Saturday, August 29, 2015

Memetik buah yang tidak matang



Generasi muda adalah generasi yang bersemangat, dalam banyak tindak tanduk mereka akn bertindak dengan semangat melebihi dari berfikir panjang. Semangat anak muda inilah yang menyaksikan mereka mudah digunakan untuk kepentingan mana-mana pihak yang mahu kan perubahan mengikut agenda mereka.

Dalam hal ini peranan media sangat penting. Dalam bukunya, Ryan Holiday menyebut, salah satu teknik pemasaran produk atau event, adalah dengan memanipulasikan perasaan marah. Isu-isu politik di sensasikan, agar perasaan marah ini dapat dinaikkan. Mereka akan mula berkongsikan berita ini tanpa disuruh kerana perasaan marah tadi, akhirnya sesuatu produk atau event akan tersebar lebih pantas dari api yang sedang membakar. Dalam sekelip mata semua orang akan tahu akan nya.

Inilah yang digunakan untuk menggerakkan sebahagian besar anak muda, mereka akan bersama berdemostrasi, tanpa sedar siapa yang sebenarnya dibelakang demonstrasi tadi dan apa tujuan mereka. Mereka berdemonstrasi kerana kemarahan yang tercetus dari pembacaan portal-portal berita online yang memanipulasikan kemarahan.

Sebenarnya perkara ini telah lama digunakan dan menjadi amalan biasa. Dalam banyak siri-siri perperangan dunia, golongan muda disiapkan untuk mati di medan perang. Seorang tentera British ketika di medan tempur bertanya kepada dirinya, "Kenapa aku harus membunuh orang German ini, aku tidak kenal perwatakannya, tetapi dia menjadi musuhku, mungkin kah dia juga mempunyai anak dan keluarga seperti ku?". Ya, anak muda sering dicaturkan, siapa yang menjadi pemain dibelakangnya, ini soalan yang perlu anda jawab dahulu.

Siapa penaja demonstrasi ini? kenapa mereka sudi menaja? Mungkin mereka baik, mereka mahukan kita bebas dari cengkaman pemerintahan yang korup dan penindas. Penaja seperti National Democratic Institute (NDI) , Open Society Institute (OSI) yang mengeluarkan dana melalu National Endowment for Democracy (NED) bertujuan untuk membantu rakyat Malaysia untuk menjadi negara yang demokratik, liberal dan moden. Naif!

Mari kita berfikir dan melihat sejarah apa yang dimaksudkan oleh demokrasi ini. Tahun 1991 parti Islam FIS memenangi pilihanraya di Algeria secara demokratik, tahun berikutnya Amerika menyokong tentera menggulingkan kerajaan. Professor John Entelis memberi komentar berkenaan peristiwa ini berkata:

"In short, a democratically elected Islamist government hostile to American hegemonic aspirations in the region was considered unacceptable in Washington."

Peristiwa di Mesir pada tahun 2013 juga masih segar dalam ingatan kita, bagaimana presiden Morsi yang dipilih secara demokratik digulingkan, dan Amerika bahkan merestui penggulingan ini. Dimana NDI, OSI dan NED semasa demokrasi  dibunuh di Mesir?

Jadi anda masih beriman pada demokrasi dan penaja-penaja di belakangnya dengan harapan Islam bakal tertegak di Malaysia satu hari nanti? Anda rela digunakan, dan anda yakin demonstrasi ini bakal menaikkan pemimpin Islam? Teruskan bermimpi.

Timbul satu persoalan.

Dalam negara demokrasi ini. Macam mana cara yang patut kita nak membawa suara tidak puas hati dan menggesa perubahan?

Adakah kita hanya redha dengan keadaan yang ada dan mengatakan ini semua ketentuan ALLAH?

Sebenarnya cara berfikir kita perlu diperbetulkan. Pilihan kita bukan antara kerajaan dan pembangkang sahaja. Saya sangat benci dengan golongan yang berfikir seperti ini, dunia bagi mereka hanya ada dua pilihan, menjadi macai kerajaan atau macai pembangkang. Bagi saya kedua-duanya wajar di kritik apabila salah, dan dipuji apabila berlaku baik.

Perubahan kepada politik yang baik dan sihat bagi saya tidak mutlak hanya pada parti. Sekiranya anda tidak berpuashati dengan parti anda, maka anda membuat parti baru. Malaysia yang sedia ada telah berpecah akan berpecah lagi, keputusan ini tergesa-gesa. Negara rahmah yang bagai mana yang kita mahu bentuk sekiranya kita terus berpecah. 

Perubahan politik boleh dilakukan diluar parti, melalui pendidikan dan pembinaan kefahaman pada generasi muda. Mendidik barisan-barisan generasi baru agar menjadi penyokong kepada keadilan Islam dan perjuangannya. Ya, ia lambat, perlahan tetapi yakin lah ia selamat dan bernafas panjang.
 
Apa guna kita mampu menumbangkan kerajaan, mendirikan pemerintahan yang adil dan demokratik, tetapi hanya bertahan selama beberapa bulan dan digulingkan semula kemudian kerana tiada barisan yang kuat untuk menyokongnya. Tindakan ini tidak bijak dan gopoh. Kita perlu belajar dari orang lain, belajar dari sejarah, dan tidak mengulangi kesilapan yang sama. Kita tidak boleh memetik buah yang masih belum matang.

Berfikirlah dahulu sejenak sebelum bertindak, perubahan apa yang akan berlaku selepas selesai pertempuran di jalanan. Sejarah memberitahu kita kegopohan hanya menatijahkan kegagalan. Terpulang pada kita untuk belajar atau mengulangi kesilapan yang sama.

 




Catatan Baitul Muslim 7


Perjalanan hidup sememangnya pantas, kadang kala saya merasakan ia lebih pantas dari sekelip mata. Setiap minggu pasti ada jemputan majlis perkahwinan, minggu ini dua rakan sekolah berkahwin, perkongsian ini sedikit sebanyak untuk mereka.

Membina baitul muslim sememangnya banyak memberi pelajaran kepada saya, ia bukan hanya yang indah seperti karya novel fantasi, ia datang dengan tanggungjawab, dan pengorbanan. Perlu belajar menyesuaikan diri dengan keluarga baru, belajar menjaga hati keluarga yang lebih besar, belajar lebih bertanggung jawab, juga belajar membuat keputusan. Dalam banyak ketika kita akan tersalah, jangan takut, di titik kesilapan itulah sebenarnya kita belajar.

Teringat perbualan dengan zaujah pada suatu ketika, katanya dia menyesal kerana tidak banyak membaca ketika awal mengandung anak pertama. Banyak perkara dan perubahan diri yang tidak dia ketahui adalah perkara biasa, menyebabkan ada ketika dia tidak berjaya mengawal perasaan. Saya juga begitu, tidak banyak membaca juga tidak bersedia menjadi ayah, jika roda masa mampu diputar semula banyak kata-kata yang saya mahu tarik semula, perbuatan yang saya mahu tidak pernah melakukannya. Hakikatnya kesilapan itu telah menjadi buku teks dalam silibus kehidupan kita, tidak mampu dipadam tapi bisa diambil pelajaran sentiasa.

Satu perkara yang saya rasai setelah berumah tangga adalah perubahan cara berfikir. Jika selama ini sebagai contoh untuk membeli kasut futsal, saya tidak perlu berfikir panjang dan membeli tanpa ada second thought. Tapi setelah berkahwin, setiap keputusan tidak lagi semudah itu. Pasti banyak fikiran kedua yang akan hadir, keperluan-keperluan keluarga akan membayangi minda.

Jika sebelum ini gembira dan bahagia seorang lelaki adalah apabila dia dapat melakukan aktiviti yang disukai seperti bersukan dan keluar bersama teman-teman, kini tidak lagi. Memberi kecukupan kepada keluarga adalah perkara yang membahagiakan, sekalipun kecukupan diri tidak tertunai. Melihat zaujah dan anak-anak senyum dan gembira adalah perkara yang mampu memadamkan kepenatan seharian bekerja. 

Kata-kata zaujah juga memberi kesan. Contohnya sekiranya zaujah berkata " cantiknya kasut ni", perkara yang akan muncul di minda anda adalah berapa harga kasut tersebut, anda tidak akan memikirkan soal kecantikan kasut tersebut. Kerana psikologi lelaki mahu melihat pasangan nya gembira, walaupun sebenarnya isteri hanya berkata begitu sebagai modal berbual. Kerana bagi lelaki memberi kecukupan itu yang membahagiakan nya. Sekiranya dia tidak dapat menunaikan nya, dia akan berasa resah. Jadi kepada para zaujah dan bakal zaujah, bijak lah dalam menyusun kata-kata.

Perkara penting saya kira kepada kita semua adalah membaca, ia tidak dapat menyelesaikan masalah anda seratus peratus, tetapi anda akan mempunyai idea untuk berhadapan dengan sesuatu situasi. Belajar dari pengalaman orang lain agar anda tidak mengulangi kesilapan yang sama.

Perkahwinan adalah proses untuk saling faham memahami. Proses itu bukan berlaku sehari dua, perbezaan pasti ada. Bersabarlah, dan pilihlah untuk bahagia.

Selamat bercinta. Uhibbukifillah.

Monolog Dari Hati 66 Nota Penenang Jiwa



Penulis : 'Ali Irfan Jamalludin
Penerbit: Grup Buku Karangkraf
Tahun: 2014

Buku ini ditulis oleh seorang senior saya semasa di sekolah menengah, beberapa kenangan tarbiyah bersama masih saya ingati sehingga kini. Tulisan berbentuk nota yang santai sesuai untuk pembacaan ringan, boleh berhenti selepas beberapa nota dan menyambung kembali pembacaan di masa lain.

Membaca buku ini membuatkan saya merasakan bahawa sebenarnya semua orang boleh dan seharusnya menulis buku, walaupun setiap orang mungkin menerima proses tarbiyah yang sama, namun corak penerimaan, sudut pandang dan pengalaman setiap orang berbeza. Ia wajar dikongsi dan diperkaya. Tidak semua orang berpeluang melalui proses tarbiyah, perkongsian dari penulisan sekurang-kurangnya dapat memberi gambaran kepada mereka yang di luar lingkungan tarbiyah, apa sebenarnya yang sedang di alami.

Namun untuk mengetahui sendiri, bagaimana proses tarbiyah itu seseorang itu perlu merasainya sendiri. Kita tidak akan tahu bagaimana rasa durian jika kita tidak pernah makan durian, kita tidak akan tahu bertapa sejuknya air sungai sekiranya kita tidak terjun ke dalam sungai itu.

Antara pesan-pesan yang mengusik jiwa di kala menyelak lembaran-lembaran buku ini adalah peri penting untuk bangun awal pagi sebelum subuh, bertahajjud dan menangis dalam doa. Mengungkap kan nya begitu senang, namun untuk istiqomah melakukan nya memerlukan mujahaadah yang begitu besar.

Saya kira buku-buku berbentuk tarbawi ini memerlukan persediaan pembacaan yang berbeza dari buku biasa. Buku biasa, kita hanya perlu menyediakan akal untuk menerima maklumat, namun apabila membaca pesan-pesan tarbawi, kita perlu membawa hati kita sekali. Kerana target tarbiyyah adalah hati. Satu perkara, yang saya kira semakin hari semakin terhakis dari diri saya. Satu perkara yang perlu kita renung semula dan dijadikan modal muhasabah diri.

Sunday, August 9, 2015

Keberanian dan survival



Teringat pada suatu pagi saya sampai ke pejabat sedikit awal, kerana saya tiada kunci jadi terpaksa tunggu seketika didalam kereta. Tiba-tiba datang abang despatch untuk mengambil cheque dari pejabat.

"Eh awalnya brader ni datang" getus hati saya. Saya perasan cam mukanya kerana bebarapa kali dia datang ke pejabat, dia antara despatch yang peramah (kebanyakan despatch semua peramah), tapi belum pernah bersembang panjang. Pada awalnya saya berlakon macho dan layan perasaan dalam kereta, tapi apabila dia angkat tangan, terpaksa juga saya keluar dan bersembang dengan nya.

Banyak juga benda yang kami bersembang. Saya bertanya kepadanya, berapa lama sudah bekerja.

"Takde la lama, baru 7 tahun" jawabnya serious. Kami gelak bersama.

Apa yang ingin saya kongsikan adalah kisah ayahnya. Ayahnya orang Banjar, datang merantau ke Malaysia (mungkin waktu itu masih Malaya) ketika berumur 13 tahun. Ayahnya merantau bersendirian sehinggalah akhirnya mendapat kerja di pelabuhan Klang sebagai tukang bersih teritip yang melekat pada kapal yang berlabuh. Akhirnya ayahnya berkahwin dengan orang tempatan dan menetap di Klang. Saya kagum.

Setelah rakan kerja yang lain tiba, saya cepat-cepat memberikan cheque yang ingin dia ambil agar tidak membuat dia tertunggu. Saya teliti dokumen yang dia bawa, nama nya Nizam.

Saya kagum dengan keberanian warga seberang merantau mencari rezeki, mereka berani dan kuat usaha. Terma 'warga seberang' bagi saya agak kabur, kerana kebanyakan orang yang kita termakan sebagai 'Melayu' pada hari ini jika ditelusuri salasilah akan sampai juga ke tanah seberang. Salasilah ibu saya sendiri juga dari Banjar. Zaman dahulu dunia tiada sempadan dan manusia bebas bergerak dan inter-married, hari ini kita cipta banyak sempadan, kita cipta passport tetapi kita mengatakan dunia kita hari ini 'dunia tanpa sempadan' , sangat paradoxical.

Salasilah kita merupakan bangsa pelayar, perantau dan bangsa yang kuat survival. Entah dimana silapnya kita akhirnya settle down dan lebih selesa dengan kerja makan gaji.

Jika kita berteman dan bersembang dengan kebanyakan anak muda yang baru berkerja, baru berumah tangga, isu yang menjadi tumpuan fokus akal kebanyakan nya merupakan bagaimana untuk survive keadaan ekonomi mencabar hari ini dalam masa yang sama menyara keluarga. Tetapi saya percaya, jika kita kuat usaha, kuat daya tahan kita dapat melaluinya.

Rasanya sudah tiba masanya saya menguji daya tahan diri.


Saturday, August 8, 2015

A brief history of time



Penulis : Stephen Hawking
Penerbit: Bantam Books


Buku ini memang mengujakan. Rasanya sudah lama saya tidak membaca buku yang saya akan mengambil masa kurang dari sebulan untuk menghabiskan pembacaan. Ya, persoalan terbesar yang manusia selalu cuba mencari jawapan sepanjang zaman adalah kenapa alam ini wujud dan bagaimana ia bermula, jangkaan saya soalan ini akan terus menjadi topik pada abad-abad yang akan datang.

Sesetengah manusia apabila berhadapan dengan soalan ini, mungkin akan menjawab bahawa alam ini dicipta Tuhan dan berhenti setakat itu. Manakala, ada pula golongan manusia yang pergi lebih jauh, mereka bertanya alam ini dicipta Tuhan, tetapi bagai mana proses penciptaan itu berlaku, dan apa hukum dan undang-undang yang mengawal perkembangan nya. Buku ini merupakan buku yang ditulis oleh golongan kedua tadi, yang tidak berhenti dan terus mencari.

Kisah hidup Stephen Hawking saya rasa begitu menarik, memberi inspirasi dan motivasi,  ia telah pun di adaptasi ke layar perak pada tahun 2014, dalam filem yang bertajuk The Theory of Everything yang memaparkan kisah hidup Hawking yang mengalami Amyotrophic Lateral Sclerosis (ALS) juga dikenali sebagai Motor Neurone Disease, yang mengakibatkan sebahagian tubuhnya lumpuh dan akhirnya hilang kemampuan bertutur. Namun, pemuda Cambridge ini tidak berputus asa dan akhirnya mendapat phD nya dan menjadi penyelidik terkenal dalam bidang theoretical physics.

Buku ini yang cuba untuk mencari rahsia alam menggunakan dua teori fizik utama iaitu general theory of relativity dan quantum mechanic, merupakan sambungan kepada penyelidikan yang diasaskan oleh Galileo, Newton juga Einstein. Apa yang menarik, mereka merupakan golongan yang tidak berpuas hati dengan jawapan yang ada berkenaan dengan alam pada zaman mereka, mereka berfikir dan berfikir. Proses ini walaupun akhirnya tidak dapat menjawab soalan yang utama, iaitu bagai mana alam ini bermula, tetapi akhirnya dapat menjumpai penemuan-penemuan (partial theories) yang merevolusikan sains dan teknologi. Sebenarnya, kebanyakan penemuan sains merupakan penemuan hasil kajian secara tidak sengaja (sebagai contoh penicillin), namun akhirnya memberi sumbangan besar kepada ketamadunan manusia.

Keberanian berfikir dan bertanya soalan-soalan yang lain dari orang lain inilah yang akhirnya, seperti yang diungkapkan Hawking, mengubah 'science's fiction' kepada 'scientific fact'.

Sememangnya perbincangan-perbincangan berkenaan dengan worm holes, black holes, dark matter, dan kemungkinan manusia untuk mencipta mesin time travel dan mengembara antara galaksi mungkin bagi kita mendahului zaman, tetapi mereka berani untuk memulakan nya dan melabur dana besar bagi menyelidikinya. Akhirnya mereka mendominasi cosmology, advance physics dan pelbagai lagi bidang yang berkaitan.

Satu karya yang wajib dibaca walaupun anda bukan pelajar cosmology !

Saturday, July 25, 2015

Catatan Baitul Muslim 6



Saya tidak pasti sama ada saya layak atau tidak untuk berbicara tentang cinta, kerana umur masih terlalu muda dan perjalanan juga masih panjang, namun izinkan saya untuk bertinta buat sekian kalinya. Jika ada manfaat maka ambil lah, jika tiada maka tinggalkan lah, jika salah bantulah saya memperbetulkannya.

Masih ingat ketika mendapat berita kehamilan dari zaujah, usia baitul muslim ketika itu baru sekitar 81 hari. Ketika itu saya sedang makan di kafe universiti ketika mendapat panggilan, perasaan ketika itu bercampur baur, takut, tidak bersedia, gembira, terharu dan lain-lain. Buat seketika, saya termenung jauh semasa zaujah masih di dalam talian, sehingga akhirnya dia bertanya " Hello, ada orang ke ni?" Baru saya sedar semula dari menungan panjang saya.

Sejak itu saya melihat perubahan mendadak pada zaujah, melihat sendiri kesakitan yang di alami kadang saya kasihan dan berharap agar sedikit kesakitan itu dapat dipindahkan kepada saya agar ringan sedikit beban nya. Namun, disebalik segala kekuatan dan kegagahan seorang lelaki, Allah memilih wanita untuk menggalas kesakitan mengandungkan zuriat.

Di awal kehamilan, pening, bangun di tengah malam dan muntah, pitam menjadi perkara yang perlu ditempuhi. Saya yang tidak bersedia ini agak kekok, tidak tahu apa yang perlu dilakukan. Mungkin jika waktu dapat diputar kembali ke masa itu saya akan membeli buku berkenaan kehamilan lebih awal. Bagi saya, ia sangat penting bagi suami membaca buku-buku berkenaan dengan kehamilan walaupun suami tidak hamil, anda akan lebih memahami, hati akan lebih memaafkan. Memahami perubahan diri zaujah dan memberi sokongan yang diperlukan.

Semakin lama kandungan juga semakin membesar, berjalan lama juga sudah sukar. Kadang perlu berhenti kerana sakit, sehingga air mata mengalir dalam tidak sengaja kerana kesakitan. Mungkin inilah cinta. 

Semakin hari saya semakin merasakan cinta itu punya definisi dan dimensi yang lebih kompleks dari apa yang mampu dihurai dengan kata-kata. Sungguh indah Islam yang meninggikan darjat para ibu, mereka mampu meredah kesakitan demi cinta kepada suami dan anak-anak.

Mereka merasai apa yang tidak dapat dirasai oleh lelaki. Perasaan gembira merasai baby kick di dalam tubuh sendiri merupakan suatu perasaan magikal yang hanya mampu dirasai oleh insan bergelar ibu. Di sebalik ke comelan baby kick tersebut sebenarnya wujud pelbagai kesakitan dan kepayahan.

Saya sebenarnya masih belajar mengenai cinta, definisi mungkin berbeza untuk setiap manusia. Tapi apa yang pasti ia tidak lah sesempit keseronokan cinta monyet remaja, bukan sekadar untuk mencari kepuasan seksual, ia memerlukan definisi dan misi yang lebih besar. Melahir, mendidik dan membangun potensi generasi akan datang merupakan rangkuman definisi cinta yang kompleks, sementara komponen permulaanya merupakan cinta seorang ibu dan isteri yang berkorban kesihatan, tenaga, dan masa mereka.

Semoga kisah cinta ini akan kita sambung di syurga nanti.

Uhibbukifillah.

Tuesday, July 14, 2015

Mendahulukan emosi sebelum akal



Media sosial membawa banyak perkara baru, ia merupakan platform penyebaran maklumat yang efektif yang tidak ada pada zaman sebelum ini. Meminjam kata-kata Thomas L. Friedman, ia merupakan enabler, yang memberi lebih banyak kuasa informasi kepada masyarakat sivil pada hari ini.

Apa yang lebih menarik, kepantasan penyebaran maklumat ini tidak hanya terhad kepada sesuatu isu yang benar. Maklumat yang salah juga, jika digubah dengan bahasa provokatif dan ditambah unsur sensasionalisma akan menjadi viral dan merebak dengan mudah. Oleh kerana itu, saya berfikiran adalah lebih baik untuk tidak terjebak atau menyebarkan sesuatu perkara, hanya kerana bahasanya yang menarik dan sensasi sehingga menimbulkan pertanyaan di dalam minda orang ramai 'mungkin perkara ini betul?' , lalu ia dikongsi dan disebar walaupun ia hanya bersifat 'mungkin betul'. Namun setelah beberapa ketika 'mungkin betul' ini terbukti hanya mainan sensasi media sahaja.

Sebagai contoh, kononnya ada remaja hilang di Villa Nabila. Maka ia disensasikan dan dikongsi. Pakar-pakar misteri yang muncul entah dari mana mengeluarkan teori-teori dan 'fakta' yang menguatkan lagi misteri tersebut. Ramai yang terpengaruh dan berkongsi, hanya kerana nilai sensasinya. Setelah beberapa ketika, remaja itu rupanya bermalam di rumah kawan. Maka jadilah orang yang berkongsi-kongsi itu tadi dengan teori misteri mereka seperti orang bodoh yang malu sendirian.Inilah yang terjadi apabila kita mengutamakan emosi sebelum akal dalam berkongsi sesuatu perkara.

Ini belum lagi kita masukkan soal-soal keajaiban dalam agama, yang dalam banyak perkara tiada langsung asas malah menampak kan agama seolah perkara mistik yang mengarut. Namun orang awam tetap berkongsi kerana emosi yang konon nya perkara ajaib itu menguatkan agama.

Lebih menyedihkan, kebanyakan isu yang dimainkan dan disensasikan kebanyakan nya merupakan isu yang tidak langsung melambangkan ketinggian minda dan intelek masyarakat Malaysia. Contohnya isu perempuan mengamuk apabila kereta dilanggar, ia diperbesarkan sehingga menjadi isu nasional. Satu negara sibuk bercerita mengenainya. Apa kebaikan yang kita dapat hasil dari isu ini? Ekonomi semakin baik? Keharmonian kaum dapat diperbaiki? Saya sehingga hari ini masih tidak dapat menerima, bertapa picisan nya isu yang diperbesarkan oleh media Malaysia.

Hari ini saya lihat isu-isu yang dipermainkan mula menyentuh soal perkauman. Perbezaan yang sepatutnya menjadi satu keunikan kini menjadi modal permusuhan. 

Di dalam bulan Ramadhan ini saya terlibat dengan program mengutip dana untuk membantu anak-anak saya di Palestin dan Syria. Masih segar dalam ingatan saya ketika memegang tabung derma di bazar Ramadhan, masyarakat Cina, India juga merupakan antara yang memasukkan duit ke dalam tabung kami. Penjual bazaar pula banyak yang memberi kami nasi dan kuih percuma untuk berbuka puasa apabila kasihan melihat kami yang keletihan. Terdetik dalam hati saya, masyarakat Malaysia ini banyak lagi sisi positifnya, cuma mungkin adengan ini tidak ditangkap gambar dan direkod, tidak dilapor media kerana tidak sensasi. Isu perpecahan lebih sensasi dan menguntungkan!

Apa yang lebih menakutkan saya adalah apabila media luar mula melakukan serangan terhadap Malaysia. Ya, saya faham kita sebagai rakyat sudah mula benci dengan pemerintahan yang semakin hari membebankan rakyat dengan pelbagai bebanan perbelanjaan dan cukai. Kita sudah mual dengan pemborosan dan ketirisan yang berlaku. Saya berkongsi rasa yang sama. Saya juga gembira sekiranya kita boleh mengubah pemerintah yang ada dengan yang lebih baik dan berkredibiliti. Namun pada fikir saya masalah dalaman ini, harus kita fikir dan baiki dengan lunas-lunas perundangan yang ada. Melalui cara yang betul, kita tidak perlu campur tangan. Adakah kita lupa kita pernah dijajah Jepun yang kononnya mahu membebaskan Asia dari cengkaman Barat?

Mungkin ada yang mengatakan saya terlalu banyak menonton video teori konspirasi atau saya merupakan seorang yang selesa dengan status quo dan takut untuk berubah. Saya ingin Malaysia berubah tapi dengan acuan nya sendiri. Mungkin mereka belum pernah membaca thesis Samuel P. Huntington berkenaan dengan bagai mana Amerika Syarikat menaja NGO pro-demokrasi, media dan mengeluarkan geran bagi perlaksanaan dasar luarnya menggunakan proksi. Ya, kita perlu berubah, saya akui. Tapi kita perlu jelas acuan mana yang akan kita guna pakai. Tiada guna kita berubah kepada yang lebih buruk, keluar dari mulut harimau dan masuk ke mulut buaya.

Sebelum saya mengundur diri, ingin saya tegaskan bahawa ini bukan panggilan untuk kita menjadi pasif, namun ia adalah tulisan untuk kita berfikir untuk mencari jalan yang terbaik untuk kita mengubah negara yang kita sayang ini. Tiada guna kita menang berhujah di Facebook andai kita tiada sumbangan pada masyarakat. Kita harus menjadi perubahan yang kita ingin lihat.

Selamat malam.