Jumaat, 22 Oktober 2021

Catatan Baitul Muslim 47: Kawan Adik Nama Atif

 

Pada satu hari, ketika Idlan berumur 3 tahun, out of the blue, dia berkata padaku bahawa di taska dia mempunyai kawan bernama Atif. Idlan ini menurut amatan saya sangat kuat ingatannya. Pernah kami ke rumah saudara mara di Alor Setar. Ada anak yang lebih tua umur darinya bermain crane truck dan meminjamkan padanya untuk bermain. Kemudian dia tidak mahu memulangkan crane truck tersebut. Tetapi sesudah puas dipujuk akhirnya dia pulangkan. Selepas beberapa tahun dia masih ingat kejadian itu, sering kali apabila bermain crane truck dirumah dia akan berkata "crane truck macam abang tu punya" tanda ingatannya pada peristiwa itu.

Apabila dia masuk ke taska, apabila pulang dipetang hari. Saya selalu tanya siapa nama kawannya, nama cikgunya. Jawapan yang saya selalu terima adalah "tak tau". Jadi apabila satu hari dia memberi tahu bahawa kawannya bernama Atif, saya sedikit teruja. Pertamanya ia merupakan tanda dia sudah mempunyai kawan di taska. Kedua, bagi saya ia adalah satu pencapaian sosial. Kita sering mengukur pencapaian akademik. Tapi jarang sekali kita mengukur kemampuan sosial anak-anak.

Mempunyai kawan di luar dari lingkungan keluarga merupakan satu pengalaman berharga. Kita sendiri sangat menyayangi kawan-kawan, malah mungkin ada diantaranya yang kita anggap seperti keluarga sendiri dek kerana keakrabannya. Pengalaman bersahabat dalam hidup merupakan satu pengalaman yang berharga dan membahagiakan.

Kakaknya Amni, dahulu juga sering membawa nama kawan-kawannya ke rumah. Saya selalu menyebut nama kawan-kawannya semasa sembang-sembang bersama anak-anak. Agar mereka merasakan bahawa kita ambil tahu dan mengenali rakan-rakannya. Jadi tidaklah mereka merasakan keluarga satu dunia, tempat belajar satu dunia yang lain yang terpisah. Nama kawan-kawan ini juga mampu menjadikan komunikasi lebih berkesan, anak-anak merasakan bahawa kita berkomunikasi dengan mereka dalam keadaan kita mengetahui keadaan sekeliling mereka.

Oleh itu apabila Idlan sudah pandai menyebut nama kawan sepermainannya, pantas saya menggunakannya sebagai "vocab" tambahan dalam komunikasi dengannya. Jika ada hari dia rasa tidak mahu ke taska, saya akan menggunakan vocab baru ini. Saya akan memujuk "kesian Atif nanti dia pergi school nak main dengan adik tapi adik tak datang school". Balik sekolah juga perbualan menjadi lebih spesifik. Jika sebelum ini hanya bertanya "adik main apa dengan kawan-kawan?", sekarang soalan boleh diubah kepada lebih spesifik "adik main apa dengan Atif hari ini?". Jadi saya boleh bersembang dengan lingo yang dia rasakan dekat dengannya dan dia boleh relate dengan soalan tersebut. Jika jawapannya sebelum ini "tak tau" sekarang jawapannya "adik main lawan-lawan". 

Perkara ini mungkin kecil bagi sesetengah orang, tetapi bagi saya ia adalah unsur penting dalam mengayakan komunikasi dengan anak-anak. Komunikasi yang lebih berkesan, bukan sekadar berbasa-basi tetapi ada unsur personal touch

1 ulasan:

izzi berkata...

Hello, this is a nicely explained article. Your piece was very informative. I had never heard the issue presented in that light. Thanks for your hard work.
seo content marketing
website design kl