Jumaat, 28 Ogos 2009

Mengapa Berpuasa


"Kreuk" perut Kamil berbunyi. " Aduh , berbunyi la pulak perut ni, laparnya" getus hatinya. Namun dia menggagahkan diri. Mana mungkin dia berbuka. Kawan-kawannya semua berpuasa. "Mesti malu kalau orang lain tau aku tak puasa" hatinya berbisik.

Kamil melihat jam tangannya . 7.00 petang. Di sini berbuka pada pukul 9.30 petang. "Kalau di Malaysia ni mesti aku dah melantak" jerit hatinya. "Argh..baik aku online..usha2 Facebook" balas hatinya sambil melangkah ke meja. Masa yang berbaki itu dihabiskannya dengan mengadap laptop membalas-balas 'comment-comment' merapu di laman sosial serta menjawab kuiz sia-sia.

Hari ke-8 puasa Kamil sudah penat. Lama lagi rasanya bulan Ramadhan hendak melabuhkan tirai. "Semua orang puasa aku pun kena puasa" desis hatinya memotivasikan diri. Menggagahkan perut menolak semua jenis makanan dan minuman. Begitulah seterusnya hari-hari di bulan mulia dihabiskan oleh Si Kamil.

Langsung Kamil tidak sedar bahawa puasa merupakan peluang emas yang dikurniakan ALLAH bagi memberi Rahmat dan Keampunan.

Langsung Kamil tidak tahu bahawa puasanya hanya sia-sia jikalau niatnya bukan 1. Niatnya bukan kerana ALLAH. Niatnya kerana terpaksa dan malu kepada manusia.

Langsung Kamil tidak merasakan puasa merupakan satu nikmat yang dikurniakan ALLAH bagi meraih segunung kebaikan sebaliknya menjadi segunung bebanan baginya.

Langsung Kamil tidak mengerti bahawa setiap saat di bulan mulia ini jika diisi dengan amalan soleh pahala dilipatgandakan. Sebaliknya masanya disia-siakan dengan perkara-perkara yang tidak penting.

Langsung Kamil tidak menyedari bahawa dia sedang kerugian.

2 ulasan:

KhaLIs berkata...

aku nampak hari tu kau korek idong fathi

ukhwah fillah berkata...

aku nampak...aku nampak... haha...
selamat menyambut bulan ramadhan.... jadikanlah ia sebagai bulan yang penuh dengan amal ibadah..... :)