Mubarak di Mesir, idea popular adalah kuasa rakyat, tetapi tentera Mesir membiarkan rakyat menjatuhkan Mubarak, dan mereka mengambil semula kuasa apabila kedudukan mereka tercabar, dan kali ini tentera tidak bersama, maka kembalilah mereka ke era diktator episod kedua.



Tetapi seperti Revolusi Portugis, tentera juga adalah sebahagian dari rakyat, dan mereka adalah penentu. Sebab itu Howard Zinn menulis berkenaan dengan "Revolts of the guards" dalam karya monumental beliau berkenaan dengan sejarah rakyat Amerika. Jika institusi yang menguatkuasakan pemerintahan seperti polis dan tentera rebel dan bersama rakyat, maka kuasa akan bertukar tangan.

Parti politik, negara, kuasa, undang-undang, semuanya adalah "fictional reality" menurut Yuval Hariri, ia tidak wujud secara fizikal, ia akan hilang apabila manusia berhenti mempercayainya. Ia tidak wujud seperti pisang, yang mana akan kekal wujud kalaupun kita memilih untuk percaya pisang tidak wujud.


Puisi: Untuk apa idea, andai dibakar negara?


Ada jawatan, tetapi tiada kuasa. Ada mulut tetapi tiada suara. Begitulah. 

Terguris hati melihat gelincirnya berani. Dulu melebar sayap sekarang melukut disini. Bukan minda mu tidak berguna. Bukan juga kurang bicara. Cuma, untuk apa idea, andai dibakar negara?

Apa guna dilahir sebagai singa, jika hanya berguling di kandang penjara. Buat apa mendabik tinggi, andai menepis pun tak berani.

Belum cukupkah lagi?

Selasa, 30 Julai 2019

Analisa Paul D'Amato: Definisi materialisme dari perspektif Marxis

Gambar hiasan: Paris Commune 1871, dimana pekerja memerintah selama 2 bulan selepas Perancis kalah kepada tentera Prussia.

Ramai orang berfahaman bahawa materialisme membawa maksud kecintaan pada dunia, sifat yang suka pada harta dan kebendaan. Namun sebenarnya definisi materialisme bukanlah terhenti secetek itu, ia mempunyai maksud yang lebih luas.

Membaca analisa Paul D'Amato, beliau menghuraikan maksud materialisme dari perspektif marxis. Iaitu untuk terjadinya perubahan sosial ia memerlukan kondisi material, bukan hanya teori abstrak atau penyebaran idea. Marx menulis "The philosophers have only interpreted the world, in various ways. The point, however, is to change it". Ia bukanlah seruan meninggalkan teori atau kerangka pemikiran, tetapi pergi lebih jauh dengan amal perbuatan.

Apa yang dimaksudkan dengan kondisi material diperlukan untuk perubahan?

Ambil contoh, mahasiswa yang keluar dari institusi pengajian tinggi saban tahun yang tidak dapat pekerjaan dan menganggur. Menteri mengatakan mereka tidak mempunyai sifat keusahawan, malas, tidak mampu berdikari. Ia merupakan falasi yang kononnya jika mahasiswa berubah menjadi rajin dan berdikari dia tiba-tiba akan ditawarkan kerja, perubahan berlaku kononnya dengan perubahan fikiran.

Materialisme menolak hujahan cetek ini, untuk perubahan berlaku ia memerlukan kondisi material, contohnya pembukaan kilang, penubuhan syarikat, membawa masuk industri dan pelaburan, material diperlukan untuk perubahan bukan sekadar mainan minda.

Contoh lain yang lebih mudah adalah seseorang yang terdampar di pulau yang tidak mempunyai makanan. Dia tidak mampu hidup hanya dengan mencipta teori kenyang di dalam minda, tetapi dia memerlukan makanan yang bersifat material seperti beras, karipap, atau roti nan cheese.

Oleh sebab itu, salah satu battle cry bagi Revolusi Oktober Rusia 1917 adalah roti! (1) Kerana tanpa material asas seperti makanan, slogan-slogan seperti hak sama rata hanya membawa erti setiap rakyat akan secara sama rata mati kebuluran.

Rujukan:

1. "Keamanan, tanah, dan roti!" di dalam buku The Meaning of Marxism yang ditulis oleh Paul D'Amato di bawah tajuk Russia: The God That Failed? mukasurat 165 terbitan Haymarket Books, 2014.

Isnin, 29 Julai 2019

"Adik" nak beli nasi lemak?




Sedar tak sedar tahun depan saya akan menyambut tahun kelahiran ke-30. Masa merupakan satu dimensi misteri, kadang satu jam terasa panjang, kadang satu jam terasa begitu lama dan menyiksakan, masa ukurannya relatif. Manusia sering bercita-cita kembali ke masa silam, namun kita sudah kehilangan Stephen Hawking sebelum beliau sempat mencipta mesin masa. Selama 29 tahun ini banyak telah berlaku dan dilakukan. Saya sudah menghabiskan pengajian di tadika, sekolah, dan universiti. Sudah berkerja di beberapa buah syarikat. Sudah berkahwin dan mempunyai anak. Terasa sudah tua, dan tiba masanya saya merenung kembali sedalamnya hakikat kehidupan. Kadang kala hidup terasa begitu indah, lengkap, misteri yang menyenangkan. Adakalanya ia gelap, pedih dengan perpisahan dan kematian. Begitulah roda kehidupan berputar, dan roda emosi memutar hari-hari yang berlalu.

Namun kini saya dalam dilema, apabila membeli barang di kedai dan warung, akak dan makcik masih memanggil saya "adik". Saya dilema, adakah saya ditakdirkan kekal muda?

Sabtu, 27 Julai 2019

Pejo, buat kali yang terakhir

Gambar terakhir bersama di Marang, Terengganu, Jun 2019 - mencandat sotong.


Petang 25 Julai 2019 pada mulanya merupakan petang yang biasa bagi rutin harianku, aku sedang menunggu bas di Jalan Sri Bahari, Georgetown bagi menunggu bas untuk ke jeti pulang ke Sungai Petani. Ketika itu aku mengeluarkan talifon dan mendapati Shafik berkongsi gambar eksiden katanya Pejo telah meninggal dunia. Tersentak, aku menalifon Bob (Shukram) yang berada di Terengganu bagi mencari kepastian.

Bob pada ketika itu juga masih keliru, dia mendapat panggilan dari kapten di tempat Pejo bekerja bagi memaklumkan kejadian tersebut kepada keluarganya, tapi dia tidak dapat mencari nombor talifon, dan dia tidak berapa ingat lokasi rumah keluarga Pejo. Ketika sampai jeti, aku call Bob sekali lagi, aku nak dengar perkataan 'mati' atau 'meninggal' dari mulut Bob sendiri, sebab aku masih belum percaya. Kali ini Bob telah dapat menghubungi ayah Pejo, dan menyahihkan berita bahawa Pejo telah tiada. Aku menjadi murung, emosi aku terganggu.

Aku talifon Muzamel, tanya adakah dia sudah menerima berita. "Dah, nanti aku call ko balik" jawabnya ringkas, dari nadanya aku tahu dia juga masih struggle untuk menerima hakikat dan memerlukan sedikit masa. Khalis berkongsi berita dari portal Urus Setia Penerangan Darul Iman berkenaan dengan kemalangan dengan nama Pejo sebagai mangsa yang terkorban, dan media arus perdana mula mengeluarkan berita sama, aku sedar Pejo sudah pergi selamanya menghadap pencipta, sama ada aku terima atau tidak, dia tetap sudah tiada. Berikut adalah petikan laporan dari akhbar Sinar Harian:

DUNGUN - Dua pekerja sebuah syarikat perkapalan maut apabila kenderaan pacuan empat roda dinaiki mereka terjun ke dalam parit dalam kejadian di Kilometer 346, Lebuhraya Pantai Timur 2 (LPT2) berhampiran susur keluar Plaza Tol Kuala Dungun, di sini, kira-kira jam 2 petang tadi. Dalam kemalangan itu, mangsa, Shamsul Bahri Mangsor, 25, dan sahabatnya, Mohamad Farizul Firdaus Shafie, 29, maut di lokasi kejadian akibat mengalami kecederaan parah di kepala dan badan. Ketika kejadian, kedua-dua mangsa yang menaiki pacuan empat roda Mitsubishi Triton milik syarikat mereka itu dalam perjalanan dari Kuala Terengganu ke Kemaman atas urusan kerja.Ketua Polis Daerah Dungun, Superintendan Baharudin Abdullah berkata, kemalangan dipercayai berlaku apabila Mitsubishi Triton dipandu Shamsul Bahri hilang kawalan ketika tiba di lokasi kejadian. "Berikutan itu kenderaan berkenaan terbabas ke kiri jalan sebelum terjunam ke dalam parit. Pengguna lebuh raya yang melalui lokasi kejadian bertindak membantu mengeluarkan kedua-dua mangsa dari kenderaan tersebut," katanya. Bagaimanapun, Shamsul Bahri yang beralamat di Kampung Padang Kemunting, Batu Rakit, Kuala Terengganu dan Mohamad Farizul Firdaus dari Kampung Belukar Jambu, Pengadang Buloh, Kuala Terengganu didapati telah meninggal dunia semasa dikeluarkan dari kenderaan. Peronda lebuh raya yang tiba di lokasi kejadian tidak lama kemudian segera menghubungi pihak polis dan melaporkan kejadian berkenaan. Baharudin berkata, mayat kedua-dua mangsa kemudian dihantar ke Unit Forensik Hospital Dungun untuk proses bedah siasat. Katanya, kes disiasat di bawah Seksyen 41(1) Akta Pengangkutan Jalan (APJ) 1987.

Pejo merupakan nama singkat yang kami gunakan buat sahabat kami Mohamad Farizul Firdaus Bin Shafie. Beliau merupakan pelajar lepasan MRSM Gerik. Aku mula rapat dengan Pejo sejak menuntut bersama di program persediaan di UniKL-MIAT. Sebab aku membawa kereta kancil, kami selalu keluar makan bersama, dan apabila cuti aku akan menghantarnya ke stesen bas. Apabila melanjutkan pelajaran di St. Peterburg, Russia kami duduk sebilik. Terlalu banyak kenangan bersama yang tak mungkin aku catit semula diruang yang sempit ini. Pejo merupakan peminat kelab bola Itali, AC Milan. Beliau aktif dalam bidang sukan di universiti. Guru sukan kami, Nina Nikolaeva Altukhova ketika diberitakan tentang pemergian Pejo menulis:

Фирдаус мой любимый студент. Скорбь и боль сжимает моё сердце. Боль сжимает моё сердце, на глпзах слёзы. Фирдаус любимый наш студент. Отличный товарищ и друг. Выступал во всех соревнованиях. Светлая, вечная память.
Firdaus adalah pelajar kesayangan saya. Kesedihan dan kesakitan menghimpit hati saya. Kesedihan menghimpit hati, airmata mengalir. Firdaus adalah pelajar kesayangan kami. Seorang rakan dan teman yang hebat. Sentiasa mengambil bahagian dalam setiap pertandingan. Bercahaya, kenangan akan kekal selamanya dalam memori.

Selepas tamat pengajian kami terpisah dengan kerjaya masing-masing. Tapi kami masih sempat beberapa kali bercuti bersama dengan rakan-rakan sepengajian dari SMTU. Kami pernah bercuti di Pulau Kapas bersama. Yang terbaru adalah pada bukan lepas, Jun 2019. Pada mulanya Pejo tidak mahu menyertai dan bercuti, beliau komited dengan kerjanya, tapi setelah kami rakan-rakan memujuk, akhirnya dia bersetuju untuk mengikuti kami mencandat sotong di Marang. Namun ketika itupun dia tidak bercuti, dia bertemu kami disebelah petang pulang dari kerja, masih memakai coverall, dan terus menaiki bot, pulang dari mencandat, tengah malam itu juga dia balik untuk sambung bekerja kerana ada kapal masuk berlabuh. Jadi aku sendiri tidak sempat berbual lama dengannya, diatas bot, Pejo adalah orang yang mengajar aku menggunakan joran, itu adalah kenangan terakhir aku dengannya. Dan aku bersyukur kepada Allah kerana dapat bertemu bulan lepas, yang ditakdirkan sebagai pertemuan terakhir.

Semasa aku menaiki bas dari Penang Sentral ke Sungai Petani, Muzamel menalifon aku semula, dia kedengaran mula stabil, seperti aku, mula menerima hakikat. Aku mengajaknya untuk ke Terengganu, dia tidak berfikir panjang, terus bersetuju dan berbincang dengan isterinya. Aku juga menalifon isteriku, menerangkan apa yang berlaku dan hasrat hatiku. Aku bersyukur mempunyai isteri yang memahami, dia bersetuju menjaga anak-anak, dan melepaskan aku pergi. Aku masih ingat ketika Arwah Azri meninggal dunia, Azri merupakan teman kami di SMTU yang pertama meninggal dunia, aku baru mula berkerja di tempat baru ketika itu, aku tidak mengambil cuti untuk hadir bagi memberi penghormatan terakhir. Itu adalah keputusan yang paling aku sesali seumur hidup, ia terus menghantui aku sehingga sekarang, ada satu perkara yang tidak lengkap dalam hatiku, dan tak mungkin akan lengkap. Aku bertekad tidak mengulangi kesilapan yang sama, mungkin aku tidak dapat melihat wajah Pejo kali terakhir, tapi ini adalah buat kali yang terakhir Pejo, meski hanya sempat menyentuh batu nisan yang baru ditegakkan, ini adalah kali yang terakhir.

Muzamel tiba dirumahku dari Kulim sekitar maghrib. Dalam kereta dia ceritakan perbualan terakhirnya dengan Pejo semasa di Marang. Kami berkongsi kesedihan, berbual panjang sepanjang perjalanan. Aku mendapat berita bahawa jenazah di bawa ke Hospital Dungun dan mengagak jenazah akan dikebumikan pagi esok. Sahabat kami Arifuddin (Abe) dan Ifwat, dari Besut juga bertolak ke rumah arwah. Pada jam 12 malam Ifwat memberitahu bahawa jenazah telah dibawa pulang dan disolatkan, ketika itu kami di Machang, dan pada jam 1 pagi jenazah selesai dikebumikan. Kami sampai di Kuala Terengganu jam 2 pagi, kami mengambil keputusan untuk berehat di hotel dahulu.

Pagi 26 Julai 2019, Bob datang ke hotel kami bersama anaknya yang berumur 1 tahun, Sofea. Kami bersarapan pagi kemudian terus ke rumah arwah di Kampung Belukar Jambu. Aku bersalam dengan ayah Pejo yang berjubah hitam pagi itu, dah menyampaikan sedikit sumbangan yang dikirim oleh Syazwan (Gem), yang tidak dapat menyertai kami atas urusan kerja. Kami bersembang dengan ayahnya dan abang Pejo, Fahmi yang pulang dari Skudai, Johor. Fahmi kemudiannya membawa kami ke kubur berdekatan, sebelum kami pulang. Ketika dalam perjalanan pulang kami singgah di Jertih untuk makan tengahari bersama Abe dan Ifwat, Ghalib dari jauh sponsor makanan tengahari kami. Aku tiba semula di Sungai Petani jam 5 petang.

Aku sedikit sebak tapi tenang ketika Fahmi membawa kami ke kubur. Kawasan perkuburan terletak tidak jauh dari rumah di sebelah kawasan sawah padi, permandangannya menggamit jiwa. Kubur Pejo terletak di pinggir tanah perkuburan, redup dibawah rimbunan pohon. Disebelah kirinya adalah kubur atuknya, kemudian pakciknya, kemudian neneknya. Benginilah pengakhiran, tidak ada kata, hanya timbunan tanah, dahan pokok yang dicucuk dan dua batu nisan. Aku duduk di tepi pusara, memejam mata sambil mencari semula wajah dan kenangan dalam timbunan memori. Hatiku diruntun kesedihan, hatiku hancur, perasaan kehilangan begitu menyakitkan, aku berdoa kepada Allah agar mengampunkan dosa-dosanya, aku menjadi saksi kebaikan-kebaikannya. Aku sentuh dan usap batu nisan diatas pusara. Pejo, ini adalah kali yang terakhir. Damailah, bersemadi dengan tenang.

Begitu besar memori yang kita binakan
Hancur dibuai ombak kematian
Tiada kata, tiada tawa, hanya duka
Redup pohon di pusara tidak dapat
Tidak dapat menyambung hati yang telah pecah
Sinar mentari tidak lagi terasa hangat
Mengenang senyuman yang telah pergi dengan selamat
Oh Tuhan sakitnya
Oh Tuhan pedihnya, perpisahan yang menyiksa jiwa
Pergilah tenang, pergilah damai, pergilah ke sana
Tinggalkan hati yang lara, tinggalkan dunia yang fana.

Mohamad Farizul Firdaus Bin Shafie
02 Mei 1990 - 25 Julai 2019