Jumaat, 5 Jun 2009

Simple things that warm others


Peperiksaan semester tiga memang memenatkan . Faris bersyukur akhirnya dia dapat juga merasai cuti. Hari ini dia ingin keluar dengan kawan sekolahnya. Setelah 'graduate' dari sekolah rendah dulu , telah lama rasanya tidak bersua dan berborak dengan Azim.

Sewaktu dia dalam perjalanan ke rumah Azim , Faris terperangkap dalam kesesakan lalu lintas. Sewaktu menunggu di persimpangan kereta terlalu banyak membuatkan dia menunggu lama . Setelah lama menunggu mujur ada kereta yang di pandu oleh seorang pakcik yang prihatin lalu memberhentikan kenderaannya dan memberi laluan kepadanya. Faris mengangkat tangan sebagai isyarat terima kasih kepada pakcik tersebut. Orang itu tersenyum.

Setelah sampai ke rumah Azim mereka mula mencari warung di sekitar Selayang. Nampaknya tidak banyak yang buka malam itu. Di dalam kereta mereka saling bertanya khabar dan berborak-borak mengenai masa lalu. Cerita2 sekolah rendah. Cikgu2 lama . Kawan2 yang dah 'lost contact' . Perkembangan terbaru masing2.

Akhirnya mereka memilih untuk makan diwarung kecil di tepi jalan sahaja. Walaupun warung itu nampak 'simple' sahaja namun bilangan 'customer' memang memberangsangkan. Kehadiran mereka disambut dengan senyuman oleh pekerja gerai . Faris memesan nasi goreng thai dan 'fresh oren' manakala Azim meng'oder' nasi goreng cili padi dan teh o ais. Sambil makan mereka berborak lagi.

Selesai makan mereka ke kaunter bagi membayar makanan yang dipesan. Pada mulanya Azim mengeluarkan duit tetapi Faris segera membayar dahulu. Azim mengucapkan terima kasih. Setelah menerima bayaran dari Faris pekerja gerai itu mengucapkan terima kasih tanda penghargaan kerana memilih warungnya sambil tersenyum. Faris juga turut tersenyum.

Dalam perjalanan pulang mereka mengambil keputusan untuk pergi ke 'uptown' dahulu. Lama tidak bersua . Apa salahnya meluangkan masa bersama. Bazar larut malam itu sesak. Sedang mereka berjalan-jalan tiba-tiba ada seseorang memberi salam . Mereka menjawab salam . Mereka tersenyum.

Rupa-rupanya Kamal juga berada disitu. Mereka bertiga satu sekolah rendah. Lama juga mereka berborak bersama. Seolah-olah malam itu mereka mengadakan 'reunion'. Akhirnya Kamal meminta diri untuk pulang kerana sudah lewat. Ibunya risau katanya. Mereka bersalaman sebelum berpisah. Kamal tersenyum.


Faris dan Azim turut mengambil keputusan untuk pulang. Faris menghantar semula Azim dirumahnya . Sebelum berpisah mereka bersalaman . Faris mengucapkan terima kasih kepada Azim kerana sudi menemaninya makan pada malam itu. Azim tersenyum.

Dalam perjalanan pulang Faris tersenyum. Banyak perkara yang menjadi punca kegembiraannya malam itu selain dapat berjumpa sahabat2 lama. "Banyak perkara2 kecil dan mudah yang dapat menggembirakan hati orang lain" gumam hatinya.

1 ulasan:

أفيق فواز بن أحمد صالح berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.