Khamis, 18 Mac 2010

Semakin hari semakin


Satu hari seorang pakcik membeli sebuah kereta baru. Kereta yang cantik berkilat . Warna biru. Kereta itu di jaga dengan baik. Sentiasa di bersihkan dan di polish.

Pakcik menggunakan kereta tersebut hari-hari. Kerana dia hanya mempunyai satu kereta. Ke kedai dia membawa kereta biru itu. Ke pajabat . Ke taman bunga. Ke musium. Ke pejabat pos. Ke restoran. Semuanya menggunakan kereta yang sama. Kereta berwarna biru.

Kereta berwarna biru itu sangat kerap di gunakan . Pelbagai cuaca ia redahi. Panas. Sejuk .Mendung. Hujan renyai-renyai. Hujan lebat. Oleh itu semakin hari warna biru kereta itu semakin pudar. Pakcik yang dulunya sering polish dan bersihkan kereta tersebut kini sudah tidak lagi. Mungkin disebabkan perasaan malas atau tidak ambil kisah lagi.

Semakin hari semakin pudarlah warna kereta tersebut. Dek kerana tiada penjagaan lagi kereta biru itu semakin parah. Dan kini mula timbul karat. Semakin hari semakin bertambah karatnya. Pakcik kini tidak kisah lagi. Dia mahu beli kereta baru.


Begitu sedikit perumpamaan mengenai hati. Hati yang diberikan kepada kita hanya satu. Dan dengan satu hati ini kita menyimpan takwa kita. Tiap-tiap hari kita akan melalui pelbagai keadaan yang akan memberi kesan kepada hati. Secara umum dan jelas suasana hari ini tidak membawa kepada penyucian dan penjagaan hati. Sebaliknya memudarkan iman di hati . Malah lebih parah mengaratkan hati .


Oleh itu secara sedar dan faham kita perlu sentiasa menjaga hati dengan menjaga hubungan dengan ALLAH dan menahan diri dari melakukan perkara-perkara yang menjurus kepada dosa. Suasana yang teruk hari ini akan menjejaskan hati. Biarpun kita berusaha keras menjaga hati. Dengan satu hati inilah kita akan pulang kepada ALLAH. Dan mempersembahkan satu hati tersebut. Cuma bezanya hati dengan kereta biru adalah kita tidak dapat membeli hati yang baru.
Jagalah hati kerana disitu terletaknya pandangan ALLAH.

"Pada hari anak-anak dan harta tidak lagi berguna. Kecuali orang yang mengadap ALLAH dengan hati yang bersih" (Asy-Syuara': 88-89)

3 ulasan:

ukur kira berkata...

salam.Jazakallah fathi.ana suka cerita analogi nta ni.

[['izzat ibrahim]] berkata...

mantap fathi..
semoga anta lebih kerap menulis..
ramai ternannti-nnti ni..

Fathi Baik berkata...

Abg Nabil @terima kasih
Ejat @tak reti sangat le tulis. sapa plak yang ramai tu.haha.