Selasa, 17 Februari 2009

Semoga kamu faham


Farah menela'ah nota fiziknya sambil dia duduk membaca diatas katil disebelahnya Naimah sedang sibuk berbalas 'massage' dengan temannya. Kebiaasan bagi mereka katil dirapatkan bagi menjimatkan ruang billik hostel yang sempit. Dihujung katil terletak dua buah meja 'study'.

Farah bercadang menghabiskan malam itu dengan menyelesaikan 'assignment' fiziknya. "Kreet.."bunyi pintu dikuak dan kelihatan Khadijah masuk dan duduk dimejanya yang terletak di hujung katil.Farah meneruskan bacaan. "Ko dah siap kerja bahasa ke?" tanya Naimah kepada Khadijah. "Argh..!! Malas aku fikir!!" jawab Khadijah dengan nada marah." "Eh marah betul Khadijah ni mungkin dia tengah 'bad mood'" desis hati Farah. Niatnya untuk mengusik Khadijah pada malam itu dimatikan.

Mata Farah kian layu. Akhirnya dia tewas dengan perasaan mengantuk dan mengambil keputusan untuk tidur. Keesokan harinya dia meneruskan harinya seperti biasa kuliah fiziknya bermula seawal jam 8 pagi. Selepas tamat kuliah dia mengambil keputusan untuk balik ke hostel bagi mengambil buku2 bahasanya untuk sesi kelas bahasa German. Setibanya di bilik kelihatan Khadijah sedang sibuk mengemas buku untuk ke kuliah . Mereka saling berpandangan. Namun Farah mengalihkan muka dan terus mengemas bukunya seperti biasa , teringatkan kejadian semalam dia takut untuk menegur Khadijah yang mungkin masih lagi 'bad mood'.

"Eh ko marah kat aku ke?" tanya Khadijah sambil memegang tangan Farah pada sesi rehat tengah hari. "Eh mana ada" balas Farah. "Ko macam merajuk kat aku je? Tengok aku pon tak tegur buat muka seposen je"asak Khadijah lagi. "Tak ade lah aku ok ja engkau ni yang fikir bukan2 kot" balas Farah dan terus berlalu ke surau. Petang dan malam itu Khadijah masih bertanya soalan yang sama . Farah semakin meluat dan malas menjawab soalannya tapi atas dasar persahabatan dan tidak mahu berlaku sebarang ketegangan dia tetap menjawab seikhlas hati bahawa dia tidak pernah marah atau merajuk.

Pagi baru menjelma dan Khadijah yang merupakan 'roomate'nya masih lagi mengasaknya dengan persoalan yang sama. Kali ini Farah sudah tidak tahan tetapi dia cuba juga menjawab secara baik "Ish ko ni tak faham la aku , aku mana ada merajuk ke marah ke , ko yang fikir bukan2 kadang2 aku tak ada apa nak di bualkan aku diam je la , mungkin muka aku nampak menyakitkan hati muka merajuk ke tapi sebenarnya aku ok je , ko yang hari tu macam beremosi je jadi aku tak jadi la nak tegur takut ko marah" ujar Farah. Di hatinya dia berharap agar sahabatnya faham maksudnya dan dia berdoa agar ukhuwwah yang dibina kerana ALLAH ini akan terus kekal.

Sejak hari tu hubungan mereka semakin baik dan Khadijah tidak lagi bertanyakan soalan sama berulang-ulang kali. "Alhamdulillah , faham jugak sahabat aku sorang ni" ujar Farah di dalam hati penuh kegirangan.

1 ulasan:

izzat ibrahim berkata...

tak sabar nak tunggu sambungannye..