Jumaat, 26 Jun 2009

Ku Bermonolog


Sudah melepasi 12.00 a.m maksudnya mengikut kiraan jam sudah masuk hari Jumaat. Dan hari Jumaat bermakna esok jika umurku masih ada aku akan memasuki hari Sabtu.Dan pada hari Sabtu jika umurku masih ada aku akan menaiki 'flight' ke luar negara bagi menyambung pelajaran.

Banyak perkara bermain di kotak fikiranku. Kadang-kadang terasa macam tak mahu ke sana. Dan kadang-kadang terasa teruja mahu melihat negeri orang.

Tidak kurang juga banyak perasaan takut dalam diriku. Takut tidak dapat menjaga iman , takut tidak dapat belajar dengan baik , dan bermacam-macam lagi. Tapi aku sering menenangkan hatiku bahawa tarikh untuk ku pergi masih lambat. Namun ternyata masa pantas berlalu meninggalkanku.

Persediaanku biasa sahaja barangan yang dibawa pun cukup ala kadar sekadar yang perlu.Namun persediaan rohaniku terasa masih belum begitu kuat. Dengan suasana baru yang masih tidak aku ketahui. Aku bermohon kepada ALLAH yang maha perkasa untuk memberiku kekuatan. Tapi dengan kemudahan internet rasanya tidak sukar untuk mencari pengisian.

Banyak nasihat yang aku terima. Ibu Bapa , Saudara Mara , Sahabat Handai, Guru dan juga Ustaz-Ustaz. Teringat pesanan Ustaz Hadi semasa aku melawat sekolah buat kali terakhir sebelum aku berangkat " Kita yakin bahawa dunia akan berakhir dengan ISLAM mendapat kemenangan dan kita berharap kita akan tergolong dalam golongan orang yang memperjuangkan ISLAM pada ketika itu." Ustaz juga berpesan agar aku sentiasa menjaga Al-Qur'an dan sentiasa mendampingi sahabat-sahabat yang soleh.Pesan ustaz solat Jumaat adalah wajib meskipun hanya terdapat 5 orang. InsyaALLAH Ustaz segala pesanan akan ku simpan sebagai panduan menyuluh jalan kehidupanku.

Ibuku merupakan orang yang paling banyak memberi nasihat. Sampai di dalam kereta pun Ibu masih menasihatiku dengan panjang lebar. Dari nasihatnya aku tahu bertapa besarnya kasih ibu. Ku berdoa agar ibuku di beri kesihatan selalu sepanjang pemergian ku nanti. Antara nasihat ibuku adalah pentingnya menjaga kejernihan fikrah. Pesan ibu masalah jangan dipendamkan dan selalu meminta bantuan dari pakcik-pakcik atau sahabat-sahabat sekiranya terdapat sebarang kesulitan. Dalam banyak-banyak pesanan yang ku terima pesanan dari ibulah yang aku rasa paling menusuk hati. Semoga aku dapat kekal tabah nanti berkat doa ibuku.

Pening juga aku memikirkan tentang bagaimana hendak menentukan waktu solat sepanjang perjalanan nanti. Pantas ayah menunjukkan cara menentukan waktu solat. Aku melihat bagaimana ayah mengira-ngira masa kerana masa di setiap negara tidak sama. Alhamdulillah ALLAH beri sedikit kefahaman kepadaku berkat usaha ayah mengajarku.

Beberapa hari lepas sewaktu aku tidur ditengah hari aku ada menerima bungkusan pos laju dari sahabatku. Terkejut juga mula-mula. Rupa-rupanya Radhi yang mengirim buku kepadaku. Seingat aku tajuknya 'Taujih Ruhiyah'. Selepas aku menerimanya terus saja aku memasukkan didalam beg tidak sempat hendak membaca segera. Terima kasih Radhi insyaALLAH usaha ikhlas anta akan diganjari pahala besar. Membaca surat yang dikepilkan bersama hati ku tertawa. Teringat zaman-zaman sewaktu bersekolah bersama.

Hatiku sedikit tenang setelah menerima panggilan dari Jordan . Pada mulanya tak cam suara. Setelah memperkenalkan diri barulah aku tahu bahawa Sang Penulis Muda yang menalifonku. Hatiku terasa begitu selesa setelah berbual dengannya.Lama rasanya sudah tidak bebual dengan Hilal. Banyak juga nasihat-nasihat dari Hilal kepadaku. InsyaALLAH aku akan ingat. Terasa begitu bertuah ALLAH mengurniakan sahabat yang begitu perihatin seperti Hilal. InsyaALLAH ana tak akan segan bincang dengan anta kalau ana ada masaalah dengan kaum Hawa nanti Hilal!

Dalam masa yang sama banyak juga 'messages' yang aku terima dari pakcik , makcik , guru dan sahabat yang memberi motivasi dorongan dan sokongan. Antaranya:

"Semoga menjadi mujahid di mana kita berada" -Abg Hairey

"Selamat berjuang sahabatku" -Iqbal Harun

"Semoga Selamat pergi dan pulang dengan ilmu untuk membangun UMMAH" -Cikgu Asmah

"Selamat bermusafir sabilillaha , ingati ALLAH di waktu ramai dan keseorangan insyaALLAH DIA akan memelihara kita di masa susah dan senang ketika di perantauan" -Cikgu Rahman

"Semoga di berkati ALLAH banyakkan berdoa kerana doa orang bermusafir ALLAH kabulkan, Selamat berjuang wahai Syabab!" - Ibu kepada Abu Asri

"Semoga penerbangan yang dirahmati ALLAH. Jaga Hati , jaga diri , dan jaga peribadi sewaktu di perantauan. Semoga berjaya." -Makcik Supini

"Cikgu sekeluarga mendoakan kesejahteraan anta di dunia dan akhirat . Penuhi jiwa dengan bekalan iman dan takwa untuk teruskan jihad di medan ilmu. Maafkan kami disini" - Cikgu Norizan

"Makcik mendoakan Fathi sentiasa kerana kita adalah sesama Islam dan lebih lebih lagi Fathi adalah sahabat baik Anas. Semoga ALLAH memberkati Fathi dan memudahkan segala urusan" - Ibu kepada Anas Norkefli

"Semoga dalam pemeliharaan ALLAH dan diberi Jiddiyah untuk membina kepakaran bagi menguatkan Islam" -Pakcik Rosdi Baharom

"Semoga ALLAH permudah dan berkati semua urusan" -Cikgu Azmi Bahari

"Moga beroleh ilmu yang berguna untuk Islam" -Ustaz Mahadzir

"Ang belajaq rajin-rajin na , jaga diri leklok " -Astaibillah

Baru-baru ini juga aku menerima panggilan dari sahabat baikku dari Syria. Muhammad Rijaluddin. Katanya dia ada mengirim buah tangan dari Syria yang dikirim melalui Abu Bakr. Aku masih tidak berkesempatan mengambil buah tangannya moga ALLAH permudahkan.
Buah tangan dari Hanif Ismail kepadaku juga masih belum berbuka. Cuma kopiah yang diberinya sekembali dari umrah telah ku pakai beberapa kali.

Tidak pernah lagi rasanya aku menulis post yang panjang lebar. Kerana aku adalah golongan yang tidak suka membaca post yang panjang. Jadi post-post ku dibiarkan tiga ke empat perenggan sahaja. Tapi kali ini biarlah. Sekadar meluahkan apa yang terbuku di hati.

"Ya ALLAH selamatkanlah aku dalam perjalananku nanti , aku memohon pertolongan dari ENGKAU bagi menjaga kebersihan niatku agar ia dapat kekal bersih dan jauh dari penyakit-penyakit seperti riya' , ujub dan takabbur. Engkau terimalah perjalanan ku ini sebagai jihad bagi menguatkan agamaMU. ENGKAU lindunglah aku dari kemurkaanMU dan dari segala ujian yang tidak dapat aku tanggungi. ENGKAU berikanlah aku hati yang bersih , lembut serta dipenuhi cahaya hidayahmu. Engkau kurniakanlah aku petunjuk andai aku sesat atau jauh dariMU. Andai aku mati nanti ENGKAU masukkanlah aku kedalam golongan hambaMU yang mendapat keampunan dan nikmatMU yang tidak putus-putus."

5 ulasan:

Arabs address me "umron" berkata...

1 lg pesan dari ana...
Jgn tinggal halakat...
hehehe..

Moga Allah mmpermudahkn segala urusan anta =)

Fathi Baik berkata...

insyaALLAH

atifgazali@gmail.com berkata...

Jadilah seperti ikan di laut.Tidak pernah terpengaruh dengan air laut yang masin itu.Isinya tetap manis.
Semoga istiqomah sentiasa.

أفيق فواز بن أحمد صالح berkata...

x pasti la nta terima mesej ana atau x..yg no pelik tu ya kot...ana baru balik umrah..

mesti dh samapai kt Rusia kan..
apa-apapun dimana bumi dipijak disitu Islam dijunjung...selamat berjuang di bumi Rusia...

Fathi Baik berkata...

Alhamdulillah..sudah tiba di St. Petersburg.