Ahad, 12 Disember 2010

Bodoh sombong dan berjaya


Sebastian (bukan nama sebenar) merupakan seorang yang rajin. Belajar siang malam. Pergi mana-mana bawa buku.Sebastian dengan buku boleh diumpamakan bagai pasangan yang hangat bercinta. Selalu melekat bersama. Dia juga tak pernah 'miss' kelas. Hormat guru. Memang lengkap lah. Namun dia tak pernah berdoa kepada ALLAH untuk memohon kejayaan. Kita kategorikan dia dalam kategori satu iaitu sombong.

Lain pula kisahnya dengan Allen (juga bukan nama sebenar). Dapat masuk universiti kerana nasib baik. Di kelas Allen macam 'chipsmore' sekejap ada sekejap tiada. Kalau nak tengok Allen ni study memang satu usaha yang sia-sia. Tak pernah nak berusaha. Kerja rumah semua tiru. Boleh kata usaha memang 'zero percent' . Malas punya Allen nih bukan takat usaha , nak berdoa minta kejayaan pun malas. Kita kategorikan dia dalam kategori dua iaitu bodoh sombong.

Si Martin (nama samaran) juga berbeza kisahnya. Nak cerita alimnya Martin nih pagi berdoa , tengahari berdoa lagi , petang pon doa juga . Sebelum tidur pun Martin berdoa mengharap pertolongan dan kejayaan dari ALLAH. Tapi yang kurangnya Martin ini adalah usaha. Walaupun pagi petang siang malam Martin berdoa satu helai 'page' pun dia tak pernah baca. Macam mana nak baca sebab buku teks pun tak ada. Tak pinjam kat perpustakaan. Kita kategorikan dia dalam kategori tiga iaitu bodoh.

Yang tinggal adalah Robbie (juga nama samaran). Robbie nih kalau nak dikatakan pandai tak juga. Sebab selalu dapat markah average sahaja. Tapi jika dilihat usaha yang Robbie buat memang boleh tabik. Tumpuan dalam kelas seratus peratus. Balik hostel buat revision. Robbie juga sentiasa berdoa kepada ALLAH agar menerima segala peluh yang terhasil dari penat usahanya diterima ALLAH sebagai ibadah. Robbie juga berdoa agar dia dikurniakan kejayaan. Kita kategorikan dia dalam kategori empat iaitu berjaya.

Jumaat, 26 November 2010

Setiap saat yang berlalu


"Sedar-sedar dah pukul 5 pagi"

Mungkin itu satu dailog yang biasa bagi seseorang apabila melakukan sesuatu perkara. Atau dengan kata lain 'doing something that you enjoy'. Keadaan minda akan terasa masa berlalu dengan pantas apabila sibuk melakukan sesuatu perkara. Sebaliknya ia berjalan dengan perlahan jika dihabiskan dengan tidak membuat apa-apa.Contohnya ketika menunggu sesuatu atau seseorang.Masa akan terasa panjang. Ia akan menjadi lebih panjang apabila yang ditunggu adalah sesuatu yang mendebarkan.

Namun secara realiti dan logik akal ,masa yang dirasakan lama dan pendek itu adalah sama. Jika masa menunggu sesuatu adalah 1 jam ia tetap sama 1 jam jika masa itu digunakan untuk melakukan sesuatu perkara.Tidak akan ada perubahan dari segi nilai minit dan saat yang terkandung dalam 1 jam.

Kita dapat lihat pelbagai ungkapan mengenai masa bagi mendefinisikan masa seperti "Masa adalah kehidupan" . "Time you enjoy wasting is not a wasted time". Namun dengan definisi ini kita masih belum dapat menghargai masa sebagaimana yang sepatutnya. Seperti kita tidak dapat menghargai kesihatan hingga kita jatuh sakit. Dan adakah kita akan dapat menghargai masa hanya bila kita sudah tiada masa? Dengan kata lain sudah terlambat atau dalam bahasa Inggeris "When your life is at the end , what would you feel if you were given another tomorrow?"

Isu masa sangat kritikal kerana setiap saat yang sudah terlepas mustahil dapat diraih semula.Atau dengan kata mudah "There's no second chance". Jadi pastikan ada sesuatu yang berharga dan dapat diraih seiring dengan masa yang berlalu.

"Ponder every second you have , because you'll never feel it again. You only got one shot "

Jumaat, 29 Oktober 2010

Selamat pagi


Sebelum matahari bersinar bukalah matamu. Hari baru telah tiba.

Mandikanlah dirimu dengan kekhusyukan dan ketenangan Solat Subuh.

Gosokkan hatimu dengan alunan ayat-ayat Al-Qur'an. Moga gosokan itu berjaya melunturkan segala kehitaman.

Buanglah segala najis-najis dendam dan juga najis-najis dengki . Semoga perutmu terasa lega dengan kemaafan.

Pakaikanlah dirimu dengan keindahan baju taqwa.

Semburlah dirimu dengan haruman iman dan akhlak yang mulia. Agar dapat menempuh hari baru dengan berjaya.

Moga hari baru yang bakal ditempa menjadi bekalan di akhirat sana.

Jumaat, 22 Oktober 2010

Langkah kecil


Mari dengar cerita buat sesiapa yang ada kelapangan.

Ada seorang budak. Dia belajar di Malaysia oleh itu dia terpaksa mengikuti sistem pembelajaran di Malaysia. Kerana dia sudah berumur 17 tahun maka terpaksalah dia mengambil peperiksaan bertulis iaitu SPM.

Budak bukanlah seorang murid yang pandai. Dia tidak bijak. Tidak selalu di puji guru-guru. Tidak menjadi murid kesayangan cikgu. Apatah lagi menjadi pelajar harapan sekolah. Akhlaknya pon boleh dikatakan biasa sahaja. Nakal pun ada. Senang kata budak sekolah biasa.

Tapi kerana dia takut akan peperiksaan yang bakal dialami di penghujung tahun. Dia mengambil satu langkah positif kecil . Setiap kali kelas dia akan bertanya kepada cikgu 1 soalan. Walaupun dia faham semua yang di ajar dia akan cuba juga sedaya upaya bertanya 1 soalan. Dan mendapatkan penerangan.

Nak dipendekkan cerita sejak dia memulakan langkah kecil itu. Dengan izin ALLAH budak tersebut lebih mudah faham apa yang cikgu-cikgu ajar. Dan nak jadikan lagi pendek budak tersebut berjaya dengan cemerlang dalam SPM dan ditawarkan untuk menyambung pembelajaran di universiti. Di universiti budak tersebut masih meneruskan langkah kecil yang di mulakanya di bangku sekolah.

Dengan izin ALLAH budak tersebut terus mendapat tawaran kerja di salah sebuah syarikat automotif di eropah selepas menamatkan pengajian tingginya dengan cemerlang.

Angin menghembus laju. Budak tersebut kini bukan lagi seorang budak. Sudah menjadi seorang lelaki dewasa. Dia menutup tingkap dan merenung ke luar. Musim sejuk kini makin hampir. Namun dia terus merenung sambil fikirannya melayang ke zaman sekolah.

Dia tersenyum. Dahulu dia selalu di ejek kawan-kawan kerana terlalu banyak bertanya dan membuatkan dia sakit hati. Namun kini semuanya manis malah dia merindui rakan-rakan yang selalu menyakatnya. Dia tak pernah menyangka langkah kecilnya dulu sudah membawanya jauh beribu-ribu batu. Tanpa disedari ketulan salji kecil mula jatuh hinggap ke tingkap.

.............................

Sudut renungan . Beberapa peribahasa :

1. Make that small step. You'll never know where it will take you.
2. A million miles journey start with a single step.
3. Orang hanya boleh berkata-kata kamu yang bertindak dan membuat keputusan.




Jumaat, 8 Oktober 2010

Tidak ku cinta


"Kamu tidak akan masuk syurga sebelum kamu beriman dan kamu tidak akan beriman sebelum kamu saling cinta mencintai. Mahukah kamu aku tunjukkan kepada kamu sesuatu yang apabila kamu kerjakan , nescaya kamu akan saling cinta mencintai? - Sebarkanlah salam di kalangan kamu."

(HR Muslim)

.........


Tidak ku cinta kamu sahabatku melainkan kerana ALLAH.

Jumaat, 3 September 2010

Banyak sangat ke?


Kadang-kadang bila kita bersedekah atau memberi infaq terdetik perasaan kita sudah melakukan amalan besar. Sedangkan apa yang kita lakukan teramatlah sedikit. Detikan-detikan hati ini perlu kita jaga agar amalan yang kita lakukan tidak rosak dan sia-sia.

Persoalannya bagaimana kita mahu merasakan apa yang kita beri hanya sedikit lantas mematikan detikan-detikan ini?

Salah satu caranya adalah menoleh semula kepada sirah Rasulullah SAW bersama para sahabat.
Ketika Abu Bakar bersedekah. Yang ditinggalkan untuk diri dan keluarganya hanya ALLAH dan Rasul. Bagaimana pula dengan kita?

Adakah jika kita mempunyai RM100 di dalam akaun bank akan kita keluarkan semuanya untuk memberi sedekah? Atau hanya memberi RM10? Atau RM20?

Sekiranya Abu Bakar mempunyai akaun bank ketika itu tentu sahaja tiada lagi baki simpanan didalam akaun beliau. Oleh itu sama-sama lah kita menjaga kualiti amal kita agar mendapat redha ALLAH SWT.

p/s : Tingkatkan amalan di bulan Ramadhan ini.



Sabtu, 21 Ogos 2010

Nak pergi mana?


Toleh sana toleh sini.
Yang kelihatan pemuda-pemudi yang hilang akhlaknya. Sedikit sahaja rasa hormat.

Baca sana baca sini.
Yang didapati reputnya sikap amanah pemimpin. Yang dikejar dua tiga juta harta dunia tanpa dikira segala amanat.

Pergi sana pergi sini.
Yang dijumpai hanya hiburan. Cinta tanpa penghayatan. Rosak sistem keluarga dan masyarakat.

Dengar sana dengar sini.
Di radio dengar bayi dijumpai. Di televisyen bayi sudah jadi mayat.


Apakah ini insan-insan yang ada pendidikan?

Adakah ini masyarakat yang bertamadun?

Adakah ini negara yang moden?

Apa pula nilai pendidikan tanpa akhlak?

Apa pula maksud ketamadunan ?

Apa itu kemodenan?



Jumaat, 6 Ogos 2010

Masamu kan terhenti


Akan tiba masa saat airmata
tidak mampu lagi memadamkan dosa.

Saat maaf tidak lagi diterima.

Saat pintu sudah tidak lagi dibuka.

Saat usaha tidak lagi dikira.

Saat itu kita hanya mampu
menunggu dan menerima.

Saat pengakhiran hanya dua.

Sementara saat itu belum tiba
aturlah langkah anda segera.

Membuang rasa


Syukri (bukan nama sebenar) pergi ke pusat membeli belah bersama rakannya Salim (bukan nama sebenar juga) . Mereka berjalan-jalan sambil melihat pakaian untuk dibeli bagi bergaya di Aidilfitri nanti. Sampai ke satu kedai Syukri mencadangkan kepada Salim satu baju kepada Salim. Baju itu agak lawa . Salim berkata " Apalah ang nih baju takde brand langsung , segan ar aku nak pakai , kita tengok belah depan sana sket ar " .

Maka ada manusia meletakkan maruah pada gaya dan nilai material.

Lepas membeli belah mereka pun segera ke basement tempat kereta di parking . Lalu menuju ke restoran di taman perumahan berhampiran. Masuk dikedai Syukri ternampak Azhar (Pun bukan nama sebenar) . "Eh tu macam Azhar , join dia la jom ". Sambila makan mereka berborak. Maklumlah kawan sekolah lama tak jumpa. "Ko belajar mana Azhar?" tanya Salim. Sambil membetulkan baju Azhar menjawab dengan penuh bangga " Hey aku belajar kat London ar amek Master in Mathematics ".

Maka ada manusia meletakkan maruah pada prestasi dan pencapaian diri.

"Fuh mantap ar ko Azhar " balas Salim. " Haa.. standard aku ar . Sana awek pun cun elaun pun banyak , haha. " sambung Azhar dengan bangga yang belum habis lagi. "Elaun ko berapa?" giliran Syukri pulak menyoal. Sambil membetulkan baju sekali lagi Azhar membalas" 3-4 ribu ringgit jugak la".

Maka ada manusia meletakkan maruah pada harta dan kekayaan.

Habis makan Azhar meminta diri awal. Katanya ada dia perlu berjumpa dengan doktor kerana ada appointment. Syukri dan Salim kemudian kembali ke kereta. Syukri membelok ke kiri dan menghala ke Petaling Jaya. Sambil menukar-nukar channel radio di penel depan kereta Salim bertanya "Eh ko kat UKM takde masuk kelab mana-mana ke?" . "Eh apa plak takde aku presiden kelab gotong royong kut kat UKM , aku punya tempat memang bawah sikit je dari Dekan" .

Maka ada manusia meletakkan maruah pada pangkat dan kekuasaan.


Hayati sejenak :

"Wahai anak-anak Adam! Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepada kamu pakaian menutup aurat kamu , dan pakailah perhiasan , dan pakaian yang berupa Taqwa itulah yang sebaik-baiknya. Yang demikian itu adalah dari tanda-tanda ALLAH supaya mereka mengenangnya" (Al-A'raf:26)

Maka kita seharusnya meletakkan maruah kita pada taqwa dan keimanan.

Namun tidak bermakna kita menolak material , prestasi , harta , mahupun pangkat secara bulat-bulat. Kerana ianya merupakan nikmat dan kurnia dari ALLAH. Cuma tidak perlu ia dijadikan keutamaan atau tujuan. Cukuplah kita mengingati ia sebagai pinjaman dari ALLAH yang pada bila-bila masa dapat diambil semula. Wallahualam.




Isnin, 5 Julai 2010

Hazel , coklat dan biru


Dunia ini sememangnya indah. Pelbagai warna mewarnai dunia. Jikalau semuanya merah pasti tidak menarik. Kalau semua hijau juga pasti membosankan. Jadi variasi warna membentuk satu planet yang menarik dan kita namakannya sebagai bumi.

Terdapat pelbagai hidupan di bumi seperti haiwan , bakteria , tumbuhan dan manusia. Dan dikalangan manusia pula terdapat pelbagai bangsa atau dalam bahasa Inggeris 'race'. Garis pemisah antara pelbagai bangsa ini dengan ketara dapat dilihat. Pertama dari sudut fizikal . Ada yang dilahirkan dengan mata bewarna hazel dan ada yang biru. Ada juga yang dilahirkan dengan kulit yang berwarna coklat sementara yang lain bewarna putih.

Perbezaan yang kedua adalah dari segi bahasa dan budaya. Setiap bangsa ada identiti tersendiri. Mereka mempunyai budaya yang sesuai dengan keadaan geografi setempat. Jika bangsa itu hidupnya di kawasan pegunungan maka budayanya mungkin berbeza dengan bangsa yang tinggal di pantai atau pulau.

Seiring dengan putaran bumi masa juga berputar dengan pantas. Putaran masa mencipta lipatan-lipatan sejarah dan membawa dunia ke era baru . Era globalisasi . Di era ini sempadan-sempadan bangsa mula mengecil . Pelbagai bangsa mula hidup dalam satu komuniti. Wujudnya 'multi-racial community' . Hampir semua negara di dunia kini dihuni lebih dari satu bangsa dan Malaysia tidak terkecuali.

Oleh sebab itu kita kini perlu melihat manusia bukan lagi di garisan bangsa. Kerana pemikiran seperti ini melahirkan insan yang obses dengan bangsa sedangkan semua bangsa adalah manusia sama yang mempunyai kelemahan dan kebaikan. Namun bukanlah bererti dengan lahirnya persamaan kita melupakan adat dan budaya.

Maka garis mana yang harus kita ambil jika tiada lagi garis bangsa?

Semestilah garis yang dapat menyatukan semua bangsa. Tidak lain dan tidak bukan , Islam sebagai agen penyatuan. Dalam konsep penyatuan ini tiada lagi masalah 'racist' kerana Islam memandang semua manusia sebagai makhluk ALLAH yang sama. Dan Islam tidak mengajar penganutnya membenci agama lain tetapi menghormati mereka dan mengajak mereka kepada kebenaran. Satu kisah untuk dikongsi.

Di lapangan terbang kelihatan sekumpulan pelajar yang sama bangsa mereka. Mereka bersama-sama mahu pulang ke kampung dan negara asal. Di lapangan terbang itu juga terdapat seorang pelajar berbangsa lain tetapi dari negara yang sama. Mereka dapat bertutur dalam bahasa yang sama. Oleh kerana terdapat perbezaan mereka tidak bergaul dan tinggallah pelajar yang berlainan bangsa tadi keseorangan menanti waktu pelepasan.

Apakah perasaan pelajar yang berseorangan itu ?

Fikir-fikirkanlah.

"Wahai umat manusia! Sesungguhnya kami telah menjadikan kamu daripada lelaki dan perempuan dan Kami telah menjadikan kamu pelbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenalan (dan beramah mesra antara satu dengan lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu, bukan yang lebih keturunan atau bangsanya. Sesungguhnya Allah maha mengetahui, lagi maha mendalam pengetahuan-Nya akan keadaan dan amalan kamu" (Surah Al-Hujarat:13)


Selasa, 4 Mei 2010

Sebab kenapa


Ada ketika dalam melayari bahtera kehidupan kita kehilangan sebab atau tujuan. Atau dengan kata lain mengapa kita lakukan sesuatu.

Kalau kita mencintai seseorang kerana kecantikannya satu hari kecantikan itu akan hilang. Jika kita menyukai seseorang kerana hartanya satu hari nanti hartanya akan habis dan kita tidak lagi menyukainya.

Andai kita belajar dan menuntut ilmu dengan tujuan semata-mata mahu kerja yang bagus dan gaji yang besar jika diakhir pembelajaran itu semua tidak kita kecapi kita akan menyesal dan mula hilang sebab dan tertanya pada diri "Mengapa lah aku bersungguh-sungguh belajar".

Dan jika kita sentiasa bersenam dan membina badan. Dengan harapan mendapat bentuk badan idaman serta kesihatan yang berpanjangan tapi di akhirnya kita jatuh sakit kita akan mula mengeluh hilang sebab dan tertanya pada diri "Sia-sia lah usaha aku selama ini".

Bila kita bersahabat dengan harapan kita akan mendapat keuntungan atau apa-apa faedah atas persahabatan yang dijalinkan dan akhirnya kita di khianati . Kita mula menyalahkan sahabat kita hilang sebab dan tertanya pada diri "Buat apa lah aku kawan dengan dia nih".

Pergi ke kedai kita memilih barang yang paling berkualiti tidak kira mahal harganya asal dapat bertahan lama dan cantik luarannya . Tapi di akhirnya barang tersebut rosak juga akhirnya. Kita mula hilang sebab dan tertanya pada diri "Baik aku beli yang murah je tadi , sia-sia betul".

Tetapi jika kita lakukan semua perkara itu kerana ALLAH. Dengan niat yang suci dan tidak dicemari insyaALLAH sebab itu tidak akan hilang walau bagaimana pun akhirnya. Mencintai seseorang kerana ALLAH , maka ALLAH ada selama-lamanya maka tidak akan hilang sebab itu.


Ahad, 4 April 2010

Kearah Kesedaran


"Ramai manusia yang bangga dengan nama dan status sebagai orang Islam namun Islam tiada dalam tuturkata , tindakan , mahupun hati mereka"
Assyahid Dr. Abdul Kadir Audah


Rata-rata remaja hari ini sudah pudar dalam hidup mereka warna-warna Islam. Tidak bersinar Islam dalam perjalanan harian mereka. Leka dengan arus hiburan yang melampau. Namun semua ini bukanlah kesalahan mutlak mereka semata-mata. Sistem hidup mereka yang di program sebegitu.Dari mana datangnya sistem ini?

Jatuhnya sistem khilafah di muka bumi menyaksikan kemasukan imperialisme ke negara-negara Islam lantas meracuni penduduk setempat dengan idea sekularisme. Sekularisme disanjung serta dikaitkan dengan kemodenan dan ketamadunan sehingga ia menjadi dominan dan sukar di ubah semula.

Idea ini pantas merebak ke dalam perundangan negara , pendidikan remaja dan budaya masyarakat. Masyarakat yang selama ini jernih kini keruh dengan pelbagai penyakit sosial berkat dari idea sekularisme yang kini diteruskan pimpinan tempatan yang sudah dididik oleh penjajah. Kesannya dahsyat. Bukan merosakkan satu atau dua individu. Tetapi lahir satu sistem yang mendidik generasi. Dari satu generasi ke generasi yang lain. Idea asal kini bukan lagi idea tetapi sudah berevolusi menjadi budaya dan tradisi. Timbul soalan apa itu sekularisme?


Sekularisme adalah idea yang memisahkan kehidupan seharian seperti perundangan dan pendidikan dengan keagamaan. Islam cuma hidup di masjid. Tiada Islam di waktu kerja. Tiada Islam dalam subjek-subjek sains yang di ajar di sekolah. Tiada Islam dalam sistem pentadbiran , parlimen mahupun perundangan. Undang-undang sivil mengatasi undang-undang syariah. Maka lahirlah masyarakat yang buta Al-Qur'an. Remaja yang hilang identiti. Manusia yang tiada hala tuju hidup.

Maka di mana ubat bagi generasi remaja masa kini? Disinilah timbulnya pentingnya kesedaran Islam semula. Perlu ada didikan Islam bagi menjernihkan semula hati. Disinilah titiknya dimana perlunya usrah ,halaqat atau apa saja namanya yang membawa hati-hati remaja ini mengenali semula identiti mereka. Mereka adalah remaja Islam yang sihat , cergas dan bebas merdeka. Merdeka dari semua masalah sosial. Merdeka pemikiran dan minda.

Isnin, 29 Mac 2010

Hope



Hope sees the invisible, feels the intangible and achieves the impossible.

Khamis, 18 Mac 2010

Semakin hari semakin


Satu hari seorang pakcik membeli sebuah kereta baru. Kereta yang cantik berkilat . Warna biru. Kereta itu di jaga dengan baik. Sentiasa di bersihkan dan di polish.

Pakcik menggunakan kereta tersebut hari-hari. Kerana dia hanya mempunyai satu kereta. Ke kedai dia membawa kereta biru itu. Ke pajabat . Ke taman bunga. Ke musium. Ke pejabat pos. Ke restoran. Semuanya menggunakan kereta yang sama. Kereta berwarna biru.

Kereta berwarna biru itu sangat kerap di gunakan . Pelbagai cuaca ia redahi. Panas. Sejuk .Mendung. Hujan renyai-renyai. Hujan lebat. Oleh itu semakin hari warna biru kereta itu semakin pudar. Pakcik yang dulunya sering polish dan bersihkan kereta tersebut kini sudah tidak lagi. Mungkin disebabkan perasaan malas atau tidak ambil kisah lagi.

Semakin hari semakin pudarlah warna kereta tersebut. Dek kerana tiada penjagaan lagi kereta biru itu semakin parah. Dan kini mula timbul karat. Semakin hari semakin bertambah karatnya. Pakcik kini tidak kisah lagi. Dia mahu beli kereta baru.


Begitu sedikit perumpamaan mengenai hati. Hati yang diberikan kepada kita hanya satu. Dan dengan satu hati ini kita menyimpan takwa kita. Tiap-tiap hari kita akan melalui pelbagai keadaan yang akan memberi kesan kepada hati. Secara umum dan jelas suasana hari ini tidak membawa kepada penyucian dan penjagaan hati. Sebaliknya memudarkan iman di hati . Malah lebih parah mengaratkan hati .


Oleh itu secara sedar dan faham kita perlu sentiasa menjaga hati dengan menjaga hubungan dengan ALLAH dan menahan diri dari melakukan perkara-perkara yang menjurus kepada dosa. Suasana yang teruk hari ini akan menjejaskan hati. Biarpun kita berusaha keras menjaga hati. Dengan satu hati inilah kita akan pulang kepada ALLAH. Dan mempersembahkan satu hati tersebut. Cuma bezanya hati dengan kereta biru adalah kita tidak dapat membeli hati yang baru.
Jagalah hati kerana disitu terletaknya pandangan ALLAH.

"Pada hari anak-anak dan harta tidak lagi berguna. Kecuali orang yang mengadap ALLAH dengan hati yang bersih" (Asy-Syuara': 88-89)

Selasa, 16 Februari 2010

Itu adalah cinta


Sofya melihat ke dalam mata jernih berwarna 'hazel'. Bayi seberat 2.5 kg itu di peluk erat. Dia mengharapkan anaknya itu membesar dengan sihat. Tiada ibu yang waras menginginkan keburukan kepada permata hatinya.


Aizat membesar sebagaimana kanak-kanak lain. Nakal , manja , suka bermain. Segala-galanya normal. Belajar juga normal baginya. Dari tadika ke sekolah rendah. Dari sekolah menengah ke universiti. Kasih sayang ibu berkorban bagi melihat anaknya berjaya dalam hidup. Biar pun membesarkan seorang anak bukanlah mudah seperti membela ikan atau kucing.

Segala budi pekerti , akhlak dan peribadi dibentuk. Kesusahan mencari rezeki tidak pernah di ungkapkan mahu pun di tunjukkan kepada Aizat .

Entah dimana silapnya . Bukan kehendak seorang ibu mahu disisihkan. Bukan juga seorang ibu itu mahu jasa tulus ikhlasnya di balas dengan kemewahan. Cukuplah secebis kasih sayang sebagaimana layaknya seorang ibu.

Memang sifat manusia mudah lupa. Meningkatnya usia manusia tidak lagi mengingati peristiwa pengorbanan seorang ibu di kala dia bayi dan kanak-kanak. Apabila bertemu pasangan hidup Aizat merasakan hidupnya telah sempurna. Cinta seorang wanita. Itulah cinta yang di rasakan pelengkap hidupnya walaupun cinta itu baru dijumpai.

Sedangkan cinta dan kasih sayang ibu selama belasan tahun langsung dilupakan. Seolah-olah tidak pernah berlaku. Kini Sofya termenung di rumah orang tua-tua. Termenung di mana silapnya mendidik seorang anak. Memikirkan di mana nilai cinta yang di curahkan selama ini. Cintanya kepada anaknya tidak pernah pudar. Kerana cinta ibu bukan cinta biasa. Cinta ibu lah yang meletakkan Aizat di tempatnya sekarang. Itulah cinta.

Selasa, 19 Januari 2010

Hari-hari penuh senyuman


Ambil roti dalam peti
Makan roti sambil cicah kaya
Jangan menangis walaupun gagal hari ini
Kerana gagal adalah langkah untuk berjaya


Pandulah kereta menepati had laju
Kerana terlalu laju sangat bahaya
Jangan sedih dengan perkara lalu
Kerana tidak ada yang boleh mengubahnya


Pergi bercuti di Bangkok
Singgah sebentar di Pattani
Siaplah untuk esok
Kerana semua orang boleh mencorak esok hari


Jangan suka bertangguh
Nanti menyesal kemudian
Berusahalah bersungguh-sungguh
Kemudian bertawakkal bagi kejayaan

Adik main kejar-kejar
Berhenti sebentar makan gula-gula
Kalau penat belajar
Berehat sebentar sebelum bermula semula


Amin seorang pelajar yang kreatif
Dia juga pelajar aktif
Selalulah fikir positif
Walaupun suasana tidak kondusif

Sabtu, 16 Januari 2010

Sabtu, 9 Januari 2010

Tali mengikat manusia


"The state of being friend ; association as friends : to value a person's friendship."

Phrase diatas adalah salah satu maksud yang diberi oleh laman web Dictionary.com mengenai persahabatan. Manakala dari sudut pandangan Islam ia disebut sebagai Ukhuwwah. Nabi mengungkapkan mengenai Ukhuwwah dalam satu hadith riwayat Muslim "Tidak sempurna iman seseorang bila ia tidak mengasihi (mahabbah) antara sesamanya"

Berjalan bersama

Antara cara dari pelbagai cara bagi mengeratkan persahabatan adalah dengan berjalan atau bermusafir bersama. Melalui kaedah ini kita dapat memahami sahabat kita dengan lebih mendalam. Kita akan mengetahui apa respondnya terhadap sesuatu. Bagaimana dia menyelesaikan masalah. Pandangannya terhadap perkara. Lantas memudahkan lagi interaksi.

Bercakap bersama

Bercakap atau bertutur adalah asas komunikasi. Ia diajar sejak manusia kecil lagi oleh ibubapa atau pun guru tadika. Dan ia juga berupakan asas kepada satu hubungan. Dengan bercakap bersama pelbagai pemahaman dapat kita ketahui mengenai sahabat kita.

Bergaduh bersama

Jika dikatakan bersahabat mestilah umum memahami bahawa ia terdiri lebih dari satu orang atau lebih dari satu subjek. Contohnya ada manusia yang membela haiwan dan menganggapnya sebagai teman. Dari segi interaksi manusia juga ia melibatkan dua atau lebih manusia bagi wujudnya persahabatan.

Fitrah manusia berbeza antara satu sama lain. Identical twins sekali pun mempunyai perbezaan masakan dua insan yang berlainan ayah dan ibu. Atas faktor ini akan wujud perbezaaan pendapat dan perbalahan. Sesuatu persahabatan tidak akan lari dari pergaduhan.Pergaduhan dalam persahabatan terbahagi kepada positif dan negatif.

Pergaduhan positif adalah sesuatu yang normal dan common dalam hubungan manusia. Ia akan mengakrabkan lagi hubungan apabila setelah selesai bergaduh , peserta pergaduhan kembali memohon maaf dan bertoleransi. Dengan ini mereka akan mengetahui apa yang tidak di sukai sahabat dan berusaha mengelakkannya. Maka persahabatan akan lebih kukuh dan teguh.

Pergaduhan negatif juga adalah sesuatu yang common namun tidaklah begitu normal dalam hubungan manusia. Pergaduhan seperti ini lebih berasaskan dendam dan tidak mahu lagi kepada persahabatan. Pergaduhan seperti ini di tegah oleh Islam.

Berfikir bersama

Oleh itu marilah kita sama-sama berfikir sejauh mana tahap Ukhuwah kita. Sama-sama kita membina persahabatan yang dapat memberi 'mutual benefit '. Agar kita dan sahabat kita dapat sama-sama dekat kepada ALLAH. Dalam mencapai tujuan sebenar sesuatu persahabatan iaitu Keredhaan ALLAH S.W.T. Wallaualam.