Rabu, 30 Januari 2013

Merindui sebuah permulaan



Sekarang sudah hampir 6 tahun aku meningalkan kampung tarbiyah . Tempat membesar dan belajar , tempat yang bagiku lebih dari sekadar sekolah. Jika pulang melawat pun mungkin tempatnya tidak lagi sama seperti dulu , dahulu lebih sederhana sekarang mungkin lebih moden. Tapi yang penting isi yang diberi dan hasil yang keluar , jika bangunan sahaja moden tapi mengeluarkan graduan berhati kosong dan berjiwa miskin , tetap tak dapat memberi kesan pada masyarakat.

Seingat dulu , aku di sekolah bukan jenis yang ambil kisah sangat tentang tarbiyah , tak faham sangat pun. Malah rasanya dulu lebih cenderung kepada pelajar yang bermasalah. Teringat lagi kata-kata seorang ustaz dahulu semasa di tingkatan 3. Ketika ditahan kerana melakukan kesalahan , ustaz itu ingin menampar muka tapi kemudian entah kenapa tak jadi , katanya " Kalau macam ni perangai anta , ana tak yakin Allah akan tolong anta". Maksud tolong itu tolong dalam peperiksaan PMR.

Tapi dalam banyak-banyak cikgu dan guru yang sudah putus harapan . Ada juga cikgu yang tak pernah berputus asa. Pernah seorang cikgu perempuan panggil ketika buat kesalahan . "Kamu ni pelajar pandai , tapi kenapa la kawan dengan orang-orang bodoh  tu " katanya dengan penuh lemah lembut dan kasih sayang memberi harapan . Melihat keikhlasan cikgu tersebut sedikit sebanyak memadamkan api 'rebel' dalam dada.

Bila ingat-ingat balik semuanya 'Alhamdulillah' terkesan juga sebenarnya suasana sebegitu kepada hati yang keras ini. Sekarang sudah takde siapa nak beri nasihat , dah takde siapa nak tampar. Tinggal seorang diri di tempat asing , dengan bahasa asing dan orang asing (bukan alien). Sebenarnya walaupun tiada siapa yang menasihati , Allah sentiasa ada menasihati kita. Bukalah Al-Qur'an dan perhatikan maknanya. Cuba menung-menungkan maksudnya dan halakan pada diri. Inshallah ada 'effect'.Cumanya terpulang pada kita mahu dinasihati atau tidak.

Terlintas pada ayat ini hari ini :

"Dan "Kitab-kitab Amal" juga tetap akan dibentangkan, maka engkau akan melihat orang-orang yang berdosa itu, merasa takut akan apa yang tersurat di dalamnya; dan mereka akan berkata:" Aduhai celakanya kami, mengapa kitab ini demikian keadaannya? Ia tidak meninggalkan yang kecil atau yang besar, melainkan semua dihitungnya!" Dan mereka dapati segala yang mereka kerjakan itu sedia (tertulis di dalamnya); dan (ingatlah) Tuhanmu tidak berlaku zalim kepada seseorangpun." (Al-Kahfi : 49)

Bila di menung-menungkan , diulang-ulang 'Alhamdulillah' masih bergetar hati yang keras dan gelap ini. Semakin lama bila di amati membuatkan iman rasa terbangkit dan menimbulkan rasa takut di hati. Alangkah takutnya , bagaimana nasib kita nanti disana. Sekecil-kecil dosa juga akan terzahir , bagaimana mahu menghadap Allah nanti.

3 ulasan:

khairunnisa ♥ berkata...

assalamualaikum,
amalkan apa yg perlu.
moga dalam redha ALLAH selalu.

Syed Ahmad Fathi berkata...

Waalaikumussalam Kak Nisa, moga redha Allah kepada kita semua.

Azizan Azfar berkata...

meh, ana tamparkn! nak?