Jumaat, 28 Ogos 2009

Sayang Rasulullah


Cerita 1

Ahmad merupakan seorang Muslim. Namun hidupnya seperti manusia-manusia lain. Manusia 'normal'. Orang belajar dia belajar , orang bekerja dia bekerja , rutinnya juga sama seperti orang lain. Kemudian terdengar berita di Media massa bahawa orang kafir memperolok Junjungan Besar Nabi Muhammad S.A.W. Hatinya panas dia pun menyertai bantahan-bantahan. Segala demonstrasi dia sertai bagi menyatakan kemarahan serta bantahan terhadap hinaan kepada nabi. Di alam maya pula dia rajin mem'foward'kan massage dan berita dalam segala bentuk email dan laman sosial. Namun setelah isu itu kembali 'sejuk' maka marahnya turut sejuk. Hidupnya kembali 'normal' hanyut tanpa ada mengikut sunnah.

Cerita 2

Akmal merupakan seorang Muslim. Hidupnya disibukkan dengan belajar dan bekerja. Namun tanggungjawabnya sebagai Muslim dijaga dengan rapi. Sedaya upaya dia cuba mengaplikasikan Sunnah dalam hidupnya walaupun belum semua Sunnah berjaya dia realisasikan. Dia sering berselawat kepada baginda di Hari Jumaat dan selepas Solah Fardhu. Buku-buku hadis menjadi rujukan dan bahan revisi. Ketika mendengar berita mengenai penghinaan terhadap Rasulullah hatinya kecewa. Dia menghebahkan berita itu bagi memberi kesedaran kepada rakan-rakan dalam skala sederhana. Apabila Isu penghinaan terhadap Junjungan Besar Rasulullah semakin dilupakan , hatinya tetap tidak dapat melupakan cinta dan sayangnya kepada Nabi. Hidupnya terus di'hidup'kan dengan Sunnah.

5 ulasan:

abid abdi berkata...

banyak sgt langsung ko. last2 tuh..

Fathi Baik berkata...

apa albo? x faham la
anta ckp apa?

abid abdi berkata...

perkataan langsung banyak sgt di akhir2 tuh... huhu

Fathi Baik berkata...

owh..itu style..hehe

abid abdi berkata...

ic, komen utk yang post terbaru be;lah atas erk?? huh. aku tersilap tempat ar ni. hmmm..