Rabu, 11 November 2009

Krisis siapa aku?


Menjalani bahtera kehidupan merupakan sesuatu yang istimewa dan indah. Kehidupan merupakan anugerah ALLAH yang Maha Pengasih. Sepanjang hidup kita bertemu dengan pelbagai jenis manusia. Rakan dan Lawan . Baik dan Jahat . Cantik dan kurang cantik.

Sering juga kita menjumpai rakan-rakan yang sering mengatakan "Aku adalah aku" . "Aku tidak mahu menjadi orang lain" . Sememangnya setiap manusia unik secara tersindiri. Tiada yang 100% sama. Walaupun dia dilahir bersama 'identical twins' , perwatakan dan pemikiran pasti ada perbezaan.

Hidup ini hanya sekali. Jadi memilih cara hidup merupakan suatu yang kritikal. Bukan sesuatu yang boleh di cuba-cuba. Bukan sesuatu yang boleh di jadikan eksperimen. 'Life is not a gamble' . Dan memilih cara hidup yang Islamik tidak bermakna kita meniru orang lain atau tidak menjadi diri sendiri.

Kerana hidup yang indah dan mempersonakan ini hanya ada satu pengakhirannya. Pilihlah jalan yang mana pun. Jalan yang luas atau sempit. Jalan yang lurus atau bengkok. Hujung semua jalan itu adalah kematian. Ketika itu nanti hanya 1 jalan yang di terima sementara jalan yang lain di tolak. Jalan itu adalah Islam.

“Sesungguhnya agama (yang ada) di sisi Allah adalah Islam.” (Ali Imran: 19)

Memang fitrah manusia dilahirkan bersama nafsu. Golongan remaja mahu bebas. Mahu hidup yang tidak mempunyai sempadan. Namun apabila melihat semula dengan akal yang waras kebebasan yang melampau ini membawa kepada bukan kehidupan tetapi kehancuran. Tata cara dan aturan itu sebenarnya melindungi bukan membataskan.

Lihat saja mereka yang mabuk ditepi jalan. Bersama bau busuk. Mengganggu orang lain. Di sinilah sempadan dan tata cara memainkan peranan. Keindahan Islam terserlah. Pengharaman meneguk arak sememangnya tepat.

Soalnya bukan tidak mahu menjadi orang lain tetapi tidak mahu meninggalkan keseronokan dunia. Tidak mahu meninggalkan hawa nafsu. Wallahualam.